Perdagangan digital akan memimpin pemulihan Covid-19 di Indonesia

Singapura. Menurut kutipan dari webinar baru-baru ini, memprioritaskan perdagangan digital sangat penting untuk pemulihan dan pertumbuhan ekonomi Indonesia, terutama selama pandemi Covid-19.

Menurut laporan E-Conomy SEA 2020 oleh Google, Temasek dan Bain & Company, ekonomi digital Indonesia akan mencapai US$ 124 miliar pada 2030, tertinggi di blok ekonomi regional ASEAN. Penggerak utama adalah e-commerce, diikuti oleh transportasi dan pengiriman bahan makanan. Ruang kelas virtual atau yang biasa disebut Ed-Tech dan Health Tech semakin berkembang terutama di masa pandemi Covid-19.

“Pandemi Covid-19 merupakan berkah tersembunyi bagi perkembangan ekonomi digital,” kata dr. Rudy Salahuddin, Wakil Menteri Perekonomian Indonesia yang bertanggung jawab atas ekonomi digital.

“Situasi ini telah memberi kami banyak manfaat dalam hal mendorong lebih banyak inovasi, meningkatkan inklusi, dan menghasilkan efisiensi.”

Teknologi digital seperti blockchain, analitik data, dan seluler 5G telah memungkinkan kolaborasi yang lebih baik, perdagangan yang diperluas, dan akses yang lebih baik ke layanan.

“Kita semua memahami bahwa percepatan transformasi digital harus menjadi prioritas dalam upaya kita untuk pulih dari pandemi Covid-19,” kata Rudy.

Terlepas dari potensinya, kurangnya infrastruktur TIK menjadi kendala yang menghambat pertumbuhan ekonomi digital di ASEAN dan Indonesia.

“Tantangan utama bagi negara kepulauan seperti Indonesia adalah memastikan TIK terdistribusi dan digunakan secara merata,” kata Rudy.

Usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) menjadi tulang punggung ekonomi digital di ASEAN. Tiga perempat UMKM di kawasan ini mempertimbangkan peluang integrasi digital, tetapi hanya 16 persen yang dapat memanfaatkan sepenuhnya teknologi digital.

Untuk mendukung UMKM, pemerintah Indonesia telah mencanangkan beberapa program peningkatan usaha, antara lain Gerakan Bangga Produk Indonesia, sebuah gerakan nasional yang mendorong warga untuk membeli produk lokal; Pahlawan Digital, digital rebranding produk UMKM untuk meningkatkan persaingan; dan QRIS, kode QR standar untuk transaksi non tunai, kata Rudy.

READ  Translink menangguhkan tiket ke Helen's Bay untuk mengatasi jumlah penumpang yang besar di tengah gelombang panas

Selain itu, pemerintah telah mengalokasikan Rs.162 triliun untuk program bantuan keuangan UMKM. Inisiatif tingkat korporasi juga telah mempercepat proses digitalisasi.

“Terutama di masa pandemi, banyak perusahaan, bahkan di bisnis pengiriman bahan makanan, telah melakukan upaya mereka … bahkan tanpa dukungan pemerintah,” kata Dr. Cassey Lee, Rekan Senior dan Koordinator Program Studi Bisnis Regional di ISEAS-Yusof Ishak Institute.

Huawei salah satunya yang baru saja meluncurkan program Incubator Spark pada Agustus lalu.

“Kami baru saja mengumumkan program Spark yang akan membawa $ 100 juta untuk startup di kawasan ini,” kata Craig Burchell, wakil presiden senior Urusan Perdagangan Global Huawai.

Menurut situs web Huawei, investasi tiga tahun ini bertujuan untuk “menciptakan ekosistem yang berkelanjutan untuk” [Asia Pacific] wilayah ”dengan fokus pada Indonesia, Filipina, Sri Lanka, dan Vietnam – dengan tujuan menyeluruh untuk menarik total 1.000 perusahaan rintisan untuk program Spark Accelerator dan mengubah 100 di antaranya menjadi peningkatan skala.

“Program Spark pedesaan adalah tentang menghubungkan daerah yang kurang berkembang,” kata Burchell.

“Asia Tenggara memiliki peluang luar biasa untuk memimpin perdagangan digital untuk pemulihan ekonomi dengan berfokus pada kolaborasi regional, teknologi untuk semua, meningkatkan keterampilan digital, dan berinvestasi dalam perdagangan hijau dan digital,” tambahnya.

Dia berbicara tentang dokumentasi digital dan TIK dan kebutuhan untuk bekerja sama dalam aturan baru untuk ekosistem perdagangan digital di masa depan.

Saat ini ada tambal sulam aturan perdagangan digital di negara-negara ASEAN dan kawasan Asia-Pasifik yang lebih luas. Pedoman penting seperti keterbukaan data dan perlindungan data masih kurang berkembang di negara-negara ASEAN.

“Ini seperti ‘mangkuk mie digital’,” kata Stephanie Honey, asisten direktur dan eksekutif senior Dewan Penasihat Bisnis APEC di Selandia Baru.

READ  Jet pribadi milik miliarder Sports Direct, Mike Ashley, terbang 90 kali ke 15 negara tahun lalu

Sementara ASEAN dan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) adalah perjanjian perdagangan bebas terbesar di kawasan Asia-Pasifik, hanya perjanjian digital yang muncul, seperti DEPA (Perjanjian Kemitraan Ekonomi Digital) dan DEA (Perjanjian Ekonomi Digital). . Perjanjian perdagangan bebas baru ini menangani pertanyaan holistik tentang ekonomi digital dan masalah lintas sektoral seperti aliran data dan teknologi baru.

“Saya sangat optimis bahwa kawasan dan Asia-Pasifik secara keseluruhan dapat mengembangkan pendekatan perdagangan digital yang lebih koheren,” kata Honey.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *