Peringatan penipuan WhatsApp karena korban kehilangan rata-rata £1.610

Peringatan gelombang penipuan WhatsApp: Korban kehilangan rata-rata £1.610 – cara mengenali scammers

  • Scammers menggunakan koneksi emosional untuk mencuri uang
  • Menurut Lloyds Bank, jumlah penipuan ini telah berlipat ganda sepanjang tahun ini
  • Bank telah memberikan saran kepada pelanggan tentang cara menemukan penipuan WhatsApp

Telah terjadi ledakan WhatsApp dan penipuan terkait perpesanan tahun ini, menurut sebuah bank terkemuka.

Korban rata-rata kalah £1.610 untuk scammers yang menyamar sebagai bisnis atau menggunakan koneksi emosional untuk mencuri uang, misalnya, berpura-pura menjadi anggota keluarga yang membutuhkan.

Peningkatan penipuan pengiriman pesan pertama kali dilaporkan oleh Lloyds Bank pada Januari, tetapi data baru menunjukkan tren meningkat pada tingkat yang mengkhawatirkan, mendorong peringatan lain bagi orang-orang untuk waspada.

Rata-rata, korban kehilangan £1.610 untuk penipuan WhatsApp, di mana scammers menyamar sebagai anggota keluarga dan meminta uang.

Tampaknya para penjahat mengubah taktik mereka dalam hal mencuri uang. Penipuan umum dulu adalah berpura-pura sebagai HMRC untuk menipu orang agar mendapatkan uang mereka.

Namun insiden penipuan ini turun 85 persen pada paruh pertama tahun ini, yang menurut Lloyds menunjukkan betapa cepatnya para penjahat mengadaptasi metode mereka untuk memanfaatkan hubungan emosional sekarang.

Penipuan pesan dilaporkan ke Action Fraud 1.235 kali antara 3 Februari dan 21 Juni tahun ini, dengan biaya total £1,5 juta.

Pada bulan Februari, This is Money meliput kisah Moira Spearman. Moira, 71, menduga tidak ada yang aneh ketika dia menerima pesan teks dari nomor tak dikenal yang mengaku sebagai putrinya yang merusak teleponnya.

Pada saat itu, Moira belum pernah mendengar apa yang disebut penipuan “ibu dan ayah”.

Apakah Anda pikir Anda sedang ditipu? Inilah yang harus dilakukan

• Berhenti: Sebelum berpisah dengan uang atau informasi Anda, untuk melindungi diri sendiri, luangkan waktu sejenak untuk berhenti dan berpikir.

READ  Xbox membatalkan pesanan setelah secara tidak sengaja merilis game baru secara gratis

• Tantangan: Mungkinkah itu palsu? Tidak apa-apa untuk menolak, menolak, atau mengabaikan permintaan. Hanya penjahat yang akan mencoba membuat Anda panik atau terburu-buru.

Jika penelepon mengaku dari organisasi terkenal dan Anda curiga, temukan nomor kontak di situs web resmi mereka dan hubungi mereka untuk memverifikasi panggilan

• Untuk melindungi: Jika Anda merasa telah ditipu, segera hubungi bank Anda dan laporkan tindakan curang

Dia menyetorkan £719 ke rekening bank dengan keyakinan bahwa putrinya akan menggunakannya untuk membayar tagihan.

Hanya ketika scammer menuntut pembayaran kedua sebesar £820, dia menyadari bahwa dia telah ditipu.

Barclays mampu membayar kembali uangnya dalam waktu tiga hari, tetapi orang lain mungkin tidak memiliki hasil positif yang sama.

Liz Ziegler, Direktur Pencegahan Penipuan di Lloyds Bank, mengatakan: “Penipu tidak akan berhenti untuk menipu korban dan mencuri uang hasil jerih payah mereka.

“Munculnya penipuan WhatsApp selama setahun terakhir menunjukkan seberapa cepat geng kejahatan terorganisir yang kejam ini akan menyesuaikan taktik mereka ketika mereka berpikir mereka dapat menghasilkan lebih banyak uang dengan melakukan sesuatu yang lain.

“Penting bagi masyarakat untuk mengetahui tanda-tanda peringatan dan bagaimana melindungi diri mereka sendiri.

“Jangan pernah mempercayai pesan dari nomor yang tidak dikenal – bahkan jika seseorang memberi tahu Anda bahwa mereka kehilangan ponselnya, hubungi nomor asli yang Anda simpan untuk memverifikasi.

“Penipuan sekarang menjadi kejahatan paling umum di Inggris dan bank tidak dapat melawannya sendiri sehingga menghentikan penipuan harus menjadi tanggung jawab bersama.

“Sangat penting bahwa pemerintah, penegak hukum, teknologi besar dan perusahaan media sosial semua melakukan bagian mereka untuk memerangi jaringan kejam yang melakukan kejahatan ini.”

Cara kerja penipuan WhatsApp

  • Meskipun mungkin tampak seperti penipuan yang sangat pribadi dan bertarget, scammer biasanya mengirim pesan asli yang sama ke banyak nomor telepon yang berbeda sekaligus dengan harapan mendapatkan beberapa balasan. .
  • Begitu seseorang merespons, penipu berpura-pura menjadi anggota keluarga, biasanya putra atau putri, yang kehilangan ponselnya dan diberi pengganti.
  • Ini memberi mereka alasan untuk memiliki nomor telepon yang berbeda dan berarti mereka tidak perlu tahu nama seseorang, cukup dengan “ibu” atau “ayah”.
  • Kisah yang mereka ceritakan dapat bervariasi, tetapi kebanyakan mereka mengklaim bahwa mereka tidak memiliki akses ke internet atau akun mobile banking mereka dan oleh karena itu membutuhkan bantuan segera untuk membayar tagihan karena itu adalah tindakan telepon baru.
  • Korban kemudian ditipu untuk mentransfer uang melalui transfer bank ke rekening yang dikendalikan oleh scammer.
  • Jenis penipuan ini tidak terbatas pada WhatsApp, tetapi juga dapat terjadi melalui saluran media sosial lainnya.
READ  Informasi iOS 15: Pembesar Kursor Teks, pilihan pilihan baru, ukuran teks khusus per aplikasi, dan banyak lagi

Seorang juru bicara WhatsApp mengatakan: “WhatsApp melindungi pesan pribadi pengguna kami dengan enkripsi ujung ke ujung, tetapi seperti halnya SMS, jika seseorang memiliki nomor telepon Anda, mereka dapat menghubungi Anda.

“Kami menyarankan pengguna WhatsApp untuk memblokir dan melaporkan pesan yang mencurigakan, mengaktifkan verifikasi dua langkah untuk keamanan ekstra, dan tidak pernah mengklik tautan atau membagikan informasi pribadi dengan siapa pun yang tidak Anda kenal.

“Kami melarang akun WhatsApp palsu dan tahun lalu meluncurkan kampanye STOP.THINK.CALL dalam kemitraan dengan Standar Perdagangan Nasional dan Nasihat Warga untuk meningkatkan kesadaran tentang bagaimana orang dapat tetap aman.”

Lloyds mengeluarkan panduan tentang apa yang harus diwaspadai untuk menghindari penipuan.

Ini adalah bagaimana Anda tetap aman

  • Berhati-hatilah dengan pesan yang Anda terima dari nomor yang belum ada di kontak Anda, meskipun tampaknya berasal dari seseorang yang Anda kenal.
  • Jangan terburu-buru – pertama hubungi orang di nomor yang sudah Anda simpan di kontak Anda untuk memeriksa apakah cerita itu benar.
  • Jika Anda tidak dapat menghubungi mereka, Anda dapat memverifikasi identitas orang yang mengirim pesan dengan meminta Anda berbicara dengan mereka sebelum mentransfer uang.
  • Ingat, jika itu benar-benar anggota keluarga atau teman, mereka tidak akan keberatan jika Anda mengambil langkah-langkah ini untuk tetap aman.

WhatsApp meluncurkan “BERHENTI. MEMIKIRKAN. PANGGILAN.’ Kampanye untuk memerangi penipuan berbasis pesan

Penelitian menunjukkan bahwa hampir tiga dari lima orang Inggris mengatakan mereka telah menerima – atau mengenal seseorang yang telah menerima – penipuan berbasis pesan pada tahun lalu – terutama melalui pesan teks SMS dan WhatsApp.

WhatsApp ingin memastikan orang-orang memahami cara melindungi diri mereka sendiri, jadi kami mendorong orang-orang untuk berhenti melakukan itu. MEMIKIRKAN. PANGGILAN. sebelum bertindak atas pesan yang mencurigakan atau tidak biasa:

  • MERUSAK: Ambil lima sebelum menjawab. Pastikan verifikasi dua langkah WhatsApp diaktifkan untuk melindungi akun Anda; bahwa Anda senang dengan pengaturan privasi Anda dan PIN enam digit Anda aman.
  • MEMIKIRKAN: Apakah permintaan ini masuk akal? Apakah mereka meminta Anda untuk membagikan kode pin yang mereka kirimkan kepada Anda? Apakah mereka menuntut uang? Apakah mereka memaksa Anda untuk bertindak? Ingat scammers memanfaatkan kebaikan, kepercayaan, dan bantuan orang.
  • PANGGILAN: Pastikan itu benar-benar teman atau anggota keluarga Anda dengan menelepon mereka secara langsung atau meminta mereka untuk membagikan memo suara. Hanya ketika Anda 100% yakin bahwa permintaan itu datang dari seseorang yang Anda kenal dan percayai, Anda harus memikirkannya. Jika ternyata tidak benar, laporkan ke Action Fraud.
READ  Peta bulan NASA baru membantu pengembang merencanakan perjalanan ke bulan untuk misi Artemis VIPER

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.