Pertarungan Kevin McCarthy untuk menjadi Ketua DPR akan berlanjut hingga hari keempat

Persaingan untuk Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat berikutnya akan diperpanjang hingga hari keempat setelah anggota parlemen memilih untuk menunda persidangan pada Kamis malam menyusul kekalahan bersejarah dalam pemungutan suara ke-11 untuk Kevin McCarthy dari Partai Republik di tengah kebuntuan yang melelahkan di Washington.

Meskipun upaya terakhir untuk McCarthy untuk meredam oposisi dan mendapatkan suara yang dia butuhkan untuk terpilih sebagai Ketua DPR, 20 Republikan telah berulang kali memberikan suara menentangnya, mencopotnya dari mayoritas sederhana yang diperlukan untuk meraih palu Presiden.

Kebuntuan yang terus berlanjut mengungkap ketegangan yang membara di dalam Partai Republik dan menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana anggota parlemen dapat memetakan jalan ke depan. McCarthy telah menolak seruan agar dia mundur demi mendukung Republikan lain, dan Demokrat menentang saran bahwa mereka mungkin mendukung McCarthy atau bekerja dengan Republikan untuk memilih presiden lain.

Mayoritas tipis anggota parlemen setuju untuk menunda Kamis malam, membuka jalan bagi putaran pemungutan suara lainnya ketika mereka melanjutkan pada siang hari Jumat. Anggota DPR mulai memberikan suara pada hari Selasa tetapi gagal mencapai konsensus.

Majelis rendah Kongres secara konstitusional terikat untuk memilih presiden dan tidak dapat beralih ke undang-undang sampai seseorang menerima palu.

McCarthy membuat sejarah dengan suksesi suara tanpa henti, menjadi calon presiden pertama yang menuntut lebih dari satu surat suara dalam 100 tahun. Pada tahun 1923, diperlukan sembilan surat suara.

Beberapa pemberontak memiliki keluhan pribadi dengan McCarthy, sementara yang lain menuntut perubahan aturan yang akan mempermudah penggulingan presiden.

READ  Max Verstappen menyela wawancara George Russell setelah bintang Mercedes itu meraih pole position GP Hungaria | F1 | olahraga

Setelah berbulan-bulan negosiasi, Kamis terungkap bahwa McCarthy telah menyerah pada tuntutan tersebut, setuju untuk mengubah peraturan sehingga hanya satu anggota DPR yang dapat mengajukan mosi tidak percaya. Tetapi perubahan itu tidak banyak membantu dan membawanya lebih dekat untuk mengamankan 218 suara yang diperlukan untuk mengamankan mayoritas sederhana di majelis.

Partai Republik mendapatkan kembali kendali Dewan Perwakilan Rakyat pada bulan November pemilihan paruh waktu. Tetapi McCarthy menemukan dirinya dalam posisi yang sulit karena “gelombang merah” yang dia prediksi belum terwujud dan Partai Republik mengontrol majelis dengan selisih yang sangat tipis, membuatnya terikat pada sejumlah kecil pemberontak.

Rabu malam, Club for Growth, grup dengan pajak sangat rendah, dan Dana Kepemimpinan Kongres, sebuah kendaraan penggalangan dana yang selaras dengan McCarthy, mengatakan mereka telah mencapai kesepakatan bahwa McCarthy tidak akan menghabiskan uang di pemilihan pendahuluan terbuka Partai Republik di kursi yang aman. . Kesepakatan itu dipandang sebagai kemenangan bagi sayap kanan Partai Republik yang menantang upaya McCarthy untuk mendukung kandidat yang lebih sentris di masa lalu.

McCarthy telah menerima dorongan yang jelas sebelumnya pada hari Rabu ketika Donald Trump, mantan presiden AS, tanpa syarat mendukung pencalonannya, dengan mengatakan: “Sekarang adalah waktunya bagi semua anggota DPR Republik yang HEBAT untuk MEMILIH KEVIN, MENUTUP DEAL, MENANG. KEMENANGAN.

Tetapi dorongan Trump tidak banyak mempengaruhi para pembangkang, dalam sinyal terbaru bahwa pengaruhnya terhadap partai semakin berkurang. Lauren Boebert, salah satu pemberontak dari Partai Republik, menyebut Trump sebagai “presiden pilihan” tetapi mengatakan dia harus mendesak McCarthy untuk mundur.

READ  Hakim Louisiana cuti tanpa bayaran setelah video pribadi menunjukkan bahasa rasis | Louisiana

Beberapa sekutu McCarthy juga secara diam-diam meminta anggota kongres California untuk mundur demi mendukung kandidat konsensus yang dapat menyatukan faksi-faksi partai yang bertikai. Banyak anggota secara terbuka dan pribadi menyarankan Steve Scalise, seorang anggota kongres Louisiana dan wakil McCarthy, sebagai alternatif.

Pada saat yang sama, para pemimpin Demokrat menunjukkan sedikit keinginan untuk membantu memecahkan kebuntuan, meskipun saran bahwa Demokrat dapat bersatu dengan sekelompok Republikan untuk mendukung calon presiden alternatif. Sebaliknya, Demokrat bersatu dalam pemungutan suara Hakeem Jeffries, yang mengambil alih sebagai pemimpin DPR setelah Nancy Pelosi mengatakan dia akan mundur dari kepemimpinan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.