Rencana Tambang Batubara Whitehaven: Tuntutan untuk memajukan proyek karena kebutuhan pekerjaan sedang “putus asa” | Berita iklim

Rencana kontroversial untuk tambang batu bara baru di Cumbria tidak boleh menjadi korban ambisi Boris Johnson untuk menjadi pemimpin iklim global, menurut walikota di daerah tempat tambang itu akan dibangun.

Komentarnya dibuat saat Inggris bersiap untuk menjadi tuan rumah dan G7 Temui para pemimpin paling kuat di dunia di Cornwall.

Dan di tengah spekulasi, Perdana Menteri ingin para pemimpin G7 menggunakan KTT tersebut untuk berkomitmen membantu negara-negara berkembang mengurangi karbon ekonomi mereka.

Baris di atas tambang di Whitehaven di Cumbria Mengilustrasikan tantangan yang dihadapi Mr. Johnson – menyeimbangkan kebutuhan akan pekerjaan baru sambil memberi tahu dunia untuk mengakhiri ketergantungannya pada bahan bakar fosil.

Mike Starkie, Walikota Copeland mengatakan, “Jika pada konferensi ini dia menetapkan tujuan untuk setiap negara lain untuk sampai ke tempat negara ini sekarang ramah lingkungan, kami akan mengambil lompatan besar ke depan. Tetapi kami harus memiliki pendekatan yang seimbang.”

Walikota tidak setuju dengan para pemerhati lingkungan yang mengatakan tidak boleh ada tambang batu bara baru dibuka, jenis batu bara apa pun, dan batu bara dari tambang luar negeri harus digunakan terlebih dahulu.

Batubara kokas – yang akan diproduksi oleh tambang baru yang diusulkan – diperlukan untuk produksi baja dan semen di Inggris dan jika tidak, harus diimpor.

Dia berkata: “Negara ini telah mengambil peran perintis dalam mengurangi pembakaran batu bara (termal) untuk menghasilkan listrik.

“Kami jauh di depan negara-negara lain di dunia. Ketika negara-negara lain mencapai situasi kami saat ini dalam hal tidak membakar batu bara untuk listrik, dunia akan mengambil langkah maju yang besar.”

Kisah tentang apakah milikku harus dibuka atau tidak, telah berlangsung selama bertahun-tahun – dan mungkin tidak akan pernah menarik banyak perhatian dan kontroversi internasional seandainya Inggris tidak memposisikan dirinya sebagai pemimpin global dalam perubahan iklim.

READ  Singapura negara ASEAN pertama meratifikasi pakta perdagangan besar

Akhir tahun ini, Inggris akan menjadi tuan rumah konferensi iklim COP26 di Glasgow.

Gambar:
Boris Johnson bersiap menjadi tuan rumah KTT G7 di Cornwall

Pemerintah dikecam keras karena tidak mengintervensi rangkaian rencana – akhirnya diputuskan untuk melakukan penyelidikan publik.

Tetapi semua alasan itu sangat membuat frustrasi penduduk setempat di Whitehaven, di mana sebagian besar masyarakat tampaknya berada di belakang tambang dan investasi serta pekerjaan.

“Ini sangat menjengkelkan. Semua orang terlibat,” kata Billy McCracken, yang telah menjadi penambang selama 25 tahun.

“Dewan distrik bilang buka. Lalu orang lain bilang tidak, tutup. Saya akan melemparkan mereka ke dermaga,” katanya sambil menunjuk ke pelabuhan.

“Lakukan secepat mungkin,” kata temannya John Robinson, menggambarkan kebutuhan akan pekerjaan sebagai “putus asa”.

Namun, para pemerhati lingkungan mengatakan bahwa di daerah pedesaan seperti itu, rencana investasi diperlukan untuk mengamankan lebih banyak pekerjaan ramah lingkungan.

Di Cumbria, Sky News mengunjungi pabrik kertas khusus James Cropper PLC, yang mempekerjakan 600 orang.

Mereka membuat kertas untuk produk kelas atas; memproduksi kemasan bebas plastik dan mendaur ulang cangkir kopi.

Tetapi teknologi yang sama sedang dikembangkan untuk membuat komponen sel bahan bakar hidrogen – area pertumbuhan untuk perusahaan yang berasal dari abad ke-19.

Phil Wild, CEO James Cropper PLC, berkata, “Kami berada di depan, kami sedang membangun produk yang dapat diubah menjadi hidrogen.

“Kami juga memproduksi produk yang juga digunakan dalam energi angin.

“Beberapa tahun yang lalu tidak ada, tapi kami berinvestasi di dalamnya karena kami pikir itu yang tepat, tapi yang kami cari adalah investasi sehingga orang lain bisa mengikutinya.”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Pabrik kertas juga terlibat dalam proyek energi masyarakat, yang menurut penyelenggara adalah contoh bagaimana tidak hanya bisnis tetapi juga masyarakat dapat membantu mengurangi emisi dan membangun inisiatif hijau untuk masa depan.

Tetapi mereka juga membutuhkan lebih banyak dukungan pemerintah.

Ada panel surya di atap pabrik kertas yang dibeli oleh penduduk setempat.

Pabrik kertas membayar energi yang dihasilkan panel, yang memberi masyarakat sedikit keuntungan untuk diinvestasikan dalam proyek masyarakat seperti panel surya untuk sekolah desa.

Phil Davies, Co-Founder Burneside Community Energy Project, mengatakan, “Misi kami adalah mengurangi emisi karbon dan membantu masyarakat. Tetapi bahkan proyek seperti ini rumit untuk disiapkan.

“Kami membutuhkan lebih banyak bantuan regulasi dan keuangan untuk mewujudkannya di setiap komunitas.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *