“Rasisme kotor,” dipicu oleh penolakan Tory terhadap multikulturalisme, kata Lord Parekh | Balapan

Penolakan pemerintah berturut-turut terhadap multikulturalisme telah membantu memicu “rasisme vulgar” seperti dia Azeem Rafiqkata penulis utama laporan terobosan.

Bhikhu Parekh, mantan ketua Komisi Masa Depan Multietnis Inggris, mengatakan dia sangat prihatin dengan kesaksian mantan pemain kriket itu. Tuhan Parekhs laporan, diterbitkan pada tahun 2000 sebagai bagian dari komisi yang ditunjuk oleh Runnymede Trust, membentuk sebagian besar kebijakan multikulturalisme Buruh Baru, dengan Menteri Dalam Negeri Jack Straw saat itu menyatakannya sebagai “kontribusi paling penting untuk debat nasional tentang diskriminasi rasial selama” bertahun-tahun “.

Pada hari Selasa, Rafiq mengatakan kepada panitia khusus tentang digital, budaya, media dan olahraga bahwa frasa seperti kata-P, “Elefantenwascher” dan “Ihr Los” adalah hal biasa dan pemain kulit berwarna disebut sebagai “Kevin”. Dia menambahkan bahwa ketika dia berusia 15 tahun, anggur dituangkan ke tenggorokannya di Barnsley Cricket Club, meskipun bertentangan dengan keyakinan Muslimnya.

Kesaksian kriket Inggris jatuh ke dalam krisis.

Parekh, rekan Buruh yang menjadi presiden Akademi Ilmu Sosial dari tahun 2003 hingga 2008, mengatakan, “Apa yang kami alami adalah bentuk rasisme paling menjijikkan yang bisa dibayangkan.”

Dia menambahkan: “Inggris telah berubah sedikit karena kehadiran Asia dan kehadiran kulit hitam. Lihat musik, drama, teater, toko pojok yang buka sampai larut malam, nilai-nilai keluarga, semua ini telah mengubah budaya Inggris. Budaya Inggris juga telah mengubah orang Asia. Mereka yang tidak mau menerima itu menggunakan rasisme vulgar jenis ini.”

Parekh berbicara 10 tahun setelah pidato besar pertama David Cameron sebagai Perdana Menteri pada tahun 2011, mencela multikulturalisme. Pandangannya kemudian dibagikan oleh Angela Merkel dan para pemimpin politik lainnya dan merupakan langkah penting dari pendekatan baru Partai Buruh terhadap keragaman.

READ  Ole Gunnar Solskjaer memberi pengarahan tentang pengumuman transfer Jadon Sancho dari Manchester United

Ketika ditanya apakah ada hubungan antara orang-orang yang menolak multikulturalisme dan pelecehan therassist seperti yang dialami Rafiq, Parekh mengatakan dia berpikir demikian, tetapi “tidak ada hubungan langsung karena saya dapat membayangkan bahwa orang adalah satu, tetapi bukan yang lain. Saya dapat dengan mudah melihat betapa mudahnya tergelincir dari satu cara berpikir ke cara berpikir yang lain.”

Dia mengatakan orang-orang menyerang multikulturalisme tanpa memahami apa artinya. “Anda mengerti secara kasar bahwa setiap budaya mandiri. Ia tidak dapat dikritik menurut standar budaya lain, dan karena itu setiap budaya tidak dapat diganggu gugat dan tidak kritis; oleh karena itu ia memiliki hak-hak tertentu yang harus diberikan oleh negara. Tidak ada orang waras yang pernah menganjurkannya.”

Parekh, yang telah banyak menulis tentang pemikiran ulang multikulturalisme, menambahkan, “Yang kami maksud dengan multikulturalisme adalah tidak ada budaya yang sempurna. Setiap budaya memiliki kekurangan, ia harus belajar dari orang lain dan itulah sebabnya kami ingin mempromosikan dialog antara budaya yang berbeda, di mana setiap orang dapat belajar untuk kritis terhadap diri mereka sendiri dan juga belajar dari kekayaan budaya lain. Ini adalah proses saling belajar.”

Dia mengkritik pemerintah karena gagal membuat pernyataan tajam terhadap rasisme. “Tidak ada keunggulan tetap dalam balapan. Anda memerlukan kebijakan yang jelas untuk mempromosikan kesetaraan, memerangi diskriminasi dan kerugian. Saya tidak melihat kebijakan seperti itu.”

Dia bilang pemerintah sudah bangun Laporan Perbedaan Ras di Inggris, yang dirilis awal tahun ini, mengecewakan karena gagal menemukan akar dari banyak masalah yang dihadapi etnis minoritas saat ini.

Parekh mengatakan bahwa meskipun dia sedikit terkejut bahwa rasisme terus mengganggu berbagai bagian masyarakat, “pada saat yang sama … perubahan yang telah terjadi selama 20 tahun terakhir benar-benar luar biasa. Lihat saja jumlah anggota parlemen, tidak hanya dari etnis minoritas yang berbeda, tetapi juga dari Muslim, Hindu, dan lainnya.”

Dia tidak akan melabeli Inggris sebagai masyarakat rasis, katanya, melainkan masyarakat yang berusaha, dengan keberhasilan yang tidak setara, untuk memerangi dan menaklukkan warisan masa lalu kekaisarannya.

Mengenai kesetaraan ras, dia tidak percaya Inggris telah mundur, “tetapi butuh satu langkah dan kemudian berhenti”. “Saya akan mengatakan bahwa negara ini telah membuat beberapa kemajuan. Tapi mari kita ingat, ini adalah negara yang perlahan, perlahan ditarik ke dunia baru. Dan itulah mengapa kita tidak boleh terlalu tidak sabar.”

Percakapan nasional tentang ras telah berkembang secara signifikan selama dua dekade terakhir, katanya. “Saya pikir saya akan mengatakan bahwa pada masalah ras ada pengakuan yang lebih besar bahwa itu sangat menyakiti orang, itu adalah bentuk perawatan terburuk yang dapat diberikan kepada seseorang. Itu ada di Inggris dan harus dihilangkan. Saya pikir itu akan diterima. ”Itu hanya diterima“ setengah hati ”20 tahun yang lalu, tambahnya.

“Perubahan ini sebagian besar dimungkinkan berdasarkan kesaksian seperti kesaksian Rafiq,” kata Parekh. “Agar sebuah topik bisa didiskusikan secara terbuka, dibutuhkan beberapa pemain pemberani yang siap untuk membicarakannya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *