Puing-puing misterius di Malaysia, Indonesia dan Filipina kemungkinan adalah bagian roket China yang jatuh, kata para ahli puing-puing luar angkasa

Puing-puing diyakini berasal dari mesin roket China di Sepupok, Malaysia.Kantor Berita Malaysia

Puing-puing besar yang misterius terlihat di seluruh Asia Tenggara selama akhir pekan, dan semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa mereka berasal dari Roket pendorong Cina yang jatuh tidak terkendali ke bumi.

Kendaraan peluncuran roket 25-ton Long March 5B China menempatkan segmen baru stasiun ruang angkasa negara itu ke orbit pada akhir Juli. Alih-alih mendorong dirinya sendiri ke Samudra Pasifik – praktik standar yang dikenal sebagai masuk kembali terkontrol – booster memasuki orbit Bumi dan perlahan-lahan kehilangan ketinggian selama seminggu untuk memastikannya berakhir secara acak di lokasi yang tidak terduga.

Pada hari Sabtu, booster menyerah pada gravitasi dan jatuh ke Bumi, pecah di atmosfer. Foto-foto benda berserakan yang tampaknya merupakan bagian dari roket segera muncul dari Indonesia, Malaysia, dan Filipina – di sepanjang jalur tabrakan kendaraan peluncuran yang tak terkendali.

Dua orang berjas pelindung putih dengan sensor berjongkok di hutan

Dua orang berbaju hazmat menguji radioaktivitas sebuah objek yang diyakini sebagai bagian dari kendaraan peluncuran Long March 5B di Sarawak, Malaysia.Kantor Berita Malaysia

Hanya China yang dapat secara resmi mengkonfirmasi potongan-potongan ini milik mesin roketnya, tetapi para ahli puing-puing orbit mengatakan mereka tidak ragu bahwa benda-benda misterius itu adalah potongan-potongan dari Long March 5B.

“Mereka benar-benar terlihat seperti bagian roket bagi saya,” Ted Muelhaupt, penasihat Kantor Kepala Insinyur Aerospace Corporation, mengatakan kepada Insider, menambahkan, “Saya tidak punya alasan untuk membantah bahwa ini adalah bagian dari roket ini.”

Menurut a, ada sekitar 10% kemungkinan bahwa puing-puing akan menyerang satu atau lebih orang dalam satu dekade untuk mempelajari diterbitkan dalam jurnal Nature pada bulan Juli.

READ  Gunung Merapi di Indonesia beberapa kali meletus, 250 orang harus dievakuasi

Bahkan jika mereka tidak mengenai siapa pun, mendekati bagian dari pesawat ruang angkasa yang telah jatuh melalui atmosfer berbahaya karena bahan bakar roket dapat tetap berada di atasnya.

Foto menunjukkan bahwa booster hancur sepotong demi sepotong saat jatuh

Lembaran logam bundar besar di lapangan dikelilingi oleh pita kuning dan segelintir orang

Sebuah benda logam misterius terlihat dalam tangkapan layar dari laporan berita lokal pada 31 Juli 2022 di Balaikarangan, Indonesia.Kantor Berita Malaysia

Di desa Pengadang dekat Balaikarangan di sisi Indonesia pulau Kalimantan, penduduk setempat melihat benda bulat besar yang menyerupai tahap inti roket China. Gambar di atas berasal dari jaringan berita Borneo syuting.

“Ada gambar yang sangat menarik dari bongkahan besar di ujung tangki bahan bakar yang duduk di lapangan. Ini diameter yang tepat. Jonathan McDowell, astrofisikawan di Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics dan pelacak objek di orbit Bumi, kata Insider.

Peta menunjukkan wilayah Kalimantan dengan garis oranye yang mewakili jalur propulsi roket tepat di atas Balaikarangan

Sebuah peta menunjukkan jalur turun booster Long March 5B (garis oranye) melewati Balaikarangan di mana puing-puing misterius ditemukan.Jonathan McDowell

Muelhaupt setuju bahwa objek itu tampak seperti kubah tangki bahan bakar.

Dua potongan puing yang lebih kecil ditemukan di kota-kota kecil Batu Niah dan Sepupok di Sarawak, di sisi Kalimantan Malaysia, menurut Borneo News Network Bintangsebuah kantor berita Malaysia.

Peta menunjukkan wilayah Kalimantan dengan garis oranye yang mewakili jalur propulsi roket di dekat Batu Niah

Sebuah peta menunjukkan jalur turun booster Long March 5B (garis oranye) di atas Batu Niah, tempat ditemukannya puing-puing yang lebih misterius.Jonathan McDowell

Foto menunjukkan “sepotong kecil logam yang digali ke dalam tanah yang bisa menjadi bagian dari roket, tapi terlalu sulit untuk mengatakannya,” kata McDowell.

Puing-puing juga berjatuhan saat roket diluncurkan

roket putih besar dengan panah menunjuk ke bendera merah cina dan simbol biru badan antariksa cina

Roket Long March 5B yang meluncur menuju landasan peluncuran pada bulan Juli membawa bendera dan simbol badan antariksa yang sama dengan foto-foto puing-puing di Filipina yang dibagikan di platform media sosial Weibo.CFOTO/Penerbitan Masa Depan melalui Getty Images

Gambar beredar di platform media sosial China weibo mengaku menunjukkan bagian fairing roket yang jatuh saat diluncurkan di Selat Mindoro di Filipina. Foto-foto itu, yang belum diverifikasi secara independen oleh Insider, menunjukkan orang-orang menarik lempengan dari air yang ditandai dengan bendera China dan simbol badan antariksa biru yang sama dengan yang ditemukan di fairing roket.

Pada hari Rabu Badan Antariksa Filipina merilis pernyataan bahwa lembaran logam robek yang ditemukan oleh nelayan di lepas pantai Mambuao adalah bagian dari fairing rudal. Agensi juga dikatakan bahwa bagian dari pendorong yang jatuh bisa saja jatuh di lepas pantai di Laut Sulu.

McDowell dan Muelhaupt juga mengatakan mereka percaya gambar-gambar ini menunjukkan potongan-potongan fairing roket yang jatuh saat peluncuran.

Puing-puing diduga berasal dari kendaraan peluncuran China di Kalimantan.

Petugas pemadam kebakaran memeriksa puing-puing yang diyakini berasal dari kendaraan peluncuran China di Sepupok, Malaysia.Kantor Berita Malaysia

Kemudian, saat pendorong roket jatuh dari luar angkasa, jalur turunnya membawanya langsung melintasi Selat Mindoro.

“Artinya pada peluncuran ini kami terkena puing dua kali: di awal dan di akhir penerbangan roket,” Jay Batongbacal, seorang profesor di Institut Urusan Maritim dan Hukum di Universitas Laut Filipina, mengatakan kepada Kantor Berita Filipina si penanya. “Ini menunjukkan bahwa risikonya lebih tinggi bagi kami karena kami berada di bawah lintasan sebagian besar peluncuran rudal China,” katanya.

Namun, tidak ada lembaga pemerintah yang melaporkan puing-puing dari kejatuhan tak terkendali di Filipina.

Ini adalah ketiga kalinya China meluncurkan roket Long March 5B dan menjatuhkan tubuhnya secara tak terkendali ke Bumi. pada Mei 2021, potongan lainnya Long March 5B mendarat di Samudera Hindia. Dan pada Mei 2020, peluncuran lain berakhir dengan jatuh tak terkendali yang membuang puing-puing di dekat dua desa pantai Gadingmengarah ke laporan dari kerusakan properti.

Lanjutkan membaca artikel aslinya Orang Dalam Bisnis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.