Perdana Menteri Swedia Stefan Löfven mengundurkan diri setelah kehilangan mosi percaya | Swedia

Perdana Menteri Swedia Stefan Löfven mengumumkan pengunduran dirinya setelah kehilangan mosi percaya pekan lalu, saat ia meminta parlemen negara itu untuk mencoba membentuk pemerintahan baru daripada mengadakan pemilihan awal.

Löfven, yang telah menjadi Perdana Menteri sejak 2014 dan mengepalai Partai Sosial Demokrat, menjadi pemimpin Swedia pertama yang kehilangan mosi percaya di parlemen. Dia tidak menyerukan pemilihan awal seperti yang diizinkan oleh konstitusi Swedia. Dia secara resmi mengundurkan diri tetapi akan terus memainkan peran penjaga sampai pemerintahan baru dapat dibentuk.

“Pemilihan dini bukanlah yang terbaik untuk Swedia” kata Löfven pada hari Senin. “Pembicara sekarang akan mulai mengerjakan proposal Perdana Menteri yang dapat ditoleransi oleh Riksdag [the assembly]. Pemerintah akan terus memerintah negara untuk saat ini, tetapi sebagai pemerintah penjaga. “

Pembicara Andreas Norlén akan bertanya kepada para pemimpin partai yang mungkin bisa membentuk pemerintahan. Dia sendiri yang memutuskan siapa yang dapat memulai pembicaraan ini.

Löfven, yang mengepalai partai terbesar Swedia dengan 100 dari 349 kursi Riksdagen, diperkirakan akan memulai pembicaraan. Kabinetnya, koalisi Sosial-Demokrat-Hijau, adalah pemerintahan minoritas yang mengandalkan suara dari partai kecil sayap kiri untuk mengesahkan undang-undang.

Mosi tidak percaya terhadap Löfven diserukan oleh Partai Demokrat Nasionalis Swedia, tetapi akhirnya berhasil karena partai sayap kiri menarik dukungannya kepada pemerintah atas RUU untuk mengatasi kekurangan perumahan . Anggota parlemen memberikan suara 181-109 melawan Löfven, dengan 51 abstain.

Situasi politik di Swedia tampaknya terhambat. Löfven telah berhasil merebut kembali partai kiri sebagai sekutu, tetapi kaum liberal kecil, yang sebelumnya mendukung pemerintah yang dipimpin oleh Sosial Demokrat, sekarang menginginkan pemerintahan kanan-tengah. Partai Tengah masih menginginkan Löfven sebagai pemimpin tetapi tidak ingin mencapai kesepakatan dengan Demokrat Swedia atau Partai Kiri.

Di blok kanan-tengah, Partai Moderat, partai terbesar kedua di Swedia, menginginkan pemimpin mereka, Ulf Kristersson, menjadi perdana menteri.

Pembicaraan koalisi terakhir kali diadakan di Swedia adalah setelah pemilihan 2018 yang menciptakan parlemen yang menemui jalan buntu. Butuh empat bulan negosiasi untuk menghasilkan pemerintahan yang diperkenalkan Löfven pada Januari 2019.

Norlén mengatakan kepada penyiar Swedia SVT bahwa berbagai pihak sekarang tahu di mana pihak lain berdiri dan berjanji bahwa pembicaraan pembentukan pemerintah akan lebih cepat kali ini.

Dalam majelis saat ini, blok kiri dan kanan tengah masing-masing memiliki sekitar 40% suara. Tidak ada pihak yang ingin bekerja sama dengan Demokrat Swedia, partai populis sayap kanan yang dianggap ekstrem.

Di Swedia, pemilihan parlemen berikutnya akan berlangsung pada 11 September 2022.

Löfven mengatakan dia siap untuk memimpin pemerintahan jika itu yang diinginkan Parlemen. “Partai saya siap bertanggung jawab untuk terus memajukan negara kita dengan kekuatan konstruktif lainnya,” katanya.

READ  Berita Covid: Rusia menemukan strain 'Moskow' saat kasus meroket di seluruh negeri | Dunia | Baru

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *