Prakiraan Gelombang Panas: Udara Gurun Afrika 50C Infernal Akan Membakar Eropa Dalam Acara Aneh Satu Minggu | Cuaca | Baru

Gumpalan udara panas dari Afrika Utara akan mulai melanda sebagian besar Eropa akhir pekan ini – dalam apa yang digambarkan sebagai “gelombang panas bencana” oleh seorang ahli meteorologi. Peristiwa cuaca yang tidak normal ini diliputi oleh angin sirocco yang langka dan akan membawa kondisi terik Gurun Sahara ke Eropa selatan.

Italia diperkirakan akan mengalami ledakan panas brutal pertama pada hari Minggu sebelum daerah bertekanan tinggi menyebar ke tenggara menuju Yunani, Bulgaria dan Turki.

Peramal memperkirakan merkuri akan melewati 40C (104F) akhir pekan ini sebelum naik ke 45C (113F) dan bahkan 50C (122F) pada akhir minggu depan.

Suhu tertinggi yang pernah tercatat di Eropa tercatat pada 10 Juli 1977, ketika merkuri mencapai 48C (118F) di Athena, Yunani.

Peta terbaru menunjukkan sistem cuaca ekstrim bergegas menuju Eropa.

Grafik suhu menunjukkan sebagian besar wilayah Eropa selatan berubah menjadi merah tua selama tujuh hari ke depan.

Jan Schenk, Kepala The Weather Channel, Jerman, mengatakan: “Gelombang panas yang dahsyat sedang menuju ke Eropa selatan dan, pegang erat-erat, hingga 50 ° C mungkin terjadi minggu depan, rekor suhu tertinggi di seluruh Eropa dapat dikalahkan. Dia saat ini di 48C.

” Apa yang akan terjadi ? Angin sirocco akan bertiup sangat kencang dari Afrika Utara ke Italia dan sejauh Rumania dan akan mendorong udara Sahara ini menuju Eropa tenggara.

“Dan di beberapa titik tidak mungkin untuk membedakan antara massa udara yang berbeda dan kemudian akan menjadi panas di Yunani seperti di Sahara, kemudian kita akan mengalami panas yang hebat dan melihat suhu naik dari 43C ke 45C dan di beberapa tempat. area 50C dimungkinkan.

Angin Sirocco berasal dari Afrika Utara dan Mediterania.

READ  Partai Hijau Jerman memilih untuk mengusir walikota karena penghinaan rasial online | Jerman

Kantor Met menggambarkan angin dari peristiwa cuaca sebagai “panas dan kering dan sering membawa banyak debu.”

Fenomena cuaca ekstrem juga disertai dengan peningkatan risiko kebakaran hutan di seluruh benua.

BACA SELENGKAPNYA: Brexit LANGSUNG: Kekacauan UE memaksa AstraZeneca untuk melihat masa depan vaksin

“Tahun 2021 sudah tahun yang ditandai dengan kebakaran hutan, kita sudah mengalami kebakaran yang jauh lebih banyak dari tahun-tahun terakhir. 2,5 kali lebih banyak. Oleh karena itu, kemungkinan besar ini akan terus berlanjut. “

Perubahan iklim juga telah menyebabkan suhu laut meningkat, dengan ahli meteorologi mengatakan Mediterania telah meningkat hingga tiga derajat.

Dia menambahkan: “Selain itu, suhu air di Mediterania sudah sangat tinggi.

“Suhunya 2,5 hingga 3 derajat di atas rata-rata dan jadi mungkin akan ada musim medis yang kuat di musim gugur, ini adalah badai jenis badai di Mediterania, yang juga dapat membawa banyak hujan dan angin kencang. .

“Air di Mediterania sudah sehangat di Samudra Atlantik, tempat badai biasanya terjadi.

“Oleh karena itu, kita menghadapi bencana nyata minggu depan, gelombang panas akan berlangsung sekitar seminggu.

“Maka akan sedikit lebih baik, tetapi akan tetap hangat di Eropa tenggara.”

(Laporan tambahan oleh Monika Pallenberg)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *