Pesawat tak berawak Pentagon “8 hingga 14 kali” lebih mahal daripada perangkat China yang dilarang

Drone kamera yang dikembangkan oleh Pentagon lebih mahal dan kurang efisien daripada buatan China yang seharusnya mereka ganti, menurut memo internal pemerintah AS yang dilihat oleh Financial Times.

Catatan dari pejabat di Home Office, yang mengelola armada pesawat tak berawak sipil terbesar milik pemerintah AS, memperingatkan bahwa apa yang disebut “drone biru” tidak cukup baik untuk melakukan pekerjaan konservasi yang vital.

Pentagon menghabiskan lebih dari $ 13 juta untuk mengembangkan drone yang dapat digunakan oleh lembaga pemerintah sebagai pengganti yang dibuat atau dirakit di China. Tetapi keluhan tentang biaya dan keefektifannya menggambarkan kesulitan yang dihadapi Amerika Serikat dalam mencoba melepaskan diri dari teknologi China tanpa alternatif Amerika yang jelas.

Memo itu, yang ditulis oleh staf pada bulan Januari untuk pemerintahan Biden yang akan datang, mengatakan: “Dengan hanya memiliki” UAS Biru [unmanned aerial systems]’disetujui, ini mengurangi kemampuan sensor DoI hingga 95 persen. . . Pesawat dirancang untuk DoD yang sangat spesifik [Department of Defense] misi yang ditetapkan dan hanya akan memenuhi sekitar 20 persen dari persyaratan misi DoI.

Dia menambahkan bahwa dengan biaya rata-rata $ 2.100, biaya drone antara delapan dan 14 kali lebih banyak daripada pesawat yang bisa dibeli kementerian sebelumnya.

Pada 2019, pemerintahan Trump turun ke bumi semua orang 810 drone departemen karena semuanya berisi suku cadang Cina.

Langkah itu adalah bagian dari kampanye yang lebih besar untuk membatasi paparan AS terhadap teknologi sensitif, termasuk peralatan 5G yang dibuat oleh perusahaan China Huawei, karena khawatir Beijing akan menggunakan peralatan itu untuk memata-matai.

Sejak keputusan 2019, pejabat departemen telah dapat melanjutkan penerbangan drone untuk melakukan pembakaran terkendali untuk mencegah kebakaran hutan, tetapi belum dapat membeli pesawat baru atau meluncurkan penerbangan untuk tugas lain seperti pelacakan satwa liar.

READ  Inggris memimpin dalam perdagangan - Joe Biden akan mengikuti Liz Truss | Politik | Baru

Anggota Kongres, sementara itu, memperdebatkan langkah-langkah yang akan mencegah uang federal digunakan untuk membeli drone yang dibuat atau dirakit di China.

Pentagon telah menghabiskan beberapa tahun dan jutaan dolar bekerja dengan perusahaan swasta untuk mengembangkan lima drone yang dikatakan dapat digunakan dengan aman oleh lembaga pemerintah.

Tapi menurut salah satu Laporan Kementerian Pertahanan tahun lalu, setidaknya empat di antaranya masih mengandung sejumlah besar suku cadang China, termasuk papan sirkuit.

Seorang pejabat pemerintah mengatakan pemerintahan Biden sedang melakukan peninjauan terhadap seluruh armada pesawat tak berawak sipilnya untuk menentukan pesawat mana yang dapat terbang dengan aman, tetapi sejauh ini belum membatalkan perintah larangan terbang di era Trump.

Departemen Dalam Negeri menolak berkomentar.

Andrew Musto, wakil direktur Unit Inovasi Pertahanan, cabang Pentagon yang membantu mengembangkan drone, mengatakan, “Sistem ini. . . mewarisi beberapa kemampuan yang berfokus pada DoD yang memiliki implikasi keuangan terkait. DIU mengakui bahwa kelima sistem ini hanyalah langkah pertama menuju adopsi cepat teknologi UAS komersial di pemerintahan. “

Dia menambahkan bahwa Departemen Pertahanan berusaha untuk memotong biaya dan meningkatkan kemampuan drone yang telah dikembangkannya untuk memenuhi kebutuhan departemen lain.

Ketika para pejabat memperdebatkan keamanan mengemudikan pesawat tak berawak pemerintah yang ada, memo internal DoI memperingatkan bahwa pekerjaan konservasi yang diamanatkan secara hukum tidak dilakukan.

“Situasi saat ini membuat hampir tidak mungkin bagi departemen untuk mematuhi undang-undang seperti Undang-Undang Konservasi, Manajemen, dan Rekreasi John D Dingell Jr,” katanya. Antara lain, undang-undang ini mengamanatkan pemetaan dan konservasi lahan publik yang luas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *