Rahasia di Turki: Warga ketakutan setelah ledakan aneh mewarnai langit hijau muda | Sains | berita

Penduduk setempat di kota Izmir mengabadikan momen aneh ketika sebuah benda menembus atmosfer bumi dan menyebabkan “ledakan raksasa” di langit. Peristiwa langit “misterius”, yang terekam kamera sekitar pukul 02.00 pada tanggal 31 Juli, mengejutkan pemirsa – dan banyak yang berspekulasi di media sosial apa itu. Dalam rekaman itu, cahaya hijau terang memancar ke permukaan sebelum tampak menghilang di balik beberapa bukit.

Satu orang menulis di Twitter: “UFO telah terlihat di langit #PrayforTurkey.”

Yang lain menambahkan, “Benda aneh dan terang yang diyakini sebagai puing-puing roket yang jatuh di Turki. Satelit?”

Namun penjelasan dari Astrofisika Dr. Hasan Ali Dal dengan cepat menenangkan pikiran.

Profesor itu memberi tahu para pengikutnya bahwa fenomena “bola api” terjadi ketika sebuah meteor mulai terbakar saat memasuki atmosfer bumi.

Batuan luar angkasa sering hancur sebelum menyentuh tanah, tetapi ketika mereka menabrak bumi, mereka diklasifikasikan sebagai meteorit.

Dan dr. Dal menjelaskan bahwa proses disintegrasi terkadang terdengar seperti ledakan.

Dia menambahkan, “Biasanya terbakar di atmosfer atas.

“Ini harus dilihat sebagai versi yang lebih spesifik dari fenomena yang dikenal di antara manusia sebagai bintang jatuh, yang sering terjadi selama hujan meteor.”

Diyakini bahwa cahaya hijau itu disebabkan oleh jumlah nikel di dalam batu.

BACA LEBIH BANYAK: Terobosan arkeologi sebagai “Atlantis yang Hilang” disatukan setelah 200 objek ditemukan

Petugas pemadam kebakaran berjuang untuk mengendalikan puluhan kebakaran – termasuk yang terjadi di kota pesisir Manavgat dan Marmaris – sementara turis terpaksa mengungsi dari hotel di Bodrum.

Lebih dari 120 kebakaran telah dilaporkan, delapan orang dipastikan tewas dan 27 lainnya dirawat di rumah sakit.

READ  Membran punuk jagung digunakan untuk mengobati hiperkolesterol

Kebakaran biasa terjadi di Turki selatan selama musim panas, tetapi para ahli mengatakan kebakaran tahun ini jauh lebih besar dari biasanya.

Para ilmuwan menyalahkan perubahan iklim, dengan suhu lima atau enam derajat di atas rata-rata untuk sepanjang tahun ini.

Gelombang panas saat ini dipicu oleh udara panas dari Afrika Utara dan kota pesisir selatan Antalya mencapai 42 ° C selama akhir pekan dan suhu diperkirakan mencapai 47 ° C minggu ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *