Piala Dunia 2022: Gareth Southgate mengatakan Inggris siap untuk adu penalti vs Senegal di babak 16 besar | berita sepak bola

Gareth Southgate mengatakan Inggris “secara mental dan fisik” siap untuk adu penalti ketika mereka menghadapi Senegal di babak 16 besar Piala Dunia pada hari Minggu.

Inggris telah terlibat dalam tiga penembakan sejak Southgate 2016. Mereka mengalahkan Kolombia di Piala Dunia 2018 di Rusia sebelum mengalahkan Swiss di Nations League setahun kemudian.

Meskipun adu penalti terakhir mereka musim panas lalu berakhir dengan kekalahan dari Italia di final Euro 2020, bos Inggris Southgate yakin para pemainnya siap untuk melawan juara Afrika karena mereka mengincar tempat perempat final di Qatar akhir pekan ini.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Clinton Morrison dan Sue Smith memutuskan siapa yang akan melakukan lima tendangan penalti untuk Inggris seandainya ada adu penalti dalam pertandingan melawan Senegal

“Kami siap. Kami memiliki proses yang kami ikuti,” kata Southgate pada konferensi pers sebelum pertandingan.

“Kami memenangkan dua dari tiga adu penalti dan melihat bagaimana kami dapat meningkat. Tapi tentu saja masih banyak aspek lain yang perlu kita benahi.

“Kami ingin memenangkan pertandingan dalam 90 menit dan menghindari perpanjangan waktu dan penalti. Tetapi jika kami perlu melampaui itu, kami harus siap secara mental dan fisik. Saya pikir kami siap.”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Manajer Inggris Gareth Southgate yakin dilema pemilihan tim adalah posisi yang bagus

Southgate: Kami harus berkembang dari bola mati

Saat Inggris menuju babak sistem gugur, Southgate juga mengakui timnya perlu meningkatkan gol mereka dari bola mati.

Empat tahun lalu di Rusia mereka mencetak enam gol bola mati dalam tujuh pertandingan, di mana mereka memimpin dengan dua gol di perempat final dan semifinal. Inggris, yang telah mencetak sembilan gol di Qatar sejauh ini, hanya mencetak dua gol dari bola mati.

Ketika ditanya apakah mereka lebih memperhatikan mereka menjelang pertandingan hari Minggu, Southgate menjawab: “Tidak lebih dari biasanya.

“Kami belum seefektif set-piece seperti yang kami inginkan, jadi kami pasti perlu terus berkembang dalam hal itu.

“Set piece dan bahkan lemparan ke dalam, detail kecil itu, setiap tim di dunia selalu berusaha menjadi lebih baik.”

Gareth Southgate mendesak Inggris untuk lebih fokus setelah mengalahkan Iran 6-2
Gambar:
Southgate mengakui Inggris perlu meningkatkan permainan mereka dari bola mati saat mereka maju ke babak sistem gugur

Kane: Kaki saya semakin baik setiap hari

Berbicara di samping Southgate adalah kapten Inggris Harry Kane, yang menunjukkan kakinya “merasa baik” setelah mengalami pukulan di babak kedua pertandingan pembuka Grup B Inggris melawan Iran.

READ  Barcelona mendapat 'karma' karena memposting Luis Suarez?

Pemain berusia 29 tahun itu diganti tak lama setelah tantangan berat dalam kemenangan 6-2 tetapi pulih dengan cepat dan mulai melawan AS dan Wales saat Inggris memuncaki grup mereka.

Kane, yang belum mencetak gol di Qatar, mengaku merasa bugar dan waspada dan berharap untuk mematahkan bebeknya di Stadion Al Bayt melawan Senegal.

Harry Kane dari Inggris meringis kesakitan melawan Iran
Gambar:
Kapten Inggris Harry Kane mengatakan dia telah pulih dari cedera kaki yang diderita melawan Iran

“Kaki saya terasa baik. Tidak ada masalah sama sekali dan semakin membaik setiap hari,” ujarnya.

“Saya ingin berada di sini dengan dua atau tiga gol, tetapi penyisihan grup berjalan dengan baik. Dari segi menit, tidak terlalu sulit.”

“Jika Anda melihat angkanya, permainannya tidak terlalu mengandalkan fisik. Saya merasa sangat baik, bugar, dan tajam setelah meninggalkan jadwal Premier League.

“Saya merasa lebih bugar dari sebelumnya dan saya pikir saya bermain dengan baik.

“Gol adalah hal yang paling sering saya nilai, tapi saya adalah orang yang tenang dan saya selalu merasa melakukan yang terbaik untuk tim. Mudah-mudahan saya bisa mencetak gol besok.”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Kane mengatakan dia merasa lebih baik dari sebelumnya menjelang pertandingan babak 16 besar Inggris dengan Senegal

Dier: Memenangkan adu penalti melawan Kolombia meruntuhkan hambatan mental

Eric Dier menegaskan Inggris siap untuk adu penalti Piala Dunia di Qatar setelah mendobrak “hambatan mental” dengan mengalahkan Kolombia melalui adu penalti empat tahun lalu.

Kemenangan Babak 16 Besar di Rusia adalah kemenangan pertama Inggris di Piala Dunia pada upaya keempat.

Kemenangan di Kolombia, di mana Dier melakukan tembakan kemenangan setelah penjaga gawang Jordan Pickford melakukan penyelamatan luar biasa dari Carlos Bacca, dipuji sebagai titik balik oleh bek Tottenham.

“Ada jika, tapi dan mungkin tidak ada,” katanya.

“Saya merasa seperti Piala Dunia ini, sulit bagi saya untuk mengatakannya karena saya terlibat, tetapi saya merasa seperti dalam pertandingan itu kami meruntuhkan banyak penghalang mental dan stereotip yang ada di sepak bola Inggris tentang hal-hal seperti permainan Knockout dan adu penalti dan permainan juga ada melawan jenis oposisi ini.

READ  Jam tangan James Tarkowski dari Newcastle United setelah bermain di depan Amanda Staveley

“Saya pikir pertandingan yang saya ingat pada saat itu terasa seperti beban di pundak kami dan saya pikir Anda melihatnya di pertandingan berikutnya melawan Swedia (di perempat final).”

“Tidak ada yang berbicara tentang kami memenangkannya dan permainan itu adalah momen di mana kami semua merasa seperti kami telah mengatasi beberapa rintangan dan sekarang kami hanya bisa bermain dan sebagian dari bobot cerita telah diambil kembali. “

Maguire: Fans luar biasa, saya dalam momen yang bagus

Harry Maguire mengatakan dia datang ke permainan Senegal pada ‘momen yang baik’ – setelah memulihkan tempatnya sebagai salah satu pemain kunci Inggris setelah tiga pertandingan positif di babak penyisihan grup.

Meskipun Maguire jarang bermain untuk Manchester United sejak awal musim domestik, dia telah membantu Inggris menjaga clean sheet melawan Amerika Serikat dan Wales di Piala Dunia ini.

Maguire, yang pertama kali menghadiri turnamen besar bersama Inggris di Euro 2016 sebagai penggemar pertandingan, mengatakan dia selalu merasakan dukungan dari penggemar Inggris, meskipun menerima reaksi keras dari para penggemar atas penampilan pra-turnamennya untuk klub dan negara.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Harry Maguire mengatakan Inggris tidak akan meremehkan Senegal dan mengakui dia dalam momen yang baik setelah kembali ke performa terbaiknya di Qatar

“Saya dalam momen yang bagus, tiga pertandingan bagus sebagai grup tetapi juga sebagai pemain individu,” kata Maguire Berita olahraga langit menjelang pertandingan Senegal.

“Para penggemar sangat baik kepada saya sejak saya melakukan debut, 51 caps kemudian, dan mereka masih menyanyikan nama saya. Saya tahu para penggemar Inggris, saya telah mengikuti tim sepanjang hidup saya dan berada di tribun bersama mereka. tanda tangani dan nyanyikan.

“Saya tahu betapa bersemangatnya mereka dan mereka sangat baik dengan saya sejak debut saya. Mereka memberi saya keyakinan, kepercayaan diri, dan motivasi yang besar untuk memastikan saya sukses untuk negara saya.”

READ  Rangers dibebaskan dari kesepakatan sponsor Cinch setelah Liga Sepak Bola Profesional Skotlandia menyetujui persyaratan baru | berita sepak bola

Maguire mengatakan dia dan rekan satu timnya di Inggris tidak akan meremehkan Senegal pada Minggu malam karena sang bek menegaskan juara Piala Afrika memiliki “pemain berbahaya”.

“Mereka adalah tim yang bagus – lawan yang tangguh,” kata bek tengah itu. “Mereka terbiasa menang, terutama dalam beberapa tahun terakhir.

“Mentalitas yang mereka miliki – Anda lihat bagaimana mereka melawan Ekuador. Mereka efisien dengan bola dan mereka memiliki pemain yang bagus dan berbahaya.”

“Saya tidak tahu apa yang [England] Fans mengatakan atau berpikir, tapi kami pasti tidak akan meremehkan mereka. Kami tahu betapa sulitnya itu.”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Southgate mengatakan Maguire merasakan cinta para penggemar menyusul kritik baru-baru ini terhadap penampilan bek untuk Manchester United

Tentang peluang Piala Dunia Inggris, Maguire menambahkan: “Harapannya tentu saja meningkat. Sebelum Piala Dunia 2018 kami ingin melakukannya dengan baik dan memiliki kepercayaan diri yang tinggi sebagai sebuah grup, tetapi kami tidak berharap untuk memenangkan turnamen.

“Piala Dunia ini sangat sulit dan memiliki beberapa tim hebat. Tapi kami merasa kami adalah salah satu dari mereka dan kami memiliki kesempatan untuk membuat sejarah lagi.

Kami tahu ini akan sulit dan Anda membutuhkan momen besar dan gol besar dalam pertandingan, terutama di sepak bola sistem gugur. Tapi kami memiliki pemain yang bisa memberikan momen itu.”

Potensi jalan Inggris ke final Piala Dunia

Babak 16 Besar – Minggu 4 Desember
Inggris vs Senegal – Kick-off jam 7 malam

Perempatfinal – Sabtu 10 Desember
Inggris vs Perancis atau Polandia – Kick-off jam 7 malam

Semifinal – Rabu 14 Desember
Inggris vs Maroko/Spanyol/Portugal/Swiss – Kick-off jam 7 malam

Pertandingan babak 16 besar

Sabtu 3 Desember
Belanda 3-1 AS
Argentina 2-1 Australia

Minggu 4 Desember
Perancis (Pemenang Grup D) vs Polandia (Runner-up Grup C) – Kick-off pukul 15.00
Inggris (Pemenang Grup B) vs Senegal (Runner-up Grup A) – Kick-off pukul 19.00

Senin, 5 Desember
Jepang (Group E Cinners) vs Kroasia (Runner-up Grup F) – Kick-off pukul 15.00
Brazil (Pemenang Grup G) vs Korea Selatan (Runner-up Grup H) – Kick-off pukul 19.00

Selasa 6 Desember
Maroko (Pemenang Grup F) vs Spanyol (Runner-up Grup E) – Kick-off pukul 15.00
Portugal (Pemenang Grup H) vs Swiss (Runner-up Grup G) – Kick-off pukul 19.00

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.