Ramayana, Mahabharata, Gandhi bergabung dengan pemenang Hadiah Padma Indonesia, India News News

India menyerahkan Penghargaan Padma kepada dua warga negara Indonesia, Dr. I. Wayan Dibia untuk seni yang berkaitan dengan Ramayana dan Mahabharata dan Agus Indra Udayana untuk karyanya yang mempromosikan nilai-nilai Gandhi di nusantara.

Keduanya berbasis di Bali, satu-satunya provinsi mayoritas Hindu di Indonesia yang mayoritas Muslim.

Dalam wawancara dengan WION, Dr. I. Wayan Dibia tentang penghargaan dari pemerintah India: “Ini adalah penghargaan yang sangat istimewa bagi saya. Ini di luar ekspektasi saya. Dalam pekerjaan saya, saya banyak bekerja di Ramayana dan Mahabharata. Jangan berharap pengakuan seperti ini diberikan oleh Pemerintah India.”

Dia telah menciptakan lebih dari 150 karya baru tentang tari dan drama tari, terutama yang berhubungan dengan dua epos Hindu. Budaya India telah mempengaruhi Bali sejak abad kelima dan sembilan bentuk seni yang berbeda di provinsi ini memanfaatkan epos.

Lihat juga | Penghargaan Padma 2021: Pejabat asing dihormati dengan penghargaan sipil tertinggi di India

Ia menyatakan, “Masyarakat Bali sangat akrab dengan Mahabharata dan Ramayana. Orang Jawa juga. Jawa Bali adalah daerah di mana Ramayana dan Mahabharata sangat penting. Ini adalah literatur yang kami gunakan dalam literatur seni pertunjukan saya, itu adalah Itihas, kisah para dewa, perjalanan para dewa, cara hidup filosofis”.

Dibia adalah penari kecak paling berpengaruh di Bali, sebuah bentuk seni tradisional Indonesia yang menggambarkan bab-bab Ramayana. Dia telah bekerja dengan seniman India. Pada tahun 2016 ia bekerja dengan penari India yang tinggal di Toronto.

Pemenang besar Indonesia lainnya adalah Agus Indra Udayana, pendiri Ashram Gandhi, Bali. Penghargaan ashram memberikan hibah kepada 45 siswa untuk pendidikan dan kehidupan di ashram mengikuti “kesederhanaan Mahatma Gandhi”.

READ  Permintaan turun, dan Samsung dapat menghentikan produksi smartphone Galaxy Note

Baca juga | Bagaimana India dapat membantu Vietnam di Laut Cina Selatan yang disengketakan?

“Itu mengejutkan saya … Saya berterima kasih kepada Presiden Kovind dan PM Modi,” kata Udayana, menekankan, “Kita harus hidup sangat sederhana … Ide Gandhi sangat sederhana.”

Ashramnya dikunjungi oleh 2 presiden Indonesia yang mengunjungi ashram megawati Soekarnoputri dan Abdurrahman Wahid. Keduanya juga mendapat kehormatan di KBRI. Udayana dan Dibia beragama Hindu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *