Quartararo ‘butuh waktu untuk menyadari bahwa saya melaju cepat’ di MotoGP Indonesia yang basah

Quartararo telah berjuang dalam kondisi basah di atas motor Yamaha-nya selama beberapa tahun terakhir tetapi finis kedua di GP Indonesia hari Minggu lalu.

Ini adalah hasil terbaiknya dalam balapan basah kelas utama, setelah sebelumnya menjadi yang ketiga di Le Mans tahun lalu – tetapi dia yakin podium GP Prancisnya tidak benar-benar datang dari peningkatan motor.

Meski mendapat holeshot dari pole, Quartararo terdorong mundur ke posisi kelima pada etape awal balapan Mandalika.

Setelah tempat kedua yang sekarang menempatkannya di urutan ketiga secara keseluruhan, Quartararo mengakui bahwa dia membutuhkan waktu untuk memahami bahwa kondisi memungkinkan dia untuk mendorong lebih dari dia.

“Saya mencoba untuk melihat yang terbaik yang bisa saya dapatkan dalam setiap situasi dan ketika saya berada di urutan kelima, jujur ​​saya tidak pernah secepat itu di lintasan basah dan saya butuh beberapa waktu untuk menyadari bahwa saya melaju secepat itu” jelasnya.

“Saya P5 dan saya melihat bahwa saya memiliki celah kecil dan kadang-kadang ketika Anda terbiasa menjadi lebih jauh [down] di posisi dan Anda berada di P5, Anda mengharapkan ‘wow, itu hasil yang bagus’.

“Tapi saya merasa bisa mengemudi sedikit lebih baik dan saya merasa sangat baik saat mengerem.

“Jujur, sudah lama sejak saya merasakan perasaan itu di atas motor [in the wet].

“Pada 2019 kami tidak balapan di lintasan basah tetapi saya selalu berada di 10 besar di setiap sesi latihan yang saya lakukan.

“Tetapi pada tahun 2020 dan 2021 saya selalu berada di luar 10 besar, saya tidak pernah bisa memiliki balapan yang bagus.

“Saya naik podium di Le Mans tahun lalu, tetapi terutama karena saya menempatkan lebih dari 10 detik pada lap lain saya di saat hujan, itu sebabnya saya naik podium.

READ  Biden tunjukkan kabinet baru, Trump memberi sinyal "America First" ala Trump Page semua

“Tapi itu basah di sini dan itu masalahnya [rear grip] Saya sudah cek ke Yamaha [to bring] dalam kondisi ini.”

Fabio Quartararo, Yamaha Factory Racing

Foto oleh: Emas dan Angsa / gambar motorsport

Quartararo mengatakan Yamaha membuat perubahan pengaturan pada motor mereka dalam latihan Austin tahun lalu untuk menemukan lebih banyak grip belakang dan berharap untuk menerapkannya pada kondisi kering di masa depan.

“Sedikit beruntung karena saat hujan di beberapa trek aspal tidak memiliki grip dan di sini ada grip,” tambahnya.

Baca juga:

“Yah, sejujurnya, kami telah menggunakan pengaturan motor yang berbeda sejak Austin 2021 – sangat berbeda – dan itu lebih baik.

“Tapi sekarang kami telah mengubah satu hal yang sangat kecil di motor dan itu, bersama dengan cengkeraman di aspal, sangat membantu.

“Jadi kita tahu bahwa hari ini, mungkin jika kita melakukan lebih banyak, hal kecil dapat membantu untuk memiliki lebih banyak grip di belakang [in the dry].”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.