Ribuan pengungsi di Indonesia sedang “dikeluarkan” dari institusi publik.

Ribuan pengungsi di Indonesia tidak dapat mengakses layanan publik, termasuk perjalanan dan belanja, karena kesalahan birokrasi yang menghalangi mereka untuk membuktikan bahwa mereka telah divaksinasi COVID-19.

Indonesia merupakan negara transit bagi 13.175 pengungsi, lebih dari separuhnya berasal dari Afghanistan. Tidak seperti beberapa negara yang menempatkan pengungsi di kamp, ​​​​pengungsi di Indonesia bebas bergerak dan menggunakan fasilitas umum. Sebagian besar tinggal di wilayah Jabodetabek.

Pada tahun 2020, negara meluncurkan Peduli Lindungi, aplikasi pelacakan kontak COVID-19 digital yang memberi warga yang divaksinasi akses ke fasilitas umum dan transportasi umum. Namun, program ini mengharuskan orang untuk mengunggah 16 digit nomor pencatatan sipil yang dikeluarkan pemerintah sebelum vaksinasi. Hanya warga negara, penduduk tetap, dan orang asing dengan visa kerja yang memiliki nomor tersebut; Pengungsi – di antaranya lebih dari 56% divaksinasi – tidak.

Badan pengungsi PBB UNHCR, dengan dukungan perusahaan farmasi negara Indonesia Bio Farma, telah mengembangkan sistem untuk menghasilkan nomor registrasi yang berbeda sehingga para pengungsi dapat mendaftar di aplikasi. Namun, Dinas Kesehatan Jakarta, yang mengawasi rencana publik, tidak memiliki wewenang untuk menghasilkan angka-angka baru. Isu tersebut saat ini sedang dibahas antara kementerian kesehatan dan luar negeri serta UNHCR.

Oleh karena itu, para pengungsi yang menerima vaksinasi di klinik kesehatan setempat sebagai bagian dari jadwal vaksinasi publik tidak menerima catatan vaksinasi elektronik yang akan diunggah ke aplikasi Peduli Lindungi. Anda juga tidak memiliki bukti vaksinasi selain catatan tulisan tangan.

Pengungsi Somalia Ahmed Sheikh menggambarkan masalah yang dia hadapi ketika dia dihentikan oleh pasukan keamanan yang meminta bukti vaksinasi di transportasi umum atau di pusat perbelanjaan.

READ  Ibarat sebuah drama, inilah perjalanan cinta Nikita Willy dan Indra Priawan menuju Pelaminan Halaman

“Ketika kami menunjukkan kepada mereka catatan tulisan tangan yang dikeluarkan oleh petugas kesehatan di klinik kesehatan masyarakat, mereka tidak percaya. …. Sulit untuk menjelaskan kepada mereka jika mereka juga tidak bisa berbahasa Inggris,” katanya kepada VOA.

dr Ngabila Salama, kepala Dinas Kesehatan Jakarta, mengakui kendala administrasi dan mengatakan kepada VOA bahwa badan tersebut dibatasi oleh ketidakpastian hukum; tidak memiliki kewenangan hukum untuk membuat nomor pencatatan sipil yang dapat digunakan.

“Kita harus bertanggung jawab untuk setiap vaksin yang kita berikan. Sayang sekali jika kita tidak bisa mendaftarkan semua penerima vaksin di aplikasi Peduli Lindungi. Bayangkan kami mendistribusikan lebih dari 5.000 vaksin kepada pengungsi yang tidak terdaftar di aplikasi Peduli Lindungi. Bagaimana kita bisa mempertanggungjawabkan setiap vaksin ketika kita harus menjalani audit oleh Badan Pemeriksa Keuangan? Anda mungkin berpikir kita telah menyia-nyiakan banyak vaksin,” katanya.

Beberapa pengungsi sedang mempertimbangkan untuk menunda vaksinasi pertama atau kedua sampai masalah administrasi ini diselesaikan.

Meskipun Sheikh sudah divaksinasi, mengingat keadaannya, dia ragu istrinya akan divaksinasi dalam waktu dekat.

“Saya tidak berpikir saya akan membawa istri saya ke Puskesmas [local health clinic] untuk divaksinasi, karena bahkan jika mereka memberinya vaksin, mereka tidak akan dapat mengaktifkan aplikasi Peduli Lindungi untuknya dan mengeluarkannya kartu vaksinasi elektronik yang dia butuhkan. Saya tidak ingin dia mendapatkan vaksin jika kita tidak bisa mendapatkannya [electronic] kartu vaksinasi. Itulah yang diinginkan semua pengungsi.”

UNHCR dan organisasi non-pemerintah mencoba menarik perhatian pada masalah ini.

Zico Pestalozzi, koordinator kampanye dan advokasi di Suaka, sebuah LSM yang menangani masalah pengungsi, mengatakan: “Satuan Tugas Pengungsi di bawah Kementerian Politik, Keamanan dan Kehakiman harus dikoordinasikan dengan lebih baik. [with relevant stakeholders] dan pastikan akses inklusif ke aplikasi Peduli Lindungi.

READ  Kelompok hijau menyerukan perpanjangan moratorium pelarangan sawit di Indonesia - Indonesia

“UNHCR dan LSM adalah lembaga non-pemerintah, jadi terserah pemerintah untuk menangani masalah ini dan tidak hanya mengalihkan tanggung jawab kembali ke UNHCR,” katanya.

Dicky Budiman, ahli epidemiologi Indonesia di Griffith University di Australia, memperingatkan: “Jika kita tidak melindungi populasi yang rentan ini dengan cukup cepat. Kami akan menahan kemungkinan “kantung infeksi”. Ini menjadi masalah besar karena kemudian bisa menciptakan varian baru atau setidaknya kelompok baru di komunitas pengungsi.”

Pestalozzi sependapat dengan Budiman, mengatakan bahwa jika masalah ini berlanjut, itu bisa menjadi risiko kesehatan masyarakat dan menghambat semua inisiatif positif pemerintah Indonesia untuk meningkatkan kehidupan para pengungsi, termasuk menyediakan vaksin gratis, mendirikan pusat pembelajaran dan akses ke pelatihan kejuruan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.