Pihak berwenang China mengunci penduduk di rumah mereka untuk menghentikan penyebaran Covid

Menghadapi serangan balik, pihak berwenang di Kabupaten Qianan menyalahkan komunitas perumahan individu atas “cara sederhana dan menyeluruh” mereka dalam mengendalikan Covid.

“Kami sedang menyelidiki dan akan mengubah kebijakan tersebut,” tulis Kantor Pencegahan dan Pengendalian Pandemi Qianan di aplikasi WeChat China. “Kami juga mencari kemungkinan memasang alarm untuk menggantikan metode saat ini.”

Di daerah yang sama, pihak berwenang melarang petani melakukan pekerjaan lapangan untuk mengekang penyebaran virus, tetapi video kemudian muncul menunjukkan orang-orang menyelinap keluar di tengah malam untuk membajak ladang mereka.

Jutaan lainnya tetap berada dalam berbagai bentuk penguncian di seluruh China, di mana penyebaran cepat varian Omicron sulit kebijakan negara nol Covid yang kejam.

Beijing meningkatkan pembatasan Covid

Beijing meningkatkan pembatasan terkait Covid pada hari Selasa dengan melarang penduduk tertentu, termasuk mereka yang berada di lingkungan yang berlabel “sedang” dan “berisiko tinggi” dari penularan Covid, meninggalkan kota. Warga akan dianggap “bertanggung jawab secara hukum” jika mereka meninggalkan Beijing dengan melanggar aturan dan menyebabkan penyebaran Covid, Tian Wei, direktur divisi informasi eksternal departemen publisitas Beijing, mengatakan dalam konferensi pers.

Kota ini juga telah menutup puluhan stasiun metro.

Ketika Shanghai tetap menjadi episentrum Covid di Chinadengan 4.982 infeksi menular lokal baru dilaporkan pada hari Selasa dari total 5.428 penularan baru secara nasional – kota-kota lain juga secara bertahap memberlakukan pembatasan baru.

Di Zhengzhou, sebuah kota berpenduduk 10 juta di provinsi Henan tengah, pemerintah mengumumkan pengujian Covid di seluruh kota dan penguncian sebagian setelah beberapa kasus dikaitkan dengan stasiun kereta api berkecepatan tinggi setempat. Penduduk lingkungan utama akan dikenakan penguncian sebagian dari 4 Mei hingga 10 Mei, pemerintah telah mengumumkan.

READ  Jill Biden dengan riang mengerjai wartawan di Air Force One untuk April Mop bersama POTUS | Dunia | Berita

Orang-orang merespons dengan bergegas untuk membeli makanan dan kebutuhan lainnya. Video yang beredar online menunjukkan jalan yang macet dan supermarket yang ramai karena banyak orang di China takut akan terulangnya penguncian Shanghai, di mana penduduk mengeluhkan pasokan makanan yang tidak mencukupi selama berminggu-minggu penguncian.

“Sangat menyedihkan bahwa semakin banyak hal mengerikan terjadi karena pencegahan Covid,” tulis seorang pengguna Weibo, mengomentari langkah-langkah yang diambil di provinsi Hebei. “Apakah seperti ini seharusnya menjadi kebanggaan China?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.