Raja Malaysia Pegang Kunci: Anwar Ibrahim Akan Jadi Perdana Menteri Malaysia Halaman All

KUALA LUMPUR, KOMPAS.comRaja Malaysia atau Yang di-Pertuan Agong Sultan Abdullah | memegang kunci untuk memutuskan apakah pemimpin oposisi Malaysia, Anwar Ibrahim, akan ditetapkan sebagai Perdana Menteri “negara tetangga” baru.

Dua skenario politik

Ada dua skenario politik yang bisa terjadi jika ini benar Anwar memiliki mayoritas parlemen seperti yang dia klaim.

Agong mampu memutuskan untuk mengangkat dan mengutuk Anwar sebagai Perdana Menteri Malaysia kesembilan. Skenario ini sangat mungkin terjadi jika Ketua Umum Partai Keadilan Rakyat (PKR) memiliki mayoritas suara.

Baca juga: Balas Anwar Ibrahim, Muhyiddin: Saya masih PM Malaysia yang sah

Sejauh ini, politisi berusia 73 tahun itu menolak mengungkapkan berapa jumlah anggota parlemen yang telah diamankan.

Berbagai sumber menyatakan bahwa 120 anggota parlemen telah menyatakan dukungannya kepada suami Wan Azizah. Ada juga yang menyebut 123 deputi.

Bahkan, kata sumber yang dekat dengan Anwar Kurir Malaysia, Kamis (24/9/2020) pagi, setidaknya ada 129 suporter yang berpeluang naik menjadi 138 kursi.

Setidaknya dibutuhkan 112 dari 222 kursi di DPR untuk membentuk pemerintahan.

Angka-angka tersebut di atas berada dalam zona yang relatif nyaman dibandingkan dengan mayoritas sangat kecil dari 113 kursi yang saat ini dikuasai oleh pemerintah Aliansi nasional kepala Perdana Menteri Muhyiddin Yassin |.

Skenario kedua yang bisa dipilih Raja Malaysia asal usul Pahang adalah membubarkan parlemen dan menyelenggarakannya pemilihan umum keagamaan.

Baca juga: Roller Coaster Politik Anwar Ibrahim: Naik, Turun, Dan Naik Lagi

Muhyiddin | Yassin, sebagai incumbent, mampu mencegah pergantian kekuasaan dengan mengusulkan kepada Sultan Abdallah untuk membubarkan parlemen.

Pemilihan awal dapat menjadi solusi untuk mengakhiri ketidakstabilan politik yang berkepanjangan yang disebabkan oleh perubahan konstan kepemimpinan politik para anggota parlemen.

READ  Perang pecah di Nagorno-Karabakh, OKI mengutuk 'agresi' Armenia

Namun, pilihannya pemilihan awal mungkin akan menghadapi kendala berupa mahalnya biaya yang dibarengi dengan masih adanya pandemi Covid-19 di Malaysia. Pemilu Malaysia tidak akan berlangsung hingga Mei 2023.

Sistem Politik Malaysia tidak melarang anggota parlemen mengganti partai politik. Fenomena ini sudah menjadi tradisi politik meski kerap dikritik oleh masyarakat Malaysia sebagai tidak demokratis.

Hingga saat ini, tidak jelas kapan Sultan yang berusia 61 tahun itu akan meninggalkan National Heart Institute, tempat ia dirawat karena masalah kesehatan.

Baca juga: Anwar Ibrahim Ngaku Mendapat Suara Terbanyak, Ini Jawaban Mahathir Mohamad

AP / Vincent Thian Pemimpin oposisi Malaysia Anwar Ibrahim mengisyaratkan pengunduran dirinya setelah konferensi pers di Kuala Lumpur pada Rabu, 23 September 2020. Anwar mengatakan dia mendapatkan mayoritas di parlemen untuk membentuk pemerintahan baru yang kuat, stabil dan tangguh.

Dari mana asalnya dukungan Anwar Ibrahim?

Teka-teki itu juga mengelilingi lokasi tempat Anwar mendapat dukungan. The Straits Times 10 anggota parlemen menyebutkan Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO) dan 19 orang dari koalisi Sarawak Mixed Party (GPS) memutuskan pindah ke Fort Anwar.

Jika Anda menjumlahkan total dukungan adalah 120 ditambah 91 dari koalisi Pakatan Harapan Pimpinan Anwar terdiri dari 42 anggota parlemen dari Partai Aksi Demokratik (DAP), 38 anggota parlemen dari PKR, dan 11 anggota parlemen dari Partai Amanah.

GPS membantah mendukung Anwar dan menyatakan kesetiaannya kepada Muhyiddin. Jika GPS tidak didukung dengan baik, Anwar hanya memiliki 101 kursi.

Baca juga: Anwar Ibrahim mengaku memiliki suara mayoritas yang kuat dan meyakinkan

Artinya, sangat besar kemungkinan deputi UMNO yang akan berbalik. Bahkan, ada juga kemungkinan anggota parlemen dari Partai Persatuan yang dipimpin Muhyiddin Yassin juga membelot.

READ  Pesawat F-16 Turki ditempatkan di Azerbaijan untuk mentransfer Armenia

UMNO, yang terdiri dari beberapa faksi politik, memerintah Malaysia dari kemerdekaan hingga kekalahan mengejutkan dalam pemilu Mei 2018, dengan 39 anggota parlemen.

Presiden UMNO Zahid Hamidi membenarkan banyaknya anggota parlemen dari partainya yang mendukung Anwar.

Zahid sendiri pernah dekat dengan Anwar saat pemimpin oposisi masih menjadi anggota UMNO sebelum dipecat pada September 1998.

Blok lain yang dapat mendukung Anwar adalah kubu oposisi yang tidak secara resmi berafiliasi dengan Pakatan Harapan.

Baca juga: Tuntutan Mayoritas Parlemen, Anwar Ibrahim: Pemerintahan Muhyiddin sudah tumbang

Ini adalah 5 anggota parlemen dari partai pejuang yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Mahathir Mohamad, 10 anggota parlemen dari negara bagian Sabah yang bergabung dengan koalisi Heritage.

Kemudian 2 anggota parlemen dari Partai Persatuan Sarawak, dan hanya satu orang dukungan dari mantan Menteri Pemuda dan Olahraga Syed Saddiq yang baru saja mendirikan partai baru bernama Muda.

Jika seluruh blok oposisi bersatu, Anwar akan memiliki 109 kursi. Ini akan mencapai mayoritas dengan dukungan dari anggota parlemen UMNO tanpa harus mendapatkan dukungan GPS.

Tentu saja Anwar harus memastikan agar dukungan yang didapatnya tidak terbuang percuma.

Sangat mungkin bahwa MP untuk Port Dickson kehilangan dukungannya di tengah manuver politik yang terjadi saat dia menunggu Agong meninggalkan rumah sakit.

Baca juga: Gulingkan Muhyiddin, Anwar Ibrahim Akan Jadi Perdana Menteri Malaysia yang Baru?

Written By
More from Kaheela Miah

Banyak pengguna internet Tiongkok yang menertawakan aset positif Corona

Jakarta – Berita Presiden Amerika Serikat Donald Trump terinfeksi virus Corona telah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *