Permohonan Australia untuk mengakhiri kamp pengungsi di Indonesia

Sebuah kelompok advokasi pengungsi ingin Australia mempertimbangkan kembali kesepakatan pengungsi yang merusak dengan Indonesia ketika pemerintah baru Canberra berusaha untuk memperbaiki hubungan dengan Jakarta.

Kelompok People Just Like Us ingin melihat terciptanya “jalan aman” bagi hampir 14.000 pengungsi yang terperangkap di Indonesia, sebagian besar karena kebijakan Australia yang berlaku selama bertahun-tahun.

Australia hanya menerima beberapa lusin pengungsi dari Indonesia setiap tahun, dan kelompok itu ingin jumlahnya meningkat secara dramatis.

Seorang juru bicara kelompok advokasi, Alfred Pek, mengatakan mereka menyerukan Australia untuk membatalkan kebijakan perbatasannya, menerima para pengungsi yang terjebak dalam limbo dan menciptakan rute yang aman bagi mereka yang transit.

“Saat ini, tidak ada cara bagi orang-orang ini untuk direlokasi, dan banyak orang pada dasarnya masih terjebak,” katanya.

“Kami juga pada dasarnya ingin membongkar pusat pemrosesan lepas pantai – sesuatu yang tidak dapat diterima – kami harus segera membebaskan orang-orang ini dan memberi mereka visa perlindungan permanen penuh.”

Pek mengatakan sebagian besar orang yang terdampar di Indonesia awalnya ingin pergi ke Australia, tetapi sekarang mereka hanya ingin direlokasi.

Foto: pixabay – Capri23auto

Dia mengatakan Australia memiliki tanggung jawab untuk menerima mayoritas orang-orang ini karena itu adalah negara dengan kekuatan di kawasan itu.

READ  Bulu Tangkis: Indonesia dan Thailand berharap WADA akan mempertimbangkan kembali kegagalan untuk mematuhi keputusan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.