Perusahaan Indonesia PAYFAZZ menginvestasikan USD 30 juta di SG Peer Xfers, menurut Fazz Financial Group

Startup fintech Indonesia PAYFAZZ pada hari Kamis mengumumkan investasi strategis sebesar US $ 30 juta pada mitranya Xfers di Singapura, yang menurutnya kedua perusahaan akan menjadi bagian dari perusahaan yang baru didirikan, Fazz Financial Group.

Perusahaan baru ini akan dipimpin oleh salah satu pendiri dan CEO PAYFAZZ Hendrik Kwik sebagai CEO Grup dan salah satu pendiri dan CEO Xfers Tianwei Liu sebagai wakil CEO. Grup ini juga menunjuk mantan Chief Financial Officer Tiket.com Robert Polana sebagai Chief Financial Officer.

Baik PAYFAZZ dan Xfers akan tetap menggunakan nama masing-masing saat beroperasi di bawah perusahaan keuangan baru, menurut pernyataan perusahaan.

Mengomentari kesepakatan tersebut, Kwik mengatakan dalam pernyataannya: “Memanfaatkan jaringan lokal PAYFAZZ yang luas di Indonesia dan infrastruktur pembayaran yang kuat dari Xfers di wilayah tersebut adalah langkah alami berikutnya bagi kedua perusahaan untuk bergabung dan bekerja menuju tujuan bersama. Dengan FFG Group yang baru dibentuk, tim kami akan memperluas peluang gabungan untuk mempercepat inklusi melalui layanan keuangan di Asia Tenggara. “

Ketika seorang juru bicara Payfazz dihubungi oleh DealStreetAsia, dia membantah bahwa kesepakatan tersebut merupakan merger antara kedua perusahaan tersebut. Setelah investasi Payfazz di Xfers, saham dan keuangan kedua perusahaan akan tetap terpisah, kata juru bicara itu.

Dengan investasi terbaru, Xfers akan bertindak sebagai perpanjangan tangan bisnis-ke-bisnis FFG Koneksi pedagang eksternal dengan infrastruktur pembayaran dan jaringan pengguna mereka.

PAYFAZZ dapat melakukannya lagi Manfaatkan kekuatan Xfers dalam infrastruktur pembayaran, kepatuhan terhadap peraturan, dan teknologi untuk memungkinkan perusahaan yang berbasis di Jakarta ini mengakses jaringan pembayaran, fintech, dan layanan keuangan yang lebih besar di Indonesia dan di seluruh Asia Tenggara.

Xfers didirikan pada tahun 2014 dan telah meningkatkan putaran startupnya pada tahun 2016 dari berbagai investor termasuk Pendiri Bersama Facebook Eduardo Saverin, Lazena Investment, Golden Gate Ventures, 500 Startups, GMO Venture Partners, Partech Ventures, BWB Ventures dan Convergence Ventures. Perusahaan belum mengumumkan putaran pendanaan lebih lanjut sejak itu.

Fazz Financial

READ  Sertifikasi TKDN memastikan Oppo Reno5 segera masuk ke Indonesia

Pembentukan FFG adalah langkah yang muncul setelah PAYFAZZ mendapatkan $ 53 juta tahun lalu di bawah kepemimpinan B Capital and Insignia Ventures Partners dengan partisipasi dari Tiger Global, Y Combinator, ACE & Company dan BRI Ventures.

Sebelum pengumuman resmi peluncuran hari ini, FFG ditunjuk sebagai salah satu investor di Sembrani, dana tahap awal baru dari BRI Ventures Indonesia, pada November tahun lalu.

FFG bertujuan untuk memasukkan layanan keuangan di seluruh Asia Tenggara, yang iIni adalah rumah bagi populasi tanpa bank sekitar 290 juta. Meskipun inklusi keuangan yang didorong secara digital tersebar luas di beberapa negara Asia Tenggara, potensi yang belum tergali di kawasan ini tetap besar.

Di kuartal kedua tahun ini, FFG ingin berkonsentrasi memperkuat infrastruktur dan jajaran produknya. Grup ini juga akan berupaya menghadirkan solusi pembayaran non-integrasi untuk pedagang yang berbasis di Singapura dan solusi integrasi sederhana untuk menghubungkan merek dan fintech yang bepergian ke Asia Tenggara dengan metode pembayaran lokal di kawasan itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *