Real Madrid punya lebih banyak alasan untuk mengkhawatirkan Liverpool daripada balas dendam Mohamed Salah

Sejak Liverpool mencapai final Liga Champions, Mohamed Salah telah berbicara tentang balas dendam. Striker Mesir memposting di media sosial bahwa dia memiliki ‘urusan yang belum selesai’ setelah kalah dari Real Madrid empat tahun lalu di Kyiv.

Dan setelah dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Tahun Ini oleh Asosiasi Penulis Sepak Bola musim ini, Salah ditanya lagi tentang bentrokan akhir pekan ini dengan pasukan Carlo Ancelotti di Paris. “Kami kalah di final, itu adalah hari yang menyedihkan bagi kami semua, sekarang saatnya untuk membalas dendam,” katanya.

Pemain berusia 29 tahun itu tentu saja telah mengumumkan niatnya menjelang pertandingan ulang tingkat tinggi, tetapi ada alasan lain mengapa ia harus menghadapi Madrid. Sederhananya, permainan bertahan mereka tidak terlalu kuat.

LANJUT MEMBACA: Mohamed Salah menjadi rekrutan masa depan Liverpool saat dia mengincar balas dendam Real Madrid

LANJUT MEMBACA: Jurgen Klopp Menolak Klaim Kontrak Mohamed Salah dan Sadio Mane di Liverpool

Manchester City bisa menjadi lawan terakhir Liverpool, tetapi setelah rentetan gol dan sedikit kekacauan, juara LaLiga yang baru dinobatkan berhasil maju setelah tiga gol setelah 90 menit di Bernabeu.

Madrid memiliki sejarah yang gemilang di sepak bola Eropa tetapi terlepas dari mentalitas dan ketahanan mereka, Jurgen Klopp dan Salah seharusnya senang dengan apa yang akan mereka hadapi dibandingkan dengan apa yang bisa terjadi dalam hal tim Pep Guardiola.

Real telah kebobolan setidaknya sekali di setiap pertandingan sistem gugur mereka dalam perjalanan ke final. Paris Saint-Germain mencetak dua gol melawan mereka, Chelsea empat dan Man City mencetak lima.

Setelah meninjau jumlah mereka sepanjang musim, hal-hal tidak terlihat jauh lebih baik untuk raksasa Spanyol.

READ  UEFA mempresentasikan rencana untuk menjadi tuan rumah Euro 2028 - kompetisi pertama yang berbenturan dengan Piala Dunia dua tahunan yang diusulkan oleh FIFA | Berita sepak bola

Meskipun memenangkan La Liga, Madrid telah melepaskan 368 tembakan tepat sasaran dalam 34 pertandingan liga mereka sebelum dinobatkan sebagai juara. Itu lebih dari Real Betis, Villarreal, Celta Vigo, Rayo Vallecano, Getafe, Barcelona dan Atletico Madrid.

Tembakan yang diizinkan Madrid ke gawangnya juga berasal dari tempat yang layak yang bisa ditangkap dengan gol yang diharapkan (xG). Menurut xG, 368 tembakan yang dihasilkan oleh Madrid dalam 34 pertandingan yang dibutuhkan untuk memenangkan gelar bernilai sekitar 36,8 gol, sekali lagi menempatkan mereka di belakang cukup banyak tim. Hingga delapan tim – termasuk Osasuna, Getafe dan Rayo Vallecano – membiarkan lebih sedikit ke gawang mereka.

untuk konteks, Liverpool telah memainkan jumlah pertandingan Liga Premier yang sama pada saat itu tetapi 95 tembakan lebih sedikit.

Salah dan rekan satu timnya akan menciptakan peluang melawan Madrid. Pertanyaan besarnya adalah apakah para pemain Klopp mampu melakukannya? Kalahkan Thibaut Courtois antara tongkat.

Mantan kiper Chelsea itu telah menyelamatkan Real dalam beberapa kesempatan musim ini. Pertahanan tembakannya adalah salah satu yang terbaik di Eropa dan dia adalah salah satu alasan utama timnya hanya kebobolan 31 gol di divisi teratas Spanyol, terlepas dari keterbukaannya.

Salah ingin membalas dendam pada hari Sabtu tetapi obsesinya dengan gol sudah dikenal luas. Di Paris, jimat Liverpool akhirnya bisa memberikan keduanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.