Peringatan Lubang Hitam: Bumi bisa ditelan oleh puluhan lubang hitam di Bima Sakti | Sains | berita

Peneliti Universitas Harvard menemukan bahwa lubang hitam menjadi penjahat ketika galaksi induknya bertabrakan dengan galaksi lain, biasanya lebih besar, dan mendorong lubang dari titik pusatnya. Mereka menemukan ini dengan mensimulasikan pembentukan dan pergerakan lubang hitam supermasif selama miliaran tahun evolusi universal. Untuk melakukan ini, mereka melakukan serangkaian simulasi “ROMULUS” kosmologis dan mengikuti jalur lubang hitam yang mengembara.

Pada awal setiap simulasi, lubang hitam supermasif ditaburkan berdasarkan kondisi gas lokal – dengan tubuh yang terbentuk di mana gasnya miskin logam, padat (15 kali lebih tinggi dari ambang batas pembentukan bintang) dan hangat (pada 9.500– 10.000 Kelvin).

Dalam simulasi, ini menyebabkan migrasi lubang hitam dengan massa sekitar satu juta massa matahari.

Semakin besar galaksi, semakin banyak lubang hitam yang bermigrasi – dengan gugus galaksi yang berpotensi menampung ribuan lubang hitam.

Tetapi penulis surat kabar dan astrofisikawan Angelo Ricarte berkata, “Jangan khawatir, kemungkinan kita akan menemukan lubang hitam supermasif yang berkeliaran dapat diabaikan.

“Ruang angkasa begitu besar sehingga bahkan jika dua galaksi dengan ratusan miliar bintang bergabung, bintang-bintang mereka tidak akan bertabrakan.”

Pengamatan menunjukkan bahwa hampir setiap galaksi besar memiliki lubang hitam supermasif di pusat galaksi.

Lubang hitam supermasif adalah area yang sangat padat di pusat galaksi dengan massa yang bisa miliaran kali massa Matahari.

Mereka berfungsi sebagai jangkar untuk massa gas, debu, bintang, planet, dan benda lain yang berputar-putar di sekitar mereka.

Bima Sakti berputar di sekitar seseorang bernama Sagitarius A.

BACA LEBIH BANYAK: Race dan Universitas Cosmos meluncurkan kursus di luar angkasa

Makalah itu mengatakan: “Kami mengharapkan ribuan lubang hitam yang bermigrasi di lingkaran cahaya gugus galaksi,” tulis para peneliti dalam makalah mereka.

READ  Sebuah studio VR membuat film di luar angkasa sehingga Anda dapat melihatnya dengan mata kepala sendiri

“Secara lokal, pejalan kaki ini menyumbang sekitar 10 persen dari anggaran massa lubang hitam lokal, setelah massa benih diperhitungkan.”

Para peneliti bahkan mengatakan bahwa di beberapa galaksi awal – sekitar 12 miliar tahun yang lalu – lubang hitam supermasif yang berkeliaran bahkan mungkin melebihi dan mengerdilkan rekan-rekan mereka di pusat galaksi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *