Peraturan baru untuk memfasilitasi perekrutan tenaga kerja asing

  • Peraturan PP 34/2021 bertujuan untuk memfasilitasi perekrutan tenaga kerja asing di Indonesia.
  • Pemerintah telah memperkenalkan kategori baru untuk Rencana Kerja Asing (RPTKA) – sebuah dokumen penting yang merinci jenis pekerjaan yang akan dilakukan oleh pekerja asing.
  • Untuk startup teknologi, tidak diperlukan RPTKA dalam tiga bulan pertama.

Dalam artikel kedua kami dalam seri Omnibus Law Indonesia, kami meninjau Peraturan Pelaksana baru No. 34 tahun 2021 (PP 34/2021) yang bertujuan untuk memfasilitasi perekrutan tenaga kerja asing di Indonesia. PP 34/2021 mencabut Peraturan Presiden No. 20 Tahun 2018.

PP 34/2021 memperkenalkan kategori berbeda untuk jadwal beban kerja bagi pekerja asing (Rencana ketenagakerjaan untuk pekerja asing atau RPTKA) dan menetapkan bahwa pelamar sekarang harus menyerahkan dokumen tertentu ke Kementerian Tenaga Kerja (MoM).

Selain itu, pemerintah telah menyederhanakan proses perizinan pekerjaan bagi startup berbasis teknologi yang ingin mempekerjakan tenaga kerja asing dengan mengesampingkan persyaratan RPTKA maksimal tiga bulan. Ada juga pengecualian RPTKA bagi pejabat diplomatik dan konsuler, serta direksi atau komisaris yang merupakan pemegang saham.

Pemerintah Indonesia telah memuji Omnibus Act sebagai reformasi ekonomi paling komprehensif di negara ini. Lebih dari 90 persen undang-undang tersebut bertujuan untuk merangsang investasi dalam dan luar negeri dengan menghilangkan inefisiensi birokrasi. Untuk membaca artikel pertama kami dalam seri – Daftar Investasi Positif – silakan klik di sini.

Kategori RPTKA

PP 34/2021 memperkenalkan kategori baru hak RPTKA. Memperoleh RPTKA adalah langkah pertama menuju akses izin kerja di Indonesia.

RPTKA mengacu pada rencana kerja rinci emigran asing, seperti: B. posisinya dan lama kerja. Ini ditunjukkan kepada Kemenakertrans untuk mendapatkan persetujuan dari pemberi kerja, setelah itu perusahaan dapat mengajukan izin kerja.

READ  Mendiamkan! Harga Redmi Note 9 Pro turun

Pengecualian RPTKA

Pengecualian untuk aplikasi RPTKA berlaku sebagai berikut:

  • Direktur atau komisaris yang merupakan pemegang saham;
  • Diplomat atau petugas konsuler; atau
  • Tenaga kerja asing di startup berbasis teknologi Indonesia. Pengecualian ini tidak lebih dari tiga bulan. Setelah itu, perusahaan harus mengajukan RPTKA.

Proses pengajuan RPTKA

Pemberi kerja akan mengajukan aplikasi ke Kemenakertrans di mana dia menyatakan niatnya untuk mempekerjakan satu atau lebih pekerja asing yang studi kelayakannya akan dilakukan oleh Kemenakertrans.

Majikan harus melakukannya pekerja asing online Platform aplikasi:

informasi

  • Identitas pemberi kerja;
  • Alasan menggunakan karyawan asing;
  • Kedudukan tenaga kerja asing dalam struktur organisasi perusahaan;
  • Jumlah karyawan asing yang dipekerjakan;
  • Durasi kontrak tenaga kerja asing;
  • Tempat kerja pekerja asing;
  • Identitas Tenaga Kerja Indonesia untuk Alih Pengetahuan dari Tenaga Kerja Asing; dan
  • Rencana masa depan menjadi tuan rumah bagi pekerja Indonesia.

dokumen

  • Nomor identifikasi bisnis perusahaan;
  • Sertifikat pendirian perusahaan;
  • Draf kontrak kerja;
  • Struktur organisasi perusahaan;
  • Bukti kewajiban majikan untuk melaporkan; dan
  • Surat penjelasan yang mengkonfirmasikan hal-hal berikut:
    • Penamaan tenaga kerja Indonesia yang ditugaskan sebagai pegawai kepada tenaga kerja asing;
    • Tenaga kerja Indonesia mendapatkan pelatihan atau pendidikan dari Tenaga Kerja Asing sesuai dengan posisi dan kualifikasi Tenaga Kerja Asing tersebut. dan
    • Pastikan pekerja asing kembali ke negara asalnya setelah kontrak kerjanya berakhir.

Sebelum menerbitkan RPTKA, pemberi kerja harus melakukan pembayaran kepada Dana Kompensasi Pemanfaatan Tenaga Kerja Asing (Dana Kompensasi Pengiriman Tenaga Kerja Asing atau DKP-TKA), yang berjumlah 100 dolar AS. Jumlah ini harus dibayarkan setiap bulan ke MoM.

Sanksi administratif

Pengusaha yang tidak menerima persetujuan RPTKA selama lebih dari tiga bulan atau yang mempekerjakan pekerja asing di perusahaan rintisan teknologi dapat dikenakan denda, yang dikenakan per orang per bulan.

  • Satu bulan: 6 juta rupiah ($ 416);
  • Dua bulan: 12 juta rupiah ($ 833);
  • Tiga bulan: 18 juta rupiah ($ 1.250);
  • Empat bulan: 24 juta rupiah ($ 1.666):
  • Lima bulan: 30 juta rupiah ($ 2.082); dan
  • Enam bulan: 36 juta rupiah ($ 2.500).
READ  Sean Connery, aktor James Bond, meninggal

Penghentian sementara persetujuan RPTKA bagi pemberi kerja dapat dikenakan pada mereka yang tidak memfasilitasi transfer teknologi atau kegiatan pendidikan bagi pekerja Indonesia, atau mereka yang tidak mendaftar dan tidak membayar premi jaminan sosial.

PP 34/2021 Ini juga menjelaskan bahwa pengusaha tidak dapat mempekerjakan pekerja asing untuk mengisi dua posisi berbeda di satu perusahaan.

Persyaratan pelaporan tahunan

Pemberi kerja wajib menyampaikan laporan tahunan kepada kementerian yang mencakup ruang lingkup pekerjaan tenaga kerja asing, pendidikan atau pelatihan tenaga kerja Indonesia, dan jenis alih teknologi yang dilakukan.


tentang kami

ASEAN Briefing diproduksi oleh Dezan Shira & Associates. Perusahaan mendukung investor asing di seluruh Asia dan memiliki kantor di seluruh ASEAN, termasuk di Singapura, Hanoi, Kota Ho Chi Minh, dan Da Nang di Vietnam, Munich, dan Pukulan di Jerman, Boston, dan Salt Lake City di Amerika Serikat, Milan, Conegliano, dan Udine di Italia sebagai tambahan Jakarta, dan Batam di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan mitra di Malaysia, Bangladesh, itu Filipina, dan Thailand serta praktik kami di Cina dan India. Silakan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi situs web kami di www.dezshira.com.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *