Perluasan pangkalan angkatan laut untuk mendapatkan lebih banyak kekuatan di Laut Asia yang kontroversial | Voice of America

TAIPEI – Tentara Pembebasan Rakyat China telah memperluas pangkalan angkatan laut di Laut China Selatan untuk memberikan armadanya lebih banyak pengaruh di jalur air strategis yang kontroversial oleh lima negara lain dan diawasi ketat oleh Washington, kata analis keamanan.

Setidaknya tahun lalu, Angkatan Laut China memperluas Pangkalan Angkatan Laut Yulin di provinsi pulau Hainan dari fasilitas kapal selam konvensional ke teluk dengan kapal selam nuklir, kata database berita militer GlobalSecurity.org. Empat tiang penyangga kapal selam dengan panjang masing-masing 229 meter menyediakan ruang untuk 16 kapal selam. Kapal induk dan perangkat penginderaan jauh juga diharapkan ditempatkan di atau dekat Yulin, kata situs itu dan analis lainnya.

“Ini akan menjadi semacam konstruksi berwawasan ke depan,” kata Alexander Huang, profesor studi strategis di Tamkang University di Taiwan. “Ini butuh waktu. Sepertinya Anda memiliki semua perangkat keras, semua konstruksi sudah selesai, dan masih berlangsung.”

Memperluas pangkalan akan meningkatkan akses China ke Laut China Selatan yang disengketakan, di mana Penjaga Pantai dan Angkatan Laut sudah bergerak melalui perairan yang diklaim oleh negara lain, para analis percaya.

Pangkalan di ujung utara laut menempatkan kapal-kapal di dekat pulau-pulau kecil China di kepulauan Paracel dan Spratly, tempat Angkatan Laut dapat melakukan latihan dan memantau pergerakan negara lain, para analis percaya.

“Ini adalah pusatnya, ini adalah pangkalan Armada Laut Selatan, inilah yang pada akhirnya mengontrol semua operasi di Paracel dan Spratly, dan di sinilah sebagian besar aset yang Anda lihat di pulau-pulau itu dimulai,” kata Gregory Poling. Direktur Inisiatif Transparansi Maritim Asia di Pusat Kajian Strategis dan Internasional di Washington.

READ  Sinopsis Ikatan Cinta RCTI Selasa 27 Oktober, Andin Kecewa Sikap Al dengan Memarahinya

China tidak bisa begitu saja menempatkan kapal secara permanen di pulau-pulau itu karena laut yang ganas dan jarak ke daratan China, katanya.

Argumen lain

Beijing mengklaim sekitar 90% dari 3,5 juta kilometer persegi Laut Cina Selatan, klaim berdasarkan catatan penggunaan historis. China telah menggunakan keunggulan teknologi dan militernya atas pelamar lain untuk mengembangkan dan menduduki beberapa pulau.

Brunei, Malaysia, Filipina, Taiwan dan Vietnam sedang menggugat sebagian atau seluruh klaim China atas laut, yang didambakan untuk perikanan, minyak dan gas.

Tahun lalu sebuah kapal penjaga pantai Tiongkok menenggelamkan sebuah kapal nelayan Vietnam dan sebuah kapal Malaysia membayangi sebuah kapal penjaga pantai Tiongkok. Indonesia, meski tidak mengklaim pulau-pulau yang disengketakan, memang mengejar kapal penjaga pantai Tiongkok dari bagian paling selatan Laut Cina Selatan. Indonesia dan Vietnam mengajukan catatan ke PBB tentang insiden tersebut. China mengadakan latihan militer di laut pada bulan September dan November.

Washington tidak membuat klaim, tetapi mengharapkan Asia Tenggara dan Taiwan untuk mengontrol ekspansi militer China di Asia. Pertumbuhan pangkalan Yulin sesuai dengan modernisasi 30 tahun yang lebih besar dari angkatan laut China, kata Poling.

China menguasai 130 Kepulauan Paracel 340 kilometer tenggara provinsi Hainan dan sesekali menyelamatkan dengan Vietnam. Salah satu fitur, Pulau Woody, memiliki bandara, hanggar, dan populasi sipil sekitar 1.400. Tiga Kepulauan Spratly mendukung bandara dan hanggar Cina.

Pangkalan Angkatan Laut Yulin akan menjadi “titik awal” untuk pos-pos yang lebih jauh, kata Collin Koh, seorang peneliti keamanan maritim di Nanyang Technological University di Singapura.

“Kami belum melihat pengerahan berkelanjutan yang nyata, yang berarti bahwa hanya pangkalan-pangkalan depan dan pangkalan-pangkalan lebih jauh seperti yang ada di Hainan yang semakin menjadi pangkalan-pangkalan penting,” kata Koh.

READ  Duo elektro-pop Indonesia, Santamonica, kembali dengan single magnetik 'Wanderlust'.

Perbaikan pangkalan angkatan laut

Pangkalan Angkatan Laut Yulin, yang juga menampung armada kapal perusak, adalah bagian dari pusat komando angkatan laut selatan yang lebih besar yang didirikan pada tahun 1951.

Sebuah pangkalan di Provinsi Hainan “ditingkatkan secara besar-besaran” tahun lalu, situs web berita Institut Angkatan Laut AS mengumumkan pada bulan Desember, tanpa menyebut nama Yulin, tetapi menyebut situs web yang terkait dengan Laut China Selatan. Upaya untuk “memperkuat” pangkalan kapal induk di provinsi yang sama disebutkan secara khusus.

Yulin tampaknya dirancang khusus untuk kapal induk masa depan, hingga dua per dermaga, kata Huang. Kapal induk domestik pertama China, Shandong, akan melayani wilayah komando selatan dan “fokus di Laut China Selatan,” yang diawasi oleh negara China. Waktu global kata pada bulan Oktober. Itu memasuki Angkatan Laut awal tahun lalu.

Laut Cina Selatan di lepas Pangkalan Angkatan Laut Yulin memiliki kedalaman rata-rata 1.000 meter, ideal untuk aktivitas kapal selam, kata GlobalSecurity.org. Kapal selam nuklir dapat melakukan perjalanan lebih cepat daripada kapal selam tradisional dan lebih jarang muncul.

Yulin juga mendukung perangkat sensor canggih untuk memproses informasi yang dikirim kembali dari laut yang disengketakan, kata Poling. Mereka adalah “mata dan telinga” bagi kepemilikan China di sana, katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *