Polisi Hong Kong Peringatkan Demonstrasi HUT Tiananmen Akan Melanggar Hukum | Hongkong

Polisi Hong Kong telah memperingatkan orang-orang yang berisiko melanggar hukum jika mereka berkumpul pada hari Sabtu untuk memperingati tindakan keras Tiananmen di China – khususnya di Taman Victoria di kota itu, tempat acara penyalaan lilin tahunan.

Diskusi tentang tindakan keras 4 Juni 1989, ketika pemerintah China mengirim pasukan dan tank ke pengunjuk rasa damai, dilarang di China daratan. Selama beberapa dekade, Hong Kong telah menjalankan semi-otonomi dan kebebasan berbicara mengadakan peringatan tahunan dengan penerangan lilin untuk para korban. Tetapi setelah pengenalan Undang-Undang Keamanan Nasional pada tahun 2020, itu berakhir.

Selama dua tahun terakhir, pihak berwenang telah melarang pertemuan di Victoria Park pada peringatan itu, dengan alasan pembatasan pandemi yang diyakini banyak orang disalahgunakan untuk membungkam kewaspadaan. Tahun lalu, ribuan polisi anti huru hara disiagakan.

Tahun ini, polisi Hong Kong memperingatkan orang-orang bahwa mereka berisiko melanggar hukum terhadap pertemuan dan hasutan yang melanggar hukum jika mereka mencoba untuk memperingati hari jadi pada hari Sabtu, berapa pun jumlahnya.

“Ketika ada orang lain di luar sana, dan Anda memiliki tujuan yang sama untuk melakukan panggilan suara, itu sudah cukup untuk membuat Anda menjadi anggota majelis yang melanggar hukum,” kata Kepala Inspektur Liauw Kamis Ka-kei.

Ketika ditanya apakah warga bisa mengenakan pakaian hitam, membawa bunga atau lilin, dan muncul di dekat taman, dia berkata, “Jika orang itu membuat kami merasa tujuannya adalah untuk menghasut orang lain, kami tentu akan mencari buktinya. ”

Dia mengatakan polisi memperhatikan panggilan di media sosial untuk berkumpul di taman pada hari Sabtu, tetapi tidak memberikan rincian.

Liauw juga mengatakan siapa pun yang mendorong pertemuan tidak sah di Victoria Park, bahkan jika mereka sendiri tidak muncul, akan melanggar hukum. Pertemuan di lokasi lain akan mendapat perlakuan serupa, tambahnya.

Sejak undang-undang keamanan mulai berlaku pada tahun 2020, kampanye untuk menghapus semua jejak Tiananmen telah menyapu kota.

Lusinan anggota parlemen dan aktivis – banyak yang terkait dengan Vigil – dipenjara. Aliansi Hong Kong, kelompok advokasi Tiananmen terbesar dan penyelenggara jaga, digugat sebagai “agen asing” karena menghasut subversi. September lalu, para pemimpinnya ditangkap, museum mereka ditutup setelah penggerebekan polisidan catatan digital dihapus dalam semalam.

Desember yang lalu Universitas Hong Kong menghapus ‘pilar rasa malunya’ sebuah patung untuk mengenang para korban pembantaian yang telah berdiri di lokasi tersebut selama dua dekade.

Tindakan keras itu telah membayangi para pembela terakhir demokrasi, serta media, seni, dan profesi hukum. Banyak yang menjadi sasaran surat kabar pro-Beijing, diterbitkan pada daftar tersangka subversifketika pengacara hak asasi manusia telah dicap sebagai tersangka untuk mewakili klien.

Tahun ini, untuk pertama kalinya, keuskupan Katolik di kota itu – yang Kardinal Joseph Zen berusia 90 tahun saat ini berada di penjara menunggu persidangan karena kolusi dengan pasukan asing – telah memutuskan untuk tidak mengadakan misa peringatan karena masalah keamanan.

Liauw mengatakan polisi belum menerima permintaan untuk mengadakan rapat umum di taman pada 4 Juni tahun ini, tetapi petugas akan tetap menjaga daerah itu.

Empat dari enam lapangan sepak bola di taman itu telah dipesan dari pagi hingga sekitar tengah malam “oleh masing-masing warga untuk tujuan bermain sepak bola”, kata Departemen Layanan Rekreasi dan Budaya Hong Kong. Dua lokasi lainnya telah ditutup untuk “pemeliharaan” sejak awal Mei.

Ketika ditanya apakah menyalakan lilin di balkon pribadi merupakan tindakan ilegal—sebuah langkah yang telah dilakukan banyak orang selama dua tahun terakhir karena tidak adanya pilihan lain—Liauw mengatakan dia tidak melihat ada undang-undang yang melarang hal ini.

Dengan Agence France Presse

READ  600.000 orang menerima vaksin Covid di seluruh Inggris

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.