Pilot Qantas terpaksa mengumumkan keadaan darurat dalam penerbangan setelah hampir kehabisan bahan bakar di dekat Perth

‘Mayday mayday’: Pilot Qantas terpaksa mengumumkan keadaan darurat dalam penerbangan setelah hampir kehabisan bahan bakar

  • Qantas Penerbangan 933 mengalami keadaan darurat dalam penerbangan di wilayah udara Perth pada hari Senin
  • Pilot terpaksa menyatakan ‘mayday’ setelah pesawat hampir kehabisan bahan bakar
  • Boeing 737 tiba dengan bahan bakar cadangan tetapi ditunda karena penundaan
  • Otoritas keselamatan penerbangan telah membuka penyelidikan atas insiden tersebut

Pihak berwenang telah meluncurkan penyelidikan setelah pilot Qantas dipaksa untuk menyatakan keadaan darurat dalam penerbangan setelah hampir kehabisan bahan bakar karena penundaan landasan pacu di bandara Australia Barat.

Penerbangan Qantas 933 dari Brisbane ke Perth berada beberapa ratus mil dari tujuannya pada hari Senin ketika pilot mengumumkan panggilan ‘mayday’ ke kontrol lalu lintas udara saat mereka mengantri untuk mendarat.

Boeing 737 memasuki wilayah udara Perth dengan tambahan 20 menit bahan bakar, tetapi diperintahkan untuk mempertahankan pola penahanan karena masuknya pesawat yang masuk, usia laporan.

Dengan waktu tunggu 16 menit, pengendali lalu lintas udara mengatakan kepada pilot bahwa mereka harus mengumumkan mayday untuk mendapatkan prioritas pendaratan.

Sebuah penerbangan Qantas terpaksa mengumumkan keadaan darurat dalam penerbangan saat turun di Bandara Perth pada hari Senin

Pesawat itu berada beberapa ratus mil di sebelah timur Perth ketika mengalami masalah.  Foto: Jalur penerbangan Qantas Penerbangan 933

Pesawat itu berada beberapa ratus mil di sebelah timur Perth ketika mengalami masalah. Foto: Jalur penerbangan Qantas Penerbangan 933

Pesawat akhirnya mendarat dengan selamat di bawah ‘descending mayday fuel’ – keadaan darurat yang jarang ditemui oleh pilot.

READ  Lebih banyak mayat ditemukan di lokasi ledakan tambang batu bara Selandia Baru yang menewaskan pekerja Skotlandia

Menurut persyaratan hukum, pesawat harus mendarat dengan cadangan bahan bakar tertentu yang utuh, yang mungkin telah dilanggar jika pilot tidak mengeluarkan mayday.

Dewan Keselamatan Transportasi Australia saat ini sedang menyelidiki ‘peristiwa bahan bakar rendah’, yang terjadi 335km timur kota, di atas Wave Rock.

“Selama turun, kru menyatakan keadaan darurat karena jumlah bahan bakar di kapal dan mendarat di Perth. Pesawat mendarat dengan cadangan utuh,” katanya.

“Laporan akhir akan dirilis pada akhir penyelidikan.

Dengan waktu tunggu 16 menit, pengendali lalu lintas udara mengatakan kepada pilot bahwa mereka harus mengumumkan mayday untuk mendapatkan prioritas pendaratan.  Foto: Sebuah Qantas Boeing 737

Dengan waktu tunggu 16 menit, pengendali lalu lintas udara mengatakan kepada pilot bahwa mereka harus mengumumkan mayday untuk mendapatkan prioritas pendaratan. Foto: Sebuah Qantas Boeing 737

“Namun, jika masalah keamanan kritis diidentifikasi selama penyelidikan, ATSB akan segera memberi tahu pihak yang terkena dampak sehingga tindakan keselamatan yang tepat dapat diambil.”

Kepala pilot Qantas Dick Tobiano mengatakan para pilot memuat pesawat sesuai dengan persyaratan keselamatan penerbangan maskapai dan Australia.

“Pesawat mendarat dengan bahan bakar 40 menit di tangki, yang jauh di atas persyaratan minimum,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Pilot kami mengikuti prosedur yang benar dan tidak ada masalah keselamatan dengan penerbangan.”

Daily Mail Australia telah menghubungi Qantas untuk komentar lebih lanjut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.