Presiden Chili mengungkapkan perubahan pada tim senior setelah konstitusi gagal | Chili

Dua hari setelah rakyat Chili dengan tegas menolak konstitusi baru, Presiden Gabriel Boric telah merombak kabinetnya saat ia mencoba untuk menghadapi periode ketidakpastian lainnya.

Pada hari Minggu, 62% warga Chili memberikan suara menentang a konstitusi progresif baru yang akan menggantikan dokumen saat ini yang disusun di bawah kediktatoran Jenderal Augusto Pinochet dalam plebisit bersejarah.

Hasilnya merupakan pukulan bagi Boric, 36, dan generasi muda pemimpin kirinya. Ketika kejatuhan dimulai, Chili diganggu oleh ketidakpastian dan perselisihan politik ketika masa depan negara itu berada di bawah mikroskop.

“Ini adalah salah satu masa terberat yang harus saya hadapi secara politik,” kata presiden pada hari Selasa ketika dia mengumumkan perubahan pada skuad seniornya.

Enam menteri baru telah ditunjuk, termasuk sekretaris jenderal kepresidenan dan menteri energi, kesehatan, ilmu pengetahuan dan pembangunan sosial.

Perubahan tersebut mempertahankan mayoritas perempuan di kabinet Boric, tetapi memberikan keseimbangan menuju blok sosialis demokratis yang lebih moderat – dan menjauh dari generasi muda politisi dan mantan pemimpin mahasiswa di antaranya Boric telah menjadi presiden termuda Chili dalam pemilihan Desember.

Carolina Toha, mantan walikota Santiago yang disegani, menggantikan Menteri Dalam Negeri Izkia Siches, yang menjadi wanita pertama yang memegang jabatan itu ketika Boric mengambil alih kekuasaan pada Maret.

Tohá adalah tokoh terkemuka di Partai kiri-tengah untuk Demokrasi, salah satu kelompok yang membentuk koalisi yang sebagian besar berhaluan tengah untuk memandu Chili melalui transisinya yang sulit menuju demokrasi pada 1990-an dan 2000-an.

“Setelah hasil plebisit, jelas bahwa politisi muda ini membutuhkan bantuan generasi yang lebih tua untuk meningkatkan hubungan mereka dengan oposisi,” kata Miguel ngel López, seorang akademisi di fakultas pemerintahan Universitas Chili.

“Boric masih memiliki kemampuan untuk mengimplementasikan perubahan, tetapi perubahan itu tidak akan dirumuskan dengan cara menyeluruh seperti yang digambarkan oleh programnya.”

Konstitusi 1980 tetap berlaku ketika para pemimpin mencari konsensus di jalan.

Koordinator kampanye ‘tolak’ yang berhasil telah menyerukan proses konstitusional baru, tetapi itu akan membutuhkan mayoritas empat per tujuh untuk dicapai di kedua majelis kongres Chili sebelum konvensi baru dapat dipilih untuk merancang proposal baru.

Boric menegaskan kembali komitmennya untuk melanjutkan upaya reformasi konstitusi dan mengundang para pemimpin partai politik negara itu ke pertemuan di La Moneda pada hari Selasa.

Rancangan konstitusi, yang sekarang tidak memiliki nilai hukum, disusun selama satu tahun negosiasi yang sulit melalui kesepakatan bersama dan dipresentasikan pada bulan Juli.

Dia mengabadikan kesetaraan gender dan hak-hak reproduksi, menjanjikan tindakan terhadap perubahan iklim dan secara konstitusional mengakui masyarakat adat Chili untuk pertama kalinya dalam sejarah negara itu.

Tetapi nilai-nilai ini tidak dijamin untuk terbawa.

“Tidak satu pun dari elemen ini dijamin menjadi bagian dari proses konstitusional baru,” kata Tania Busch Venthur, ahli konstitusi di Universitas Andrés Bello di Santiago.

“Satu-satunya hal yang kami yakini saat ini adalah bahwa setiap perubahan harus dilakukan sesuai dengan aturan yang ditetapkan oleh konstitusi 1980, dan itu akan bergantung pada kehendak para politisi.”

Kampanye menentang usulan konstitusi itu berhasil mengumpulkan dukungan luas dengan meragukan perbaikan sistem politik dan peradilan, dan mengkritik beberapa hak yang dijanjikannya kepada rakyat Chili.

Lebih dari 13 juta orang pergi ke tempat pemungutan suara pada hari Minggu dalam proses pemilihan yang patut dicontoh, menambah ketidakpuasan yang meluas dengan proposal yang dirancang konvensi.

Padahal pada Oktober 2020, 78% orang Chili memilih mendukung konstitusi baru.

Meskipun antusiasme itu tampaknya telah menguap, banyak orang Chili tetap mendukung konstitusi baru – tetapi bukan proposal yang diajukan kepada mereka dalam plebisit hari Minggu.

Sekarang terserah Boric untuk membimbing Chili melalui babak baru dalam waktu yang bergejolak bagi negara dan mencapai kesepakatan yang dapat memenangkan dukungan masyarakat luas.

READ  Waspadai Ganjing Bumi yang mengguncang! China marah, kapal AS masuk

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.