Perusahaan Indonesia Prajogo Pangestu memperoleh kendali penuh atas Star Energy dan membeli 33 persen saham BCPG Thailand seharga $440 juta

Green Era, sebuah perusahaan swasta berbasis di Singapura yang dikendalikan oleh miliarder Indonesia Prajogo Pangestu, telah membeli 33,33% Star Energy dari BCPG Thailand seharga $440 juta, memberikan kepemilikan penuh atas tiga proyek panas bumi yang diterima di Indonesia.

Proyek-proyek Star Energy memiliki total kapasitas kotor sebesar 875 MW. Prajogo Pangestu telah memiliki 66,6% Star Energy yang berkantor pusat di Jakarta melalui Barito Pacific, produsen petrokimia terintegrasi terbesar di Indonesia.

Akuisisi ini adalah yang pertama di Era Hijau, yang dikatakan akan meluncurkan portofolio energi terbarukan di Asia Tenggara, sebuah pernyataan.

Tiga proyek Star Energy – PLTP Wayang Windu, PLTP Salak, dan PLTP Darajat – semuanya berlokasi di Provinsi Jawa Barat. Pada tahun 2019, perusahaan mengumumkan bahwa mereka bermaksud untuk menginvestasikan $2,5 miliar untuk meningkatkan kapasitasnya menjadi 1.200 MW pada tahun 2028.

Menurut Indonesia Dewan Energi Nasional pada Februari, ekonomi terbesar di Asia Tenggara ini memiliki potensi panas bumi hingga 23,7 GW, atau 40% dari kapasitas global. Namun, saat ini Indonesia baru mencapai 4,5% dari potensinya.

riset Laporan tersebut, yang dirilis oleh EY pada April 2021, mengatakan delapan ekonomi Asia – Indonesia, Jepang, Malaysia, Filipina, Korea Selatan, Taiwan, Thailand, dan Vietnam – memiliki sebanyak 800 proyek energi bersih dalam proses. EY memperkirakan total biaya investasi untuk semua proyek sebesar $316 miliar.

Dalam daftar 50 Orang Indonesia Terkaya tahun 2021, Prajogo Pangestu menduduki peringkat ke-5 dengan kekayaan bersih US$6,1 miliar.

READ  Tesco, Sainsbury's, Morrisons, Island dan Asda mengeluarkan peringatan "jangan makan" saat makanan ditarik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.