Presiden Erdoğan mengunjungi Indonesia, Uzbekistan, Bahrain dan Qatar

Presiden Recep Tayyip Erdoğan mengumumkan dia akan melakukan perjalanan ke Uzbekistan, Indonesia, Bahrain dan Qatar bulan ini.

Pada konferensi pers setelah rapat kabinet di ibu kota Ankara, Erdogan mengatakan dia akan mengunjungi Samarkand, Uzbekistan, untuk KTT Organisasi Negara-negara Turki (OTS) pada hari Kamis dan Jumat.

Itu OTS, sebelumnya disebut Dewan Turki atau Dewan Kerjasama Negara Berbahasa Turkiadalah organisasi internasional yang terdiri dari negara-negara Turki independen terkemuka yang bekerja sama untuk meningkatkan hubungan dan persatuan di antara mereka sendiri.

Türkiye telah memprioritaskan kedaulatan, stabilitas, dan kesejahteraan negara-negara Turki di Asia Tengah sejak 1990-an, kata Duta Besar Mercan saat berbicara di acara tersebut.

OTS awalnya muncul pada tahun 1991 sebagai pertemuan puncak antara kepala negara negara Turki dan akhirnya menjadi dewan internasional pada tahun 2009, setelah mengadakan lebih dari 10 pertemuan puncak hingga saat ini.

Erdogan kemudian akan melakukan perjalanan ke Bali, Indonesia, untuk menghadiri KTT G20 pada Selasa dan Rabu berikutnya, 15 dan 16 November.

Presiden China dan AS Xi Jinping dan Joe Biden juga diharapkan menghadiri KTT G20 KTT di Bali.

Setelah KTT, ia akan mengunjungi negara Teluk Bahrain dan melakukan perjalanan ke negara tetangga Qatar pada 20 November, tambahnya.

Bulan lalu, Türkiye dan Qatar menandatangani 11 perjanjian kerja sama baru pada sesi kedelapan Komite Strategis Tertinggi di Istanbul.

Türkiye dan Qatar membentuk Komite Strategis Tertinggi pada tahun 2014 sebagai mekanisme untuk dialog tingkat tinggi dan kerja sama bilateral.

Ankara dan Doha telah mempertahankan hubungan yang kuat, terutama sejak blokade 2017 negara Teluk oleh Arab Saudi dan lainnya. Kedua negara telah memperkuat hubungan militer dan ekonomi mereka dalam beberapa tahun terakhir. Pertemuan keenam Komite Strategis Tertinggi Türkiye-Qatar berlangsung pada tahun 2020 di ibu kota Turki, Ankara. Sepuluh kesepakatan antara kedua negara ditandatangani di hadapan kedua kepala negara dan pemerintahan. Sebanyak 68 perjanjian dan protokol antara kedua negara sebelumnya telah ditandatangani selama sesi Komite Strategis Tertinggi.

READ  Indonesia Siap Tuan Rumah Piala Dunia U-20 FIFA: Menpora

Hubungan Turki-Qatar juga menyaksikan kerja sama yang tumbuh dan berkelanjutan di berbagai tingkat, dengan koordinasi tinggi dalam banyak masalah regional dan internasional, termasuk krisis Libya dan Afghanistan. Selain perdagangan bilateral dan hubungan diplomatik, kedua negara memainkan peran penting dalam mendukung pemerintah Libya yang sah dan membela Tripoli melawan pasukan pemimpin kudeta Jenderal Khalifa Haftar dalam serangan 14 bulan. Mereka juga bekerja sama untuk membuka kembali Bandara Internasional Kabul Hamid Karzai setelah Taliban mengambil alih kekuasaan setelah pemerintah digulingkan dan pasukan AS mundur.

Buletin harian Sabah

Tetap up to date dengan apa yang terjadi di Turki, wilayahnya dan dunia.

Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja. Dengan mendaftar, Anda menyetujui Ketentuan Penggunaan dan Kebijakan Privasi kami. Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan berlaku Kebijakan Privasi dan Persyaratan Layanan Google.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.