Revisi Fitch tentang prospek Filipina bisa menjadi yang pertama dalam serangkaian | item

Apakah kita baru memulai?

Filipina menerima pandangan negatif pada peringkat mata uang asing jangka panjang BBB dari Fitch pada 12 Juli, dengan agensi mengutip:

  1. Risiko penurunan prospek pertumbuhan jangka menengah dari “efek bekas luka”.
  2. Tantangan terkait pemulihan langkah-langkah stimulus ekonomi yang luar biasa dan pemulihan keuangan publik.

Pandemi telah melemahkan profil utang negara (pengumpulan pendapatan yang lebih rendah ditambah dengan pengeluaran yang lebih tinggi), tetapi sejauh ini kita hanya melihat sedikit penurunan atau revisi terhadap prospek di kawasan ASEAN. Mungkin lembaga pemeringkat lebih lunak setelah pandemi? Pada awal 2021, peringkat Fitch menyarankan akan menarik kembali langkah-langkah kelayakan kredit hingga 2022, sementara S&P baru-baru ini mengulangi sentimen itu, menunjukkan bahwa penurunan peringkat tidak mungkin terjadi setidaknya selama satu atau dua tahun.[1]. Saat ini sepertinya beberapa lembaga pemeringkat memberikan sedikit kelonggaran pada obligasi pemerintah, tetapi berapa lama tren ini akan bertahan?

Jika penurunan peringkat jangka pendek tidak diharapkan dalam jangka pendek, bagaimana dengan revisi prospek peringkat? Mungkinkah revisi prospek Fitch untuk Filipina menjadi yang pertama dari beberapa yang mengikuti di Asia? Mungkinkah negara seperti Indonesia yang mendapat peringkat BBB negatif dari S&P pada 2020 juga memenuhi syarat untuk revisi prospek kredit Fitch atau Moody’s?

Kami melihat beberapa faktor yang kemungkinan akan dipantau oleh lembaga pemeringkat untuk mengukur apakah negara seperti Indonesia merupakan pilihan untuk revisi prospek dalam jangka pendek. Selain itu, kami juga menjajaki kemungkinan lembaga pemeringkat memicu penurunan peringkat penuh pada tahun 2022 jika tren ini terus berlanjut.

Penurunan peringkat obligasi pemerintah untuk Filipina atau Indonesia dalam beberapa kasus akan mendorong mereka ke tepi dunia layak investasi (BBB-), salah langkah dari kemungkinan aksi jual tajam jika salah satu dari mereka kehilangan status layak investasi . Volatilitas obligasi dan mata uang Kolombia setelah S&P dan Fitch menurunkan peringkat ke status sampah pada tahun 2021 memberikan beberapa wawasan untuk ASEAN dan situasi yang mungkin ingin dihindari oleh para pemain regional. Saat ini, Filipina dan Indonesia sama-sama mendapat peringkat BBB oleh Fitch, dan kami menyadari bahwa mereka dapat menghadapi tantangan jika salah satu dari mereka diturunkan ke status sampah.

[1] “Akankah gelombang COVID-19 menghapus obligasi pemerintah?

Dukungan di Asia-Pasifik? “, S&P Global Ratings, 22 Agustus 2021

READ  Bersiap-siap! 14 perusahaan milik negara dibubarkan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *