Penutupan reaktor terakhir pembangkit listrik tenaga nuklir Ukraina di Zaporizhzhia, menurut operator | Ukraina

Reaktor terakhir yang beroperasi di pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia telah dimatikan dan pembangkit itu “benar-benar mati”, kata operator nuklir Ukraina.

Pabrik enam reaktor Zaporizhzhia terputus dari jaringan minggu lalu setelah semua saluran listriknya terputus setelah pertempuran di daerah itu, dan beroperasi dalam “mode pulau” selama beberapa hari, menghasilkan listrik untuk sistem pendingin kritis dari satu-satunya reaktor operasi yang tersisa.

Energoatom, operator negara dari empat pembangkit listrik tenaga nuklir Ukraina, mengatakan salah satu saluran listrik dipulihkan pada Sabtu malam, memungkinkan operator pembangkit untuk mematikan reaktor terakhir.

“Keputusan dibuat untuk mematikan unit daya No. 6 dan memindahkannya ke kondisi teraman – shutdown dingin,” kata operator.

Listrik ke pembangkit telah terputus dengan frekuensi yang meningkat dalam beberapa minggu terakhir, termasuk setidaknya tiga kali dalam seminggu terakhir.

Energoatom mengatakan risiko kerusakan lanjutan pada saluran listrik “tetap tinggi” dan tidak ingin mengambil risiko pembangkit yang ditenagai oleh generator diesel, “yang durasinya dibatasi oleh sumber daya teknologi dan jumlah bahan bakar diesel yang tersedia”.

Pembangkit listrik terputus dari jaringan Ukraina untuk pertama kalinya dalam sejarahnya pada 25 Agustus. Energoatom menyerukan demiliterisasi pabrik oleh pasukan Rusia, yang menguasai daerah itu pada awal Maret.

Pada hari Jumat, Badan Energi Atom Internasional (IAEA), pengawas nuklir PBB, mengatakan situasi di pabrik semakin genting, setelah jalur pasokan listrik Off-site terputus lagi.

Rusia dan Ukraina saling menyalahkan atas pemboman pabrik dan daerah sekitarnya. Ukraina menuntut Rusia melakukan serangan sebagai bagian dari operasi bendera palsu untuk menyalahkan Ukraina. Rusia menyalahkan pasukan Ukraina.

Para peneliti dan jurnalis telah menunjukkan beberapa bukti yang mendukung beberapa klaim Ukraina. Namun, Guardian tidak dapat memverifikasi secara independen peristiwa di pembangkit listrik.

READ  'Penjelajah waktu' mengklaim telah mengunjungi 2027, membagikan video 'kepunahan manusia' dengan 1,3 juta pengikut TikTok

Rafael Grossi, direktur jenderal IAEA, memperingatkan pekan lalu bahwa Ukraina sedang mempertimbangkan untuk menutup pabrik karena “tidak lagi percaya pada listrik di luar lokasi”. Grossi tidak menyalahkan pengeboman pabrik.

Grossi mengatakan bahwa jika Ukraina memutuskan untuk tidak memulihkan pasokan di luar lokasi, seluruh pembangkit listrik akan bergantung pada generator diesel darurat untuk memasok fungsi keselamatan dan keamanan nuklir. “Akibatnya, operator tidak dapat menghidupkan kembali reaktor kecuali daya di luar lokasi dapat dipulihkan dengan andal,” katanya.

Associated Press dan Reuters berkontribusi pada laporan ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.