Prancis, Inggris Usulkan Zona Aman di Kabul pada Pertemuan PBB, Kata Macron | Afganistan

Prancis dan Inggris berencana untuk mengajukan resolusi darurat Dewan Keamanan PBB pada hari Senin yang menyerukan Taliban mendukung zona aman yang dikelola warga sipil di bandara Kabul yang akan memungkinkan evakuasi udara lanjutan bagi mereka yang ingin meninggalkan negara itu, kata presiden Prancis.

“Apa yang kami coba lakukan adalah untuk dapat mengatur operasi kemanusiaan yang ditargetkan untuk evakuasi yang tidak akan dilakukan melalui bandara militer di Kabul”, Emmanuel Macron kepada Sunday Journal.

“Ini tentang melindungi warga Afghanistan yang terancam ini dan mengeluarkan mereka dari negara itu dalam beberapa hari atau minggu mendatang. Kami akan melihat apakah ini bisa dilakukan melalui bandara sipil ibukota atau melalui negara tetangga”.

Dia mengatakan kesepakatan seperti itu akan menjadi prasyarat untuk membangun hubungan Barat di masa depan dengan Taliban.

Koran Minggu Macron dikutip mengatakan Inggris mendukung resolusi, meskipun London belum berbicara secara terbuka tentang upaya tersebut. Sebuah sumber Whitehall mengecilkan komentar presiden Prancis, mengatakan rencana yang dijelaskan dalam wawancara itu “prematur”.

“Kami belum ke sana,” kata sumber itu.

Macron mengatakan Prancis masih memiliki beberapa ribu orang di Afganistan yang ingin dia lindungi. Taliban telah mengatakan dalam beberapa hari terakhir bahwa mereka ingin mencegah lebih banyak warga Afghanistan meninggalkan negara itu.

Berbicara sebelum menuju ke Irak selama akhir pekan, dia mengatakan resolusi PBB “akan memberikan kerangka kerja bagi” PBB untuk bertindak segera, dan di atas segalanya akan memungkinkan untuk memberdayakan semua orang dan mempertahankan tekanan terhadap Taliban oleh komunitas internasional ”.

“Mosi kami untuk resolusi bertujuan untuk menentukan zona aman di Kabul, di bawah kendali PBB, yang akan memungkinkan operasi kemanusiaan berlanjut,” katanya.

READ  Polisi tunjukan hasil sitaan Nike Air Jordan, netizen menawarkannya

Belum jelas apakah Rusia atau China akan menerima resolusi tersebut, atau melihatnya sebagai upaya untuk masuk ke dalam kedaulatan Afghanistan.

Turki telah bernegosiasi dengan Taliban dan Amerika Serikat untuk mengambil tanggung jawab militer atas bandara tersebut, tetapi membatalkan rencana tersebut setelah Taliban mengatakan mereka tidak akan membiarkan pasukan Turki tetap berada di wilayahnya.

Emmanuel Macron (tengah) di Mosul, Irak, Minggu. Foto: Ludovic Marin / AFP / Getty Images

Macron tidak berusaha menyembunyikan bahwa operasi evakuasi belum selesai. “Kami masih memiliki beberapa ribu warga Afghanistan yang ingin kami lindungi, yang berada dalam bahaya karena komitmen mereka – hakim, seniman, intelektual – tetapi juga banyak orang lain yang telah dilaporkan oleh kerabat dan yang memberi tahu kami bahwa mereka ada di dalam daftar kami. bahaya. ,” dia berkata.

Presiden Prancis membuat serangkaian pernyataan tajam tentang Amerika Serikat, menunjukkan bahwa Joe Biden belum menerima banyak pengungsi dari Afghanistan di tanah Amerika tetapi malah mengirim mereka ke pusat perawatan di negara-negara yang jauh seperti Uganda dan Albania.

Prancis, katanya, “telah berjuang selama beberapa tahun untuk menghindari pelepasan yang terlalu brutal dari Amerika atau sekutu lain di kawasan itu”, menambahkan bahwa penarikan dari Afghanistan dapat berdampak negatif pada Irak dan Suriah.

“Risikonya hari ini, seperti yang kita lihat di Afghanistan, adalah bahwa Barat diberi kesan bahwa ia memiliki sekutu bersyarat yang ditinggalkannya ketika agendanya berubah. Ini bukan kasus kami. Prancis tidak meninggalkan mereka yang berjuang bersamanya. Misalnya, kami terus mendukung oposisi Suriah – saya juga menerima beberapa komponennya di awal musim panas – dan para pejuang kemerdekaan, khususnya Peshmerga Kurdi, yang berjuang bersama kami melawan Daesh. [Islamic State]”.

Dia menambahkan bahwa Amerika Serikat telah menggeser “agenda strategis” ke kawasan Asia-Pasifik karena pemilih kelas menengah Amerika “tidak mengerti mengapa [Washington] mengirim tentara selama bertahun-tahun untuk mati di akhir dunia”.

Dia menyimpulkan: “Oleh karena itu, kita harus memainkan peran kita lebih banyak dalam menghadapi destabilisasi lingkungan kita. “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *