Polisi Burma Mengadu Aung San Suu Kyi Setelah Kudeta Berita Myanmar

Polisi meminta hak asuh Suu Kyi selama dua minggu setelah dakwaan diajukan karena mengimpor radio secara ilegal, kata sebuah dokumen polisi.

Polisi Burma telah mengajukan pengaduan terhadap pemimpin yang digulingkan Aung San Suu Kyi karena secara ilegal mengimpor peralatan komunikasi dan meminta penahanannya hingga 15 Februari untuk penyelidikan, menurut dokumen polisi.

Peraih Nobel itu digulingkan dan ditahan oleh militer Myanmar, mengganggu transisi menuju demokrasi dalam pengambilalihan yang menuai kecaman dari Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya.

Polisi telah mengajukan permintaan pengadilan dengan merinci dakwaan terhadap Aung San Suu Kyi, 75, mengatakan radio walkie-talkie ditemukan selama penggeledahan rumahnya di ibu kota, Naypyidaw. Dia mengatakan radio diimpor secara ilegal dan digunakan tanpa izin.

Dokumen yang ditinjau pada Rabu meminta Aung San Suu Kyi ditahan “untuk menanyai saksi, meminta bukti dan mencari pengacara setelah menanyai terdakwa.”

Dokumen lain menunjukkan bahwa polisi telah mengajukan pengaduan terhadap penggulingan Presiden Win Myint karena melanggar Undang-Undang Penanggulangan Bencana.

Dalam laporan dari Yangon, Ali Fowle dari Al Jazeera mengatakan undang-undang ekspor-impor Myanmar “sangat tidak jelas”.

“Bisa apa saja mulai dari mesin fax hingga walkie-talkie. Ini adalah undang-undang yang terkenal kejam karena terus digunakan di bawah rezim militer sebelumnya untuk memenjarakan tahanan politik, ”kata Fowle.

“Ada banyak kritik untuk NLD [National League for Democracy] karena tidak mengubah undang-undang ini ketika mereka berkuasa karena banyak anggotanya yang dipenjara berdasarkan undang-undang ini, ”tambahnya.

Polisi, pemerintah dan pengadilan tidak segera dapat dihubungi untuk dimintai komentar, lapor Reuters.

Partai NLD Aung San Suu Kyi sebelumnya mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kantornya telah digerebek di beberapa daerah dan mendesak pihak berwenang untuk mengakhiri tindakan yang disebutnya tindakan ilegal.

READ  Seorang gadis berusia 2 tahun dan ayahnya yang berusia 40 tahun dipastikan tewas dalam tanah longsor di Norwegia saat tubuh ketujuh dikeluarkan dari reruntuhan.

Panglima Angkatan Darat Min Aung Hlaing telah merebut kekuasaan, dengan tuduhan kecurangan dalam pemilihan 8 November, yang dimenangkan NLD dengan telak. Komisi pemilihan mengatakan pemungutan suara itu adil.

Sementara itu, negara ekonomi terbesar Kelompok Tujuh di dunia mengutuk kudeta pada Rabu dan mengatakan hasil pemilu harus dihormati.

“Kami menyerukan kepada militer untuk segera mengakhiri keadaan darurat, memulihkan kekuasaan kepada pemerintah yang dipilih secara demokratis, membebaskan semua orang yang ditahan secara tidak adil dan menghormati hak asasi manusia dan aturan hukum,” kata G7 dalam sebuah pernyataan.

Oposisi populer

Aung San Suu Kyi mengalami sekitar 15 tahun tahanan rumah antara 1989 dan 2010 saat memimpin gerakan demokrasi negara itu. Dia tetap sangat populer di rumah meskipun reputasi internasionalnya rusak setelah pengusiran Rohingya pada tahun 2017.

Lebih dari 700.000 orang Rohingya terpaksa mengungsi ke negara tetangga Bangladesh setelah penumpasan brutal militer pada Agustus 2017 yang, menurut PBB, dilakukan dengan “niat genosida”.

Penduduk Yangon, kota terbesar Myanmar, mengatakan mereka akan menunjukkan penentangan mereka terhadap kudeta militer dengan mengetuk panci dan wajan lagi pada Rabu malam.

Waktu malam hari Selasa dan hiruk pikuk yang berkelanjutan adalah tanda publik pertama dari protes terhadap pengambilalihan hari Senin yang menempatkan kembali para jenderal di bawah kendali penuh setelah periode singkat demokrasi elektif.

Orang-orang di seluruh Yangon dan kota serta desa lain di seluruh negeri bergabung dengan mereka, bersandar di luar, di balkon, atau di ruang keluarga mereka sendiri sebagai bagian dari kampanye pembangkangan sipil yang didesak oleh Aung San Suu Kyi.

“Sepertinya begitu [civil disobedience] sedang terjadi, ”lapor Fowle. “Kami telah melihat staf pemerintah – termasuk staf rumah sakit di Myanmar – mengatakan bahwa mereka tidak akan bekerja, bahwa mereka menolak bekerja di bawah militer.

READ  Poin utama dari perjanjian gencatan senjata antara Armenia dan Azerbaijan Page semuanya

“Apa yang mereka coba tunjukkan kepada rezim militer adalah bahwa mereka tidak ingin bekerja untuk mereka,” tambahnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *