Raja dan Ratu menyampaikan belasungkawa mereka kepada Indonesia dengan kapal selam yang tenggelam

PETALING JAYA: Yang di-Pertuan Agong Al-Sultan Abdullah Ri’ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah dan Raja Permaisuri Agong Tunku Hajah Azizah Aminah Maimunah Iskandariah menyampaikan belasungkawa kepada Presiden Indonesia Joko Widodo dan rakyat bangsa atas tragedi Indonesia baru-baru ini – Perahu.

Menurut pernyataan di halaman Facebook Istana Negara, Yang Mulia menyatakan kesedihan mereka atas hilangnya pendudukan dan berharap agar keluarga pendudukan akan terus kuat selama masa-masa sulit di bulan Ramadhan ini.

“Yang Mulia berdoa agar rakyat Indonesia tetap kuat dan diberi kekuatan untuk menghadapi tantangan ini.

“Raja dan ratu juga berdoa agar jiwa para korban diberkati oleh Allah dan ditempatkan di antara orang-orang yang saleh,” kata pernyataan itu.

KRI Nanggala-402, 44 tahun, dengan 53 awak di dalamnya hilang kontak pada Rabu (21/4) saat bersiap melakukan latihan torpedo.

Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan pada Minggu (25 April) bahwa kapal selam negara yang hilang ditemukan tenggelam di Laut Bali setelah tim pencari melaporkan pada Sabtu (24 April) bahwa mereka telah menemukan barang-barang seperti pecahan sajadah dan sebotol pelumas periskop yang ditemukan. dekat lokasi terakhir kapal selam yang diketahui.

Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin menyampaikan belasungkawa kepada Presiden Indonesia dan negara.

Dalam sebuah pernyataan di halaman Facebook-nya, Muhyiddin mengatakan dia berharap keluarga yang hilang mendapatkan kekuatan dan kesabaran selama masa sulit ini.

“Malaysia selalu siap untuk terus memberikan bantuan yang dibutuhkan untuk membawa Indonesia melewati masa-masa sulit ini,” kata pernyataan itu.

READ  Investasi Indonesia Ekspor teknologi Hungaria terbesar sejauh ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *