Pertimbangkan bekerja dari rumah untuk memerangi varian ‘Kraken’, menurut negara-negara UE

Negara-negara Eropa harus mempertimbangkan kembali bekerja dari rumah dan penggunaan masker wajah untuk memerangi penyebaran varian baru Covid yang dijuluki “Kraken”, kata pejabat kesehatan UE.

Ini terlepas dari kesimpulan bahwa ketegangan, yang terjadi di AS dan negara-negara lain termasuk Inggris, menimbulkan risiko ‘rendah’ ​​bagi populasi umum Eropa.

Dalam pengarahan yang dirilis pada hari Jumat, Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa mengatakan “saat ini tidak ada sinyal” bahwa subvarian Omicron, yang secara resmi bernama XBB.1.5, lebih serius daripada strain yang beredar lainnya.

ECDC mengatakan masih belum diketahui apakah vaksin Covid yang digunakan akan tetap efektif melawan XBB.1.5, tetapi menyarankan mereka akan terus melindungi dari penyakit serius.

Namun, “mengingat penyebaran yang diharapkan” dari XBB.1.5 di seluruh benua, ECDC menawarkan banyak opsi untuk menanggapi varian tersebut.

Ini termasuk pertimbangan “intervensi non-farmasi yang terbatas waktu dan ditargetkan untuk masyarakat seperti telecommuting, penggunaan masker wajah yang tepat dan ventilasi yang baik di ruang dalam ruangan, sesuai dengan situasi epidemiologis dan sistem kesehatan, kebutuhan kesehatan dan masyarakat.

Risiko bagi orang yang rentan secara medis

Awal pekan ini, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan negara-negara harus mempertimbangkan untuk merekomendasikan penumpang memakai masker pada penerbangan jarak jauh, mengingat penyebaran XBB.1.5 yang cepat di Amerika Serikat.

ECDC juga mendesak negara-negara Eropa untuk “meningkatkan penyerapan cepat vaksin Covid-19” dan untuk “mempertahankan atau meningkatkan tingkat pengujian dan pengurutan Sars-CoV-2 yang sesuai…”

Dia mengatakan dampak XBB.1.5 pada populasi umum Eropa seharusnya “rendah”.

Namun, untuk orang rentan yang divaksinasi, seperti orang dengan sistem kekebalan yang lemah, varian tersebut ‘dinilai sedang’, sedangkan untuk orang yang tidak divaksinasi dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya, ini berisiko ‘tinggi’. .

READ  Kim Jong-un bersumpah senjata nuklir hanya untuk pertahanan

Pejabat kesehatan Inggris belum menyebut XBB.1.5 sebagai varian yang mengkhawatirkan, tetapi percaya itu bisa menyebar dalam beberapa bulan mendatang menjadi jenis Covid yang dominan di negara itu.

XBB.1.5 dibuat ketika dua varian Omicron lainnya bergabung dan memalsukan serangkaian mutasi baru, memberikannya sifat yang sangat mudah menular.

Badan Keselamatan Kesehatan Inggris (UKHSA) hanya mengurutkan sebagian kecil dari semua tes Covid, tetapi sejauh ini hanya mengonfirmasi 161 kasus XBB.1.5 yang diketahui di Inggris, termasuk 136 di Inggris. Mayoritas terdeteksi di North West (35) dan London (27), kata UKHSA.

Lindungi diri Anda dan keluarga Anda dengan belajar tentang Keamanan kesehatan global

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.