Perjalanan Asisten Administrator Sarah Charles ke Filipina dan Indonesia | Bacalah dengan keras

Pembicara Rebecca Chalif bertanggung jawab sebagai berikut:

USAID Humanitarian Assistance Office Assistant Administrator (AtA) Sarah Charles melakukan perjalanan ke Filipina dan Indonesia pada 20-26 Mei. Selama perjalanan, AtA Charles bertemu dengan mitra kemanusiaan USAID, pejabat tanggap bencana regional dan perwakilan dari pemerintah donor lain yang bekerja untuk mengembangkan pengurangan risiko bencana dan ketahanan di kawasan Indo-Pasifik dan global.

Selama perjalanannya ke Filipina, AtA Charles mengunjungi daerah-daerah yang sangat terpengaruh oleh Topan Super Rai – yang dikenal secara lokal sebagai Odette – yang mempengaruhi lebih dari 12 juta orang setelah mendarat pada Desember 2021. Selama kunjungan ke Pulau Siargao, AtA Charles bertemu dengan masyarakat yang terkena dampak yang masih dalam pemulihan dari dampak badai dan membangun kembali kehidupan dan mata pencaharian mereka. Di Barangay Caridad, AtA Charles mengumumkan bantuan kemanusiaan tambahan sebesar US$8 juta dari USAID, sehingga total bantuan pemerintah AS kepada orang-orang yang terkena dampak Super Typhoon Rai menjadi lebih dari US$29 juta. AtA Charles juga bertemu dengan mitra pelaksana, mengunjungi ruang gawat darurat rumah sakit bersalin, dan mengamati distribusi perbekalan utama, termasuk tempat penampungan darurat dan jamban, dan bantuan tunai multiguna. Di Manila, AtA Charles bertemu dengan Kuasa Usaha Kedutaan Besar AS Heather Variava dan Direktur Misi USAID Ryan Washburn untuk membahas kebutuhan pemulihan yang sedang berlangsung bagi masyarakat yang terkena dampak Topan Rai. Dia juga bertemu dengan pejabat pemerintah untuk membahas cara-cara untuk lebih memperkuat pengurangan risiko bencana untuk gempa bumi dan bahaya terkait iklim, dan mengunjungi proyek Pengurangan Risiko Bencana Perkotaan (PRB) dari Tondo Community Initiative untuk mengeksplorasi dampak dukungan USAID untuk pengurangan risiko bencana, Perlindungan dan kegiatan mata pencaharian dengan peserta proyek.

READ  Swiss mencari putra gubernur Indonesia di Aare | berita

AtA Charles juga melakukan perjalanan ke Bali, Indonesia untuk memimpin delegasi pemerintah AS ke Platform Global untuk Pengurangan Risiko Bencana, di mana komunitas internasional meninjau kemajuan dalam menerapkan Kerangka Sendai untuk PRB. Di Bali, ATA Charles bertemu dengan Kantor Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) untuk Manajemen Bencana dan Bantuan Kemanusiaan dan Pusat Bantuan Kemanusiaan ASEAN untuk membahas manajemen risiko bencana di kawasan dan kemitraan dengan USAID. Dia juga bertemu dengan mitra kemanusiaan internasional dan lokal, mitra PBB dan perwakilan dari Australia, Jepang dan India untuk membahas kolaborasi program PRB dan adaptasi iklim di Asia Pasifik dan global. Selama kunjungan lapangan dengan mitra lokal Yayasan Peta Bencana, AtA Charles berpartisipasi dalam simulasi bencana untuk pelaporan masyarakat secara real-time, di mana ia menyerahkan laporan bencana tiruan melalui perangkat seluler. Partisipasi AtA Charles dalam Platform Global menyoroti investasi jangka panjang USAID dalam pengurangan risiko bencana dan adaptasi perubahan iklim, serta kemajuan USAID dalam menjadikan pengurangan risiko bencana lebih inklusif dan dipimpin secara lokal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.