Rencana terbaru Paus Fransiskus memicu rumor pengunduran diri | Paus Francis

Rumor telah beredar sejak awal Mei bahwa Paus Francis bisa pensiun didorong oleh pengumuman bahwa ia akan menghadiri pesta yang diprakarsai oleh seorang paus abad ke-13 yang mengundurkan diri.

Spekulasi bahwa pria berusia 85 tahun itu dapat mengikuti jejak pendahulunya Benediktus XVI dan mundur dari jabatannya muncul pada awal Mei ketika ia muncul di depan umum. di kursi roda untuk pertama kalinya, setelah menjalani operasi kecil untuk mengobati nyeri lutut.

Ini memperoleh momentum ketika mengambil langkah yang tidak biasa menjadi tuan rumah sebuah konsistori pada 27 Agustus untuk membuat kardinal baru, beberapa di antaranya akan memenuhi syarat untuk memilih pengganti paus pada konklaf berikutnya.

Hari berikutnya, Fransiskus akan melakukan perjalanan ke L’Aquila, kota di Abruzzo yang hancur akibat gempa bumi pada tahun 2009, untuk menghadiri festival Perdonanza Celestiniana, di mana ia akan mengunjungi katedral yang menampung makam Celestine V, seorang paus pertapa yang mengundurkan diri pada 1294 setelah hanya lima bulan bekerja. Benediktus juga mengunjungi makam pada tahun 2009, meninggalkan pencurian palliumnya dalam apa yang oleh beberapa komentator pada saat itu disebut sebagai isyarat simbolis sebelum pengunduran dirinya sendiri, yang terjadi pada tahun 2013.

“Sangat aneh memiliki konsistori pada bulan Agustus, tidak ada alasan baginya untuk menyebutnya [event] tiga bulan sebelumnya dan kemudian pergi ke L’Aquila di tengah-tengah,” kata Robert Mickens, editor La Croix edisi bahasa Inggris, sebuah harian Katolik yang berbasis di Roma.

Seminggu setelah konsistori, Paus akan bertemu dengan para kardinal untuk memberi penjelasan singkat kepada mereka tentang reformasinya pada administrasi pusat Vatikan, yang termasuk memberlakukan batasan masa jabatan pada kepala kantor Vatikan dan mengizinkan wanita untuk memegang posisi seperti itu.

READ  Ketegangan Rusia-Ukraina: Citra satelit baru mengungkapkan sejauh mana pembangunan militer Moskow | Berita Dunia

“Saya pikir akan ada pengumuman lain: mungkin dia tidak akan berhenti, tapi saya pikir itu kemungkinan yang sangat bagus,” tambah Mickens.

Daftar untuk Edisi Pertama, buletin harian gratis kami – setiap pagi hari kerja pukul 7 pagi BST

Pada awal kepausannya, Fransiskus mengatakan dia ingin melihat pengunduran diri seorang paus menjadi normal, dan pada tahun 2015 dia mengatakan dia merasa kepausannya akan singkat, menyerukan keputusan untuk Benediktus XVI untuk mengundurkan diri.

Benediktus XVI, yang memilih untuk disebut Paus Emeritus Benediktus XVI alih-alih kembali menjadi Joseph Ratzinger, berusia 85 tahun ketika ia mengundurkan diri.

“Ada banyak simbolisme yang dimainkan di sini dan saya mempertimbangkan [the speculation] dengan sedikit sinisme,” kata Christopher White, koresponden Vatikan untuk National Catholic Reporter. “Saya tidak berpikir bahwa Paus Fransiskus menginginkan dua pensiunan paus di latar belakang. Secara tidak sengaja atau tidak, memiliki seorang paus dalam peran yang tidak ditentukan telah menjadi sumber sakit kepala sesekali bagi Fransiskus.

White menambahkan bahwa salah satu hal yang ingin dilakukan Fransiskus, jika Benediktus meninggal sebelum dia, adalah melembagakan reformasi tentang peran yang harus dimainkan oleh seorang pensiunan paus. Paus juga kemungkinan besar ingin melihat melalui Sinode tentang Sinodalitas, sebuah proses dua tahun yang berpuncak pada pertemuan puncak Vatikan pada Oktober 2023.

“Meskipun demikian, hal utama yang telah kami pelajari tentang paus ini selama 10 tahun terakhir adalah bahwa dia terus mengejutkan kami, dan dia tampaknya sangat senang dengan elemen kejutan itu,” kata White.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.