Presiden Indonesia luncurkan Dana Pandemi G20 dan serukan lebih banyak uang

NUSA DUA, Indonesia, 13 Nov (Reuters) – Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan pada peluncuran dana pandemi Kelompok 20 (G20) pada hari Minggu bahwa jumlah uang yang dikumpulkan sejauh ini tidak cukup untuk meningkatkan kesiapsiagaan menghadapi pandemi di masa depan.

Diluncurkan oleh pemimpin G20 Indonesia, dana tersebut menargetkan negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah untuk mendanai langkah-langkah seperti pengawasan, penelitian dan akses yang lebih baik ke vaksin, antara lain.

“Saya mengharapkan dukungan yang lebih besar,” kata presiden dalam pidato video di sebuah acara di Bali di mana G20 mengadakan pertemuan puncak minggu ini.

Dana tersebut telah mengumpulkan sekitar $1,4 miliar hingga saat ini, termasuk kontribusi dari Indonesia, Amerika Serikat dan Uni Eropa, serta donor dan organisasi filantropi seperti Bill and Melinda Gates Foundation.

Itu muncul di tengah kemarahan banyak negara berkembang atas pengalaman mereka selama pandemi COVID-19, ketika negara-negara kaya sering menimbun sebagian besar sumber daya, seperti vaksin, untuk melawan virus.

Bank Dunia, yang akan bertindak sebagai wali dari dana tersebut, dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang memberi saran fasilitas tersebut, diperkirakan dalam laporan bahwa kesenjangan pendanaan tahunan untuk kesiapsiagaan pandemi adalah $10,5 miliar.

Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati mengatakan dana tersebut diharapkan tumbuh dalam ukuran dengan kontribusi dari Perancis dan Arab Saudi. Berapa banyak, dia tidak mengatakannya.

Dia meminta proposal dari negara-negara yang mencari akses ke dana tersebut.

pelaporan oleh Stanley Widianto ditulis oleh Ed Davies; Diedit oleh Martin Petty

Standar kami: Kebijakan Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.