Perkebunan Marilyn Monroe Membela Ana de Armas Atas Kritik Aksen Biopik Ana de Armas

Warisan dari Marilyn Monroe telah datang ke pembelaan Ana de Armas setelah aksennya dikritik dalam perannya sebagai Monroe dalam film biografi yang akan datang.

Film Blonde, berdasarkan novel karya Joyce Carol Oates, mengikuti ketenaran Monroe. Film ini disutradarai oleh Andrew Dominik dan akan dirilis oleh Netflix pada 28 September.

Ketika trailer untuk film tersebut dirilis pada akhir Juli, beberapa penonton mengatakan bahwa mereka dapat mendengar petunjuk aksen Spanyol De Armas dalam membawakan nada pernapasan Monroe yang terkenal. De Armas lahir di Kuba dan berakting di Spanyol sebelum pindah ke Hollywood.

dalam (n wawancara Berbicara kepada Times tahun lalu, De Armas berjuang untuk menyempurnakan aksen Monroe, dengan mengatakan butuh sembilan bulan pelatihan dialek.

“Itu adalah cobaan yang hebat, sangat melelahkan. Otak saya sudah digoreng,” katanya.

Marc Rosen, presiden hiburan Authentic Brands Group (ABG), yang memiliki properti Monroe, membela casting tersebut.

“Marilyn Monroe adalah ikon Hollywood dan budaya pop unik yang melampaui generasi dan sejarah,” katanya.

“Setiap aktor yang mengambil peran ini tahu bahwa mereka memiliki sepatu besar untuk diisi. Dari trailernya saja, sepertinya Ana adalah pilihan casting yang bagus saat dia menangkap pesona, kemanusiaan, dan kerentanan Marilyn. Kami tidak sabar untuk melihat filmnya secara keseluruhan!”

De Armas juga mengatakan Dominik, sang sutradara, yakin dia bisa memerankan Monroe setelah satu audisi, tetapi dia “harus mengikuti audisi untuk orang lain.”

“Produser. Orang-orang uang. Saya selalu memiliki orang-orang yang harus saya yakinkan. Tapi saya tahu saya bisa melakukannya. Memainkan Marilyn adalah terobosan. Seorang Kuba memainkan Marilyn Monroe. Saya sangat menginginkannya,” katanya.

Dalam wawancara terpisah dengan Antrian NetflixDe Armas mengatakan dia “membaca novel Joyce, mempelajari ratusan foto, video, rekaman suara, film – semua yang bisa saya dapatkan. Setiap adegan terinspirasi oleh foto yang ada. Kami mempelajari setiap detail di foto dan mendiskusikan apa yang terjadi di dalamnya.”

Brad Pitt, yang perusahaan produksinya Plan B memproduksi film tersebut, juga memuji De Armas di tengah kritik terhadap aksennya dalam film tersebut.

“Dia sangat fenomenal dalam hal itu,” kata Pitt kepada mereka New York Post. “Ini adalah gaun yang sulit untuk diisi. Itu 10 tahun dalam pembuatan. Baru setelah kami menemukan Ana, kami dapat melewati garis finis.”

READ  Duke dan Duchess of Sussex bertemu New York pada tur pertama mereka di era pasca-kerajaan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.