Perdana Menteri Australia mengatakan dia memahami “kekecewaan” Prancis atas penghinaan kapal selam

Perdana Menteri Australia mengatakan dia memahami “kekecewaan” Prancis setelah pemerintahnya membatalkan kesepakatan kapal selam bernilai miliaran dolar demi sebuah pakta dengan Amerika Serikat dan Inggris Raya.

Scott Morrison telah membela keputusannya untuk menarik diri dari kesepakatan £ 30 miliar dengan Prancis, dengan mengatakan itu diambil dari “kepentingan pertahanan nasional”.

Dengan bergabungnya Amerika Serikat dan Inggris di Aukus, sebuah kemitraan keamanan trilateral, Australia membatalkan perjanjian yang ditandatangani pada tahun 2016 dengan kelompok angkatan laut Prancis untuk pembangunan armada kapal selam konvensional.

Alih-alih, Angkatan Laut Australia harus memperoleh armada kapal bertenaga nuklir yang lebih mampu – meskipun non-nuklir dengan bantuan Amerika Serikat dan Inggris.

Prancis sejak itu bereaksi dengan marah, dengan mengatakan bahwa pihaknya belum diberi pemberitahuan yang memadai tentang pembatalan kesepakatan senilai $90 miliar (£65 miliar) dan bahwa pengumuman Aukus adalah “perilaku yang tidak dapat diterima antara sekutu dan mitra”.

Berbicara pada briefing hari Minggu, Morrison mengatakan: “Tentu saja ini adalah kekecewaan besar bagi pemerintah Prancis, jadi saya memahami kekecewaannya.

“Tetapi pada saat yang sama, Australia, seperti negara berdaulat mana pun, masih harus membuat keputusan demi kepentingan terbaik pertahanan nasional kita yang berdaulat.”

Sementara itu, Menteri Luar Negeri baru Liz Truss telah menjadi pendukung kuat pakta keamanan Inggris dengan AS dan Australia, mengatakan kesepakatan itu menunjukkan Inggris siap untuk “keras kepala” untuk mempertahankan kepentingannya.

Tulis di Telegraf Minggu, Truss mengatakan kesepakatan itu – yang secara luas dilihat sebagai penyeimbang terhadap meningkatnya ketegasan militer China di kawasan itu – menggarisbawahi komitmen Inggris terhadap Indo-Pasifik.

Inggris akan selalu menjadi “pejuang sengit” kebebasan dan usaha bebas di dunia, katanya, “tetapi kebebasan harus dipertahankan, jadi kami juga membangun ikatan keamanan yang kuat di dunia.”.

READ  Partai Hijau Jerman memilih untuk mengusir walikota karena penghinaan rasial online | Jerman

“Itulah sebabnya pekan lalu Perdana Menteri mengumumkan, bersama teman-teman kita Presiden Biden dan Perdana Menteri Morrison, pembentukan kemitraan keamanan baru yang disebut Aukus,” tulisnya.

“Ini menunjukkan bahwa kami siap menunjukkan tekad untuk membela kepentingan kami dan menantang praktik tidak adil dan tindakan jahat. “

Sebelumnya, dalam serangkaian wawancara dengan televisi Prancis, Menteri Eropa Clément Beaune menuduh Inggris kembali melakukan “tur Amerika”.

Dia berkata: “Teman-teman Inggris kami menjelaskan kepada kami bahwa mereka meninggalkan UE untuk menciptakan Inggris Global. Kita dapat melihat bahwa ini adalah kembalinya ke lipatan Amerika dan suatu bentuk bawahan yang diterima.

“Inggris jelas sedang berusaha untuk menemukan pijakannya, mungkin ada kurangnya pemikiran tentang masa depan yang strategis. Hari ini, mereka bersembunyi di lipatan Amerika. Saya berharap itu tidak akan menjadi kebijakan mereka selama beberapa dekade mendatang.

Dia kemudian menambahkan: “Kami melihat melalui kemitraan ini, aliansi strategis ini dan setelah krisis Kabul, bahwa Global Britain tampaknya lebih merupakan mitra junior AS daripada bekerja dengan sekutu yang berbeda. “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *