Perubahan iklim mungkin telah membahayakan orang tua – sekarang. Didukung oleh Northrop Grumman

Dalam perjalanan sejarah bumi, perubahan iklim telah mengancam spesies hewan dan tumbuhan dengan kepunahan. Sekitar 250 juta tahun yang lalu, pemanasan global yang disebabkan oleh letusan gunung berapi besar-besaran memusnahkan 96 persen dari semua spesies laut selama Periode Permian. ilmu Detail majalah. Beberapa peneliti percaya bahwa perubahan iklim melakukan hal yang sama pada orang tua.

Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh Pasquale Raia dari Universitas Napoli Federico II di Italia telah membandingkan hampir 3.000 catatan arkeologi spesies manusia dengan suhu, curah hujan, dan data cuaca lainnya selama 5 juta tahun terakhir. Hasil Anda, diterbitkan di Satu bumimenunjukkan bahwa peristiwa pendinginan global memengaruhi evolusi manusia dan menyebabkan tiga sepupu manusia modern punah.

Meskipun beberapa ilmuwan percaya catatan fosil manusia purba tidak cukup rinci untuk menarik kesimpulan seperti itu, Raia yakin penelitian timnya memberi peringatan kepada orang-orang saat ini tentang masa lalu evolusi manusia.

“Sangat mengkhawatirkan mengetahui bahwa nenek moyang kita, yang tidak kalah mengesankan dalam hal kekuatan mental jika dibandingkan dengan spesies lain di bumi, belum mampu menahan perubahan iklim,” katanya dalam siaran pers dari EurekAlert.

Iklim

Manusia modern, yang disebut Homo sapiens, termasuk dalam genus Homo, yang telah ada setidaknya selama 2,8 juta tahun. Berbagai jenis homo hidup di bumi selama periode ini, dan catatan arkeologi menunjukkan bahwa beberapa memiliki kecerdasan untuk mengendalikan api, membangun jaringan sosial, membuat perkakas batu, dan membuat pakaian. Meskipun tanda-tanda ini menunjukkan keterampilan teknologi dan kognitif, hanya H. sapiens yang selamat.

Mengapa? Belum ada yang tahu. Para peneliti mencatat di One Earth bahwa “meskipun materi ini sangat penting, satu penjelasan belum dikemukakan.”

READ  Umat ​​Kristen Indonesia mencoret buku teks Islam

Raia, seorang ahli biologi evolusi, telah bekerja sama dengan lebih dari selusin ilmuwan lain untuk menyelidiki hal ini. Mereka mengetuk basis data fosil yang berisi 2.754 catatan arkeologi untuk memetakan di mana dan kapan enam spesies homo berbeda hidup dari waktu ke waktu Sapiens Laporan. Para peneliti juga menggunakan teknik pemodelan statistik yang disebut emulator iklim kuno untuk merekonstruksi kondisi iklim kuno di tempat enam spesies hidup, yang berusia 5 juta tahun.

Selanjutnya, mereka menganalisis kondisi lingkungan pada waktu tertentu dan menemukan bahwa iklim untuk tiga spesies – H. erectus, H. heidelbergensis, dan H. neanderthalensis – tiba-tiba berubah sesaat sebelum kejadian terakhir yang diketahui dalam catatan fosil. Para ilmuwan. Secara khusus, suhu menjadi lebih dingin untuk ketiganya, lebih basah untuk H. erectus dan lebih kering untuk H. heildelbergensis dan H. neanderthalensis.

Peneliti menggunakan teknik biologi konservasi untuk menentukan apakah spesies ini berpotensi rentan terhadap perubahan iklim. Misalnya, H. erectus, yang tinggal di tempat yang sekarang menjadi Pulau Jawa, Indonesia sekitar 110.000 tahun yang lalu, hidup dalam kondisi hangat dan lembab. Namun, menurut model iklim, zaman es mungkin telah menciptakan suhu yang terlalu dingin bagi spesies untuk beradaptasi.

Analisis mereka menunjukkan bahwa sebelum lenyapnya, perubahan iklim menempati lebih dari setengah ceruk H. erectus dan H. heidelbergensis – bersama dengan seperempat ceruk H. neanderthalensis. Perubahan habitat dan meningkatnya suhu dingin kemungkinan besar membatasi sumber makanan dan mengancam kelangsungan hidup mereka yang lebih terbiasa dengan iklim yang lebih hangat.

Efek domino dari perubahan lingkungan

Perdebatan berkecamuk tentang bagaimana dan mengapa orang tua menghilang. Beberapa peneliti yang tidak terlibat dalam penelitian ini menyatakan bahwa rekaman fosil evolusi manusia menjadi lebih jarang dan kurang dapat diandalkan seiring berjalannya waktu. Yang lain mengatakan kemunculan terakhir sisa-sisa fosil di lokasi tertentu mungkin tidak berarti spesies itu punah pada saat itu – itu mungkin hanya berarti bahwa fosil dari tanggal yang kemudian belum ditemukan, lapor The Scientist. Analisis dan studi lebih lanjut tentang hewan dan tumbuhan di tempat yang sama dan pada waktu yang sama mungkin atau mungkin tidak mempercayai hipotesis Raia.

READ  Ledakan Keras di Buleleng Bali Diduga Akibat Ledakan Meteor

Dalam siaran pers EurekAlert, Raia mengatakan bahwa dia setuju dengan komentar rekan-rekannya, tetapi temuan utama timnya “benar di bawah semua asumsi” dan berfungsi sebagai peringatan jika planet ini menghadapi perubahan iklim yang belum pernah terjadi sebelumnya. “Kami terkejut dengan keteraturan efek perubahan iklim,” kata Raia. “Sangat jelas bahwa untuk spesies yang punah, dan hanya untuk mereka, kondisi iklim sesaat sebelum kepunahan dan hanya pada saat tertentu itu terlalu ekstrim.”

Apakah ini berarti manusia modern bisa punah? Menurut Museum Nasional Sejarah Alam SmithsonianEvolusi manusia terjadi di salah satu masa ketidakstabilan iklim yang paling dramatis dalam sejarah bumi. Manusia purba menghadapi banyak tantangan ekstrim, termasuk penyakit, cedera, dan predator, dan spesies yang beradaptasi bertahan hidup.

Tetapi waktu bisa jadi singkat bagi orang-orang modern. Itu Persatuan negara-negara mengatakan planet ini memiliki waktu kurang dari 10 tahun untuk mencegah kerusakan permanen. Dan bahkan jika manusia dapat memanfaatkan pengetahuan teknologi untuk tetap hidup, tumbuhan dan hewan yang mereka andalkan untuk makanan dapat menyerah pada suhu yang lebih tinggi, lautan yang lebih asam, dan perubahan lingkungan lainnya, menciptakan efek domino yang memengaruhi kehidupan di bumi dapat meningkat. semakin genting, seperti yang dijelaskan para peneliti Laporan Ilmiah.

“Secara pribadi, saya menganggap itu sebagai peringatan yang menggelegar. Perubahan iklim telah membuat Homo rentan dan tidak bahagia di masa lalu, dan ini mungkin terjadi lagi sekarang, ”kata Raia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *