Peringatan badai matahari sebagai letusan besar matahari yang menimbulkan ‘pukulan singkat’ ke bumi dalam hitungan jam | Sains | Pesan

Salah satu bentuk badai matahari yang paling kuat, coronal mass ejection (CME), terjadi ketika Matahari mengeluarkan awan partikel bermuatan dan fluktuasi elektromagnetik.
Melewati dekat Bumi hari ini, CME dilepaskan ke luar angkasa tiga hari lalu oleh “filamen” yang meletus dari medan magnet kusut di permukaan Matahari. Prediksi awal menunjukkan bahwa badai matahari yang masuk dapat memicu apa yang dikenal sebagai badai G1 geomagnetik — yang terkecil — tetapi Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa AS belum mengeluarkan peringatan G1.

Dampak CME di Bumi kemungkinan akan cukup kecil.

ahli dengan space-weather.com mengatakan: “Sebuah lontaran massa koronal akan melewati dekat dengan Bumi dan bisa memberikan pukulan singkat ke medan magnet planet kita.

“Pengamat langit Arktik harus mewaspadai kemungkinan aurora yang cerah ketika CME tiba.”

Pertunjukan cahaya alami Aurora Borealis dan Aurora Australis tercipta ketika partikel-partikel dari angin matahari mengeksitasi atom-atom di atmosfer bagian atas Bumi, menyebabkan mereka bersinar.

Aurora membentuk tirai cahaya yang mengikuti garis medan geomagnetik – dan muncul dalam warna berbeda tergantung pada atom mana yang tereksitasi.

Dua gas utama di atmosfer bumi adalah oksigen, yang memancarkan cahaya kehijauan, dan nitrogen, yang muncul dalam nuansa biru, merah muda, dan ungu.

Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional AS – yang memiliki Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa – menggunakan skala G lima titik untuk mengklasifikasikan badai geomagnetik.

Badai G1 berpotensi berdampak kecil pada operasi satelit dan menyebabkan fluktuasi yang lemah pada jaringan listrik.

Sebaliknya, peristiwa G5 — yang terkuat — dapat secara serius memengaruhi operasi satelit, menyebabkan lonjakan, melumpuhkan jaringan listrik, dan mengganggu komunikasi radio frekuensi tinggi selama berhari-hari.

READ  Lebih dari seribu ledakan kosmik kuat ditemukan oleh teleskop FAST dalam 47 hari

Untungnya, badai matahari G5 biasanya hanya terjadi sekitar empat kali dalam setiap siklus matahari 11 tahun.

BACA LEBIH BANYAK: Pencarian alien meningkat setelah planet ditemukan dengan bahan kimia UTAMA

Ini muncul dari sebuah penelitian yang dipresentasikan di Association for Computing Machinery (ACM). SIGCOMM Pada tahun 2021, badai matahari besar seperti Carrington Event dapat mematikan internet selama berminggu-minggu.

Tidak seperti saluran telegraf era Victoria, kabel serat optik yang membentuk tulang punggung Internet kebal terhadap fluktuasi elektromagnetik yang disebabkan oleh badai matahari.

Namun, hal yang sama tidak dapat dikatakan tentang penguat sinyal yang didistribusikan di sepanjang kabel bawah laut untuk menjaga sambungan jarak jauh.

Dan karena berada di bawah air, kabel jarak jauh ini tidak hanya lebih rentan terhadap efek cuaca luar angkasa, tetapi juga secara inheren lebih sulit diakses untuk diperbaiki.

Ahli astrofisika memperkirakan ada kemungkinan 1,6 hingga 12 persen bahwa badai matahari yang cukup kuat untuk menyebabkan gangguan bencana bagi masyarakat modern akan menyerang Bumi dalam 10 tahun ke depan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.