Peta materi gelap terbesar di alam semesta hingga saat ini dipublikasikan di Science & Tech News

Peta materi gelap terbesar di alam semesta hingga saat ini telah diterbitkan.

Materi gelap, yang tidak dapat diamati dari Bumi, kemungkinan membentuk sekitar 80% materi di alam semesta.

Sebuah tim ilmuwan dari Survei Energi Gelap internasional (DES) membuat peta baru, yang menutupi seperempat langit di belahan bumi selatan.

Gambar:
Gambar bidang kedalaman dari salah satu wilayah ruang yang dianalisis untuk menggambar peta materi gelap

Mereka melakukannya dengan mempelajari bagaimana cahaya dari galaksi yang jauh terdistorsi dalam perjalanannya ke Bumi.

Kehadiran materi gelap akan membelokkan sinarnya ke arah kita.

Kecerdasan buatan menganalisis data untuk membuat peta.

Sekitar 100 juta galaksi diamati untuk proyek tersebut. Menurut NASA, ada 100 miliar bintang di Bima Sakti saja.

Tim DES dipimpin oleh para peneliti dari University College London.

Dr. Niall Jeffrey dari Departemen Fisika dan Astronomi UCL adalah penulis utama proyek tersebut.

Dia berkata, “Sebagian besar materi di alam semesta adalah materi gelap. Sungguh ajaib melihat struktur besar dan tersembunyi ini di sebagian besar langit malam.

“Struktur ini terungkap melalui bentuk terdistorsi dari ratusan juta galaksi jauh dengan foto-foto dari Kamera Energi Gelap di Chili.

“Di peta kami, yang sebagian besar menunjukkan materi gelap, kami melihat pola yang mirip dengan materi yang terlihat saja, struktur seperti jaringan dengan gumpalan materi padat yang dipisahkan oleh rongga kosong yang besar.

“Mengamati struktur kosmik ini dapat membantu kami menjawab pertanyaan mendasar tentang alam semesta.”

Keberadaan materi gelap dapat disimpulkan dari cara galaksi bergerak – mereka tetap bersama dan yang berada dalam gugus bergerak lebih cepat dari yang diharapkan.

READ  Dia meninggalkan Bumi pada Jumat pagi, ISIS bersama tiga astronotnya

Penulis makalah lainnya, Profesor Ofer Lahav, ketua konsorsium DES UK dan anggota tim fisika dan astronomi UCL, mengatakan: “Galaksi yang terlihat terbentuk di daerah terpadat materi gelap.

“Saat kita melihat langit malam, kita melihat cahaya galaksi, tetapi bukan materi gelap di sekitarnya, seperti saat kita melihat cahaya kota di malam hari.

Wilayah dengan warna ungu adalah peta materi gelap dengan plot yang dihamparkan pada gambar Bima Sakti.  Gambar: Kolaborasi pada Survei Energi Gelap
Gambar:
Wilayah dengan warna ungu adalah peta materi gelap dengan plot yang dihamparkan pada gambar Bima Sakti

“Dengan menghitung bagaimana gravitasi mendistorsi cahaya, teknik yang dikenal sebagai lensa gravitasi, kita mendapatkan gambaran keseluruhan, baik materi yang terlihat maupun yang tidak terlihat.

“Ini membawa kita lebih dekat untuk memahami dari apa alam semesta dibuat dan bagaimana ia berevolusi.

“Ini juga menunjukkan kekuatan kecerdasan buatan untuk menganalisis salah satu kumpulan data terbesar dalam astronomi.”

Penelitian oleh DES telah mendukung model kosmologis standar tentang cara kerja alam semesta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *