Quartararo mendominasi, patah hati untuk Espargaro

Juara Dunia Quartararo – yang mengumumkan bahwa dia telah menandatangani kontrak dengan Yamaha untuk dua tahun lagi Kamis lalu – mengakhiri sesi latihan Jumat dengan “prihatin” tentang bagaimana cengkeraman rendah di Circuit de Catalunya-Barcelona mempengaruhi Yamaha.

Tapi dia tidak menunjukkan tanda-tanda kesulitan saat dia memimpin dari cahaya ke bendera kotak-kotak untuk memperkuat keunggulan kejuaraannya dengan kemenangan keduanya musim ini.

Quartararo meraih holeshot dari posisi ketiga di grid, melompati start buruk Francesco Bagnaia dan pole setter Aleix Espargaro di Aprilia.

Balapan Bagnaia hanya tinggal beberapa meter lagi ketika pembalap LCR Honda Takaaki Nakagami jatuh di belakangnya, membuat kepala pebalap Ducati itu hancur sementara RC213V-nya yang salah arah menabrak Alex Rins dari Suzuki.

Insiden itu diselidiki, tetapi tidak ada tindakan lebih lanjut yang dianggap perlu, dan Nakagami dibawa ke pusat medis untuk pemeriksaan pencegahan.

Bagnaia memang naik kembali tetapi berakhir di pit lane di akhir tur kedua – harapan kejuaraannya pupus.

Hari Ducati memburuk setelah delapan lap saat Enea Bastianini pensiun untuk balapan kedua berturut-turut dan aspirasi kejuaraan pebalap Gresini mengalami pukulan besar.

Di depan, di udara yang cerah, Quartararo dengan cepat mulai membagi waktu antara dirinya dan lini belakang ketika Espargaro diserang oleh Jorge Martin yang telah diremajakan di Pramac Ducati pada lap pertama.

Martin mengungguli Espargaro pada awal lap ketiga di tikungan pertama, dengan Johann Zarco di belakang saudaranya Pramac GP22 di tempat keempat.

Tapi Martin tidak bisa berbuat apa-apa untuk menutup jarak dengan Quartararo, yang sempat memimpin 1,5 detik pada awal lap empat dan memperpanjang keunggulan itu menjadi dua detik pada akhir lap enam.

READ  Prediksi XI vs Crystal Palace: James Garner akhirnya mendapat kesempatan - Man United News And Transfer News

Espargaro mengambil tempat kedua dari Martin di Tikungan 1 pada lap 10, sementara Quartararo memperpanjang keunggulannya menjadi empat detik empat lap kemudian.

Pada saat balapan, ban depan ukuran sedang Espargaro mulai cukup menangis dan Martin mampu mengejarnya lagi, pebalap Pramac mengambil tempat kedua di Tikungan 1 pada Lap 16.

Tapi posisi itu akan berpindah tangan lagi karena sifat lembut Aprilia terhadap ban memungkinkan Espargaro melewati Ducati yang memudar di tikungan pertama dengan empat lap tersisa.

Espargaro dengan cepat menempatkan ruang antara dirinya dan Martin, tetapi kecepatan Quartararo tidak pernah goyah saat ia melaju lebih dari enam detik menuju bendera kotak-kotak.

Hari Quartararo diperbaiki oleh kesalahan sensasional dari Espargaro ketika pebalap Aprilia itu merayakan tempat kedua yang nyaman satu putaran lebih awal setelah mengira balapan sudah berakhir pada akhir putaran ke-23.

Espargaro menyadari kesalahannya saat ia melambai kepada penonton tuan rumah melalui beberapa tikungan pertama dan dengan cepat melewati Luca Marini dari VR46 Ducati di Tikungan 5 – tetapi tempat kelima adalah semua yang didapat Espargaro dengan sedih atas usahanya setelah menyelesaikan di saat yang telah kehilangan delapan detik di terakhir pangkuan.

Alhasil, Martin finis kedua – podium pertamanya sejak Argentina – sementara Zarco dipromosikan ke posisi ketiga.

Joan Mir juga diuntungkan dari blunder Espargaro, pebalap Suzuki itu membuat start menakjubkan dari posisi 17 hingga keenam pada lap pertama dan finis keempat.

Marini mengikuti Espargaro di urutan keenam, sementara Maverick Vinales tidak bisa mendapatkan permainan ban belakang lunaknya untuk bekerja di urutan ketujuh, di depan Brad Binder dan Miguel Oliveira dari KTM – yang keluar jalur setelah mencoba melewati rekan setimnya – dan Alex Marquez , yang yang terakhir naik ke posisi 10 dengan LCR Honda-nya.

READ  JV: Max Verstappen 'superior', Lewis Hamilton menunjukkan kelemahan

Remy Gardner finis ke-11 di Tec h3 KTM di depan sesama rookie Darryn Binder di RNF Yamaha, dengan Franco Morbidelli (Yamaha), Jack Miller dari Ducati dan Raul Fernandez (Tech3) mengklaim poin terakhir di tempat ke-15.

Pembalap Honda Pol Espargaro mengalami sore yang menyedihkan, finis di belakang pebalap penguji Ducati Michele Pirro sebagai pelari terakhir yang diklasifikasikan di urutan ke-17, sementara pebalap RNF Andrea Dovizioso, pebalap Gresini Fabio Di Giannantonio dan pebalap VR46 Marco Bezzecchi juga tidak finis.

Quartararo sekarang unggul 22 poin dari Espargaro di kejuaraan, dengan Bastianini 53 di belakang Bagnaia dan 66 di depan Bagnaia.

MotoGP Barcelona – Hasil Balapan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.