Perlu menggabungkan pemulihan ekonomi dengan pemulihan: Indrawati

Salah satu tantangan kita tahun ini adalah kita bisa menggabungkan rebound dan recovery

Jakarta (ANTARA) – Tantangan Indonesia saat ini adalah memadukan antara pemulihan dan pemulihan ekonomi yang sempat mengalami penurunan akibat dampak COVID-19, kata Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati.

“Salah satu tantangan kita tahun ini adalah kita bisa menggabungkan istirahat dan relaksasi,” katanya, Senin, saat rapat kerja dengan DPR di Jakarta.

Rebound itu sendiri berarti ekonomi tumbuh dengan kecepatan tinggi karena kinerja yang rendah pada kuartal sebelumnya, katanya.

Perekonomian Indonesia naik menjadi 7,07 persen (yoy) pada triwulan II tahun ini, dan salah satu faktornya adalah penurunan sebesar minus 5,32 persen (yoy) pada triwulan II tahun 2020, katanya.

Untuk menciptakan ekonomi yang berkualitas, Indonesia perlu memulai pemulihan dan pemulihan ekonomi karena keduanya akan menjadi kekuatan pendorong untuk meningkatkan perekonomian, kata Indrawati.

“Rebound hanya bisa karena basenya rendah, tapi tidak mengarah ke rebound. Orang bisa sembuh tanpa istirahat hanya karena asupannya rendah,” ujarnya.

Dia menekankan bahwa kombo pemulihan-pemulihan diperlukan karena kebijakan untuk membatasi aktivitas masyarakat telah melemahkan hampir semua aspek pendukung ekonomi setelah melihat perbaikan.

“Kuartal ketiga menunjukkan koreksi tertentu karena berbagai indikator. Kami berharap masih bisa mengejar di bulan September karena kami melalui pedoman pembatasan aktivitas masyarakat selama sebulan penuh di bulan Juli dan hingga dua minggu di bulan Agustus, ”tambah Indrawati.

Ia juga berharap pedoman pembatasan aktivitas masyarakat, yang beberapa wilayahnya sudah mulai diturunkan dari level 4 menjadi level 3, khususnya di wilayah Jawa dan Bali, secara bertahap akan memulihkan aktivitas ekonomi masyarakat.

Indrawati mengatakan, prospek pertumbuhan ekonomi nasional setahun penuh berada pada kisaran 3,7 persen hingga 4,5 persen, dengan catatan ekonomi diperkirakan akan terus pulih dan tumbuh normal pada kuartal ketiga, khususnya pada September mendatang.

READ  Akamai Outage: Memperbaiki masalah perusahaan Internet karena Home Depot, UPS, Delta, dan situs web besar lainnya turun

Menurut komponen permintaan agregat, konsumsi Indonesia diperkirakan hanya meningkat 2,2 persen menjadi 2,8 persen, seperti yang meroket pada kuartal kedua tahun 2021 tetapi pada kuartal keempat tertekan karena kebijakan pembatasan aktivitas masyarakat, kata menteri.

“Pada triwulan IV, saat Natal dan Tahun Baru, (konsumsi) biasanya sudah cukup meningkat lagi. Kecuali kita terancam oleh COVID-19, kita bisa memanfaatkan momentum kuartal keempat secara maksimal,” tambahnya.

Berita Terkait: Sektor Kritis Berperan Penting dalam Pemulihan Ekonomi: Kementerian
Berita Serupa: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Lebih Tinggi dari Korea Selatan, Vietnam: Menteri
Berita serupa: Perdagangan internasional adalah salah satu pendorong utama pemulihan ekonomi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *