Rencana “Bali Baru” dikejar oleh tuduhan pelecehan di Indonesia

Bali lagi, kontroversi lagi.

Sebuah proyek pemerintah Indonesia yang bertujuan untuk mengembangkan surga wisata di pulau Lombok yang menyaingi Bali yang terkenal di dunia berada di bawah pengawasan publik setelah para ahli PBB mengatakan penduduk setempat telah menjadi korban perampasan tanah, penggusuran dan intimidasi.

Proyek senilai $ 3 miliar (RM 12,4 miliar), yang mencakup trek yang akan menjadi tuan rumah balapan jalan raya MotoGP pertama, merupakan bagian dari program ambisius yang akan dibuat oleh pemerintahan Presiden Joko Widodo pada tahun 2016 untuk menciptakan “10 Bali Baru” yang Diperkenalkan.

Pada tahun 2020, proyek serupa di Pulau Rinca, rumah bagi komodo yang terkenal, memicu reaksi keras dari para aktivis hak-hak binatang yang khawatir hal itu akan menghancurkan habitat alami reptil tersebut.

Pemerintah mengatakan Zona Ekonomi Khusus Mandalika seluas 1.036 hektar di Lombok, yang menghadap ke Samudra Hindia, akan menjadi resor kelas dunia dan akan menciptakan lebih dari setengah juta pekerjaan selama lima tahun ke depan.

Miranti Rendranti, juru bicara Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC), perusahaan milik negara yang mengembangkan resor, mengatakan tujuan baru akan menguntungkan penduduk setempat. “Kami dapat menjamin bahwa pengembangan Mandalika sesuai dengan hukum yang berlaku dan memperhatikan hak asasi manusia dan perlindungan lingkungan,” katanya.

“Kami yakin sengketa tanah telah diselesaikan sesuai dengan UU Pengadaan Tanah untuk Proyek Pembangunan Umum,” tambahnya.

Namun, seorang penduduk setempat mengatakan perusahaan tidak memberikan kompensasi kepadanya karena telah membuka lahannya untuk proyek tersebut, yang sebagian didanai oleh Bank Investasi Infrastruktur Asia yang didukung China.

Para pengembang “bahkan tidak bertanya kepada kami. Mereka baru saja datang dan mengusir kami dan memaksa kami untuk menerima rencana mereka, ”katanya kepada dpa di telepon. “Anda harus membayar tanah kami,” tambah Sibawai, seorang warga desa Kuta.

READ  Ride the wave: The Panturas tentang kebangkitan surf rock di Indonesia - Sel, 31 Agustus 2021

Sibawai mengatakan penduduk setempat yang menolak meninggalkan properti mereka diintimidasi oleh pasukan keamanan, tetapi 20 keluarga tetap bertahan.

Pakar hukum PBB baru-baru ini mengeluarkan pernyataan yang menyerukan pemerintah Indonesia untuk menghormati hak asasi manusia dalam proyek pembangunan.

“Petani dan nelayan terusir dari tanah mereka dan mengalami kehancuran rumah, ladang, sumber air, situs budaya dan agama mereka ketika pemerintah Indonesia dan ITDC menyiapkan Mandalika menjadi ‘Bali Baru’,” kata Olivier De Schutter, Perwakilan Khusus PBB tentang Kemiskinan Ekstrim dan Hak Asasi Manusia.

“Sumber yang dapat dipercaya telah menemukan bahwa penduduk setempat telah diancam dan diintimidasi dan diusir dari tanah mereka tanpa kompensasi,” kata pernyataan itu.

“Meskipun temuan ini, ITDC belum berusaha untuk membayar kompensasi atau untuk menyelesaikan sengketa tanah,” katanya.

Pemerintah Indonesia menolak tuduhan itu sebagai “salah” dan menggambarkan pernyataan para ahli PBB sebagai “hiperbolik”.

“Sayangnya, siaran pers itu salah mengartikan kasus litigasi terkait penjualan tanah,” kata Departemen Luar Negeri.

“Sejak diperkenalkannya Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDG), Indonesia telah berulang kali menekankan sebagai advokat aktif bahwa SDG hanya dapat dicapai jika pilar pertumbuhan ekonomi, pembangunan sosial dan perlindungan lingkungan dipromosikan secara seimbang,” katanya. .

Sebagai bagian dari upaya untuk mencapai tujuan tersebut, sirkuit baru Mandalika akan menjadi tuan rumah road race pertama Kejuaraan Dunia Sepeda Motor MotoGP. Ini akan menjadi ajang MotoGP kedua di Indonesia setelah yang pertama – dan sejauh ini yang terakhir – pada tahun 1997.

Bali baru lainnya yang sedang dikembangkan oleh Indonesia termasuk Labuan Bajo – pintu gerbang ke pulau-pulau yang dihuni oleh komodo, Candi Borobudur di Jawa Tengah, dan Danau Toba di Pulau Sumatera.

READ  Maulid Nabi Diisi dengan ucapan Lonte, Habib Rizieq Hina Umat

Warga Lombok lainnya yang terlibat dalam proyek Mandalika, Damar, mengatakan bahwa dia terpaksa menerima kompensasi hanya 3.300 m² dari tanahnya yang seluas 5.600 m².

“Apa yang bisa saya lakukan? Diterima atau tidak, saya tetap akan dikeluarkan, ”katanya.

Dia ingat bahwa polisi mendatanginya setelah dia memasang spanduk menuntut kompensasi yang adil dan mengancam akan melaporkan jika dia menolak.

“Pada satu titik, karena pembangunan, kami tidak memiliki akses ke air bersih dan mereka menolak untuk mengirimkannya,” katanya. “Mereka bahkan tidak mempekerjakan penduduk setempat untuk melakukan pekerjaan konstruksi.”

Muhammad Amin, yang mengkampanyekan klaim ganti rugi dari warga setempat, mengatakan warga setempat tidak diajak berkonsultasi sejak dini soal rencana pembangunan resor mewah di sana.

“Mereka tidak pernah mengundang orang-orang yang paling terpengaruh untuk membahas rencana tersebut,” kata Amin.

“Tiba-tiba mereka datang ke desa-desa dan memasang tanda-tanda bahwa tanah itu milik ITDC dan memerintahkan penduduk desa untuk mengevakuasinya.”

Nelayan telah dilarang menangkap ikan di daerah itu, tambahnya.

“Itulah akar kemarahan orang. Memang, sebagian orang mendukung proyek tersebut, tetapi mereka tidak terpengaruh atau telah menerima kompensasi yang adil, “tambah Amin. – dpa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *