Polisi Hong Kong menangkap Kardinal Zen di bawah undang-undang keamanan nasional

Polisi Hong Kong telah menangkap mantan ulama Katolik Roma terkemuka di wilayah itu, Kardinal Joseph Zen, dan tiga aktivis pro-demokrasi terkenal lainnya.

Zen, penyanyi Cantopop dan warga negara Kanada Denise Ho, pengacara veteran Margaret Ng dan akademisi Hui Po-keung telah ditangkap, empat orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan pada hari Rabu.

Penangkapan, yang mengikuti konfirmasi dari mantan Kepala Keamanan John Lee sebagai pemimpin Hong Kong berikutnya, terkait dengan dana yang sekarang tidak berfungsi yang membantu aktivis oposisi selama protes pro-demokrasi kota 2019, kata seseorang yang mengetahui masalah tersebut.

Zen, 90, adalah pendukung kuat gerakan demokrasi Hong Kong dan penangkapannya kemungkinan akan meningkatkan ketegangan antara gereja dan China. Dia dibebaskan dengan jaminan dari kantor polisi Chai Wan di Pulau Hong Kong pada Rabu malam.

Gedung Putih mengkritik penangkapan itu dan mengatakan kebebasan berekspresi adalah “penting bagi masyarakat yang sejahtera dan aman”.

“Kami memanggil RRC [People’s Republic of China] dan otoritas Hong Kong untuk berhenti menargetkan pembela Hong Kong dan segera membebaskan [those] yang telah ditahan secara tidak adil dan didakwa seperti Kardinal Joseph Zen dan lainnya ditangkap hari ini,” kata Karine Jean-Pierre, wakil sekretaris pers Gedung Putih.

Mélanie Joly, menteri luar negeri Kanada, mengatakan penangkapan itu “sangat mengganggu”.

“Penargetan kelompok masyarakat sipil yang terus berlanjut mengikis hak dan kebebasan warga Hong Kong yang dijamin oleh Undang-Undang Dasar Hong Kong,” Joly tulis di Twitter.

Komisi Eksekutif Kongres AS untuk China mengatakan penangkapan itu “harus dikutuk oleh semua orang yang mencintai kebebasan, termasuk perusahaan global yang menyebut Hong Kong sebagai rumah.” Dia juga mendesak Michelle Bachelet, Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, untuk mengunjungi Hong Kong.

READ  Theodore John Conrad: Salah Satu Pria Paling Dicari di Amerika Akhirnya Ditemukan 52 Tahun Setelah Perampokan Bank | Berita AS

“Lintasan menyedihkan dari pusat keuangan yang pernah hidup ini tetap menjadi perhatian komisi ini, Kongres AS, dan semua negara yang berkomitmen untuk melindungi supremasi hukum dan kebebasan fundamental,” komisi bipartisan menambahkan.

Polisi Hong Kong mengatakan dua pria dan dua wanita yang ditangkap didakwa berkolusi dengan pasukan asing, sebuah pelanggaran di bawah undang-undang keamanan nasional Hong Kong. Pemerintah tidak berkomentar.

“Takhta Suci telah mempelajari dengan prihatin berita penangkapan Kardinal Zen dan mengikuti situasi dengan penuh perhatian,” kata kantor pers Vatikan.

Empat orang yang ditangkap, termasuk Zen, adalah wali dari Dana Bantuan Kemanusiaan 612, yang didirikan pada Juni 2019 setelah protes di seluruh kota. Dana tersebut telah membantu membayar biaya hukum dan medis untuk pengunjuk rasa dan telah menerima sumbangan sekitar 250 juta dolar Hong Kong ($ 32 juta) tahun lalu.

Dana tersebut berhenti beroperasi tahun lalu, setelah otoritas keamanan nasional Hong Kong mengatakan mereka telah meluncurkan penyelidikan terhadap sumber sumbangannya dan apakah operasinya melibatkan pelanggaran undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan oleh Beijing ke kota tersebut pada tahun 2020.

Zen pensiun sebagai Uskup Hong Kong pada 2009 setelah melayani selama lebih dari enam tahun. Selain tetap menjadi pembela setia demokrasi dan hak asasi manusia, dia dikritik tajam sebuah kesepakatan gereja katolik diakhiri dengan Beijing pada 2018 yang memberi Partai Komunis Tiongkok hak pengawasan formal atas penunjukan uskup.

Hui adalah seorang sarjana studi budaya terkemuka dan pendukung protes 2019. Kontraknya dihentikan oleh Universitas Lingnan setempat tahun lalu, dengan institusi tersebut menolak untuk memberikan alasan spesifik.

Lebih dari 180 orang telah ditangkap oleh penegak hukum Hong Kong di bawah undang-undang keamanan nasional, termasuk mantan anggota parlemen, aktivis, jurnalis, dan pengusaha. Jimmy Lai, pendiri surat kabar pro-demokrasi Apple Daily, juga ditangkap di bawah hukum.

READ  Pesawat China Terbang Di Atas Zona Pertahanan Taiwan pada Hari ke-2 Pertunjukan Pemecah Rekor | Taiwan

Lee, yang secara resmi disahkan sebagai pemimpin Hong Kong berikutnya pada hari Minggu, mengawasi penegakan hukum keamanan ketika ia menjabat sebagai menteri keamanan antara 2017 dan 2021. Lee, didukung oleh Beijing akan sukses kepala eksekutif keluar Carrie Lam selama sumpahnya 1 Juli.

Eric Yan-ho Lai, seorang peneliti hukum Hong Kong di Georgetown Center for Asian Law, mengatakan penangkapan Zen adalah salah satu penangkapan paling terkenal terhadap pendeta Katolik di China atas tuduhan kejahatan politik sejak kardinal itu. 1950-an. Kung juga memprotes kontrol Beijing atas kegiatan gereja.

Pelaporan tambahan oleh Amy Kazmin di Roma

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.