Penuaan Seluler: Paradoks Fundamental Terpecahkan

Kredit: Domain Publik CC0

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di Penelitian asam nukleat, tim peneliti kanker Francis Rodier, profesor di Université de Montréal, menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa penuaan seluler yang terjadi ketika sel-sel yang menua berhenti membelah disebabkan oleh kerusakan permanen pada genom, dan bukan hanya oleh erosi telomer.


Penemuan ini bertentangan dengan model ilmiah paling luas dalam 15 tahun terakhir, yang didasarkan pada satu prinsip: telomer, tutup di ujung kromosom, yang seharusnya melindungi informasi genetik, terkikis dengan setiap pembelahan sel. Jika terlalu pendek, mereka memberi tahu sel untuk tidak membelah lagi, sehingga mencegah kerusakan DNA-nya. Dimasukkan ke dalam keadaan tidak aktif, sel memasuki penuaan.

Agar model ini valid, inaktivasi individu Telomer harus cukup untuk mengaktifkan program penuaan. Laboratorium Rodier dan banyak lainnya telah melihat perlunya beberapa telomer disfungsional.

“Hal yang paling mengejutkan adalah sel membelah untuk terakhir kalinya sebelum mereka benar-benar memasuki penuaan,” kata Rodier. “Memang itu Pembelahan sel disebabkan oleh disfungsi telomer sangat tidak stabil sehingga menciptakan cacat genetik. Bertentangan dengan apa yang diperkirakan, sel-sel tua memiliki genom abnormal. Kami menunjukkan itu dalam penelitian kami.”

Cuplikan dari kehidupan sel

Untuk mencapai hasil seperti itu, tim peneliti Rodier dapat mengandalkan peralatan pencitraan mutakhir, yang didanai oleh Institut du Cancer de Montréal.

“Kami mampu mereproduksi secara genetik fenomena penuaan sel di laboratorium dan memastikan bahwa semua telomer dalam populasi sel menjadi tidak berfungsi,” kata Ph.D. Mahasiswa Marc-Alexandre Olivier, penulis pendamping pertama studi ini bersama mantan koleganya Sabrina Ghadaouia, saat ini menjadi postdoc di Inggris. “Dengan peralatan kami, kami kemudian mengamati secara real time apa yang terjadi di setiap sel individu.”

Usia dari waktu ke waktu Sel disimpan dalam tubuh dan bertanggung jawab untuk perkembangan penyakit seperti kanker. Oleh karena itu, penelitian ini membuka peluang penelitian baru.

Misalnya, dapatkah telomer diperbaiki sebelum fase penuaan, sehingga mencegah penuaan sel dan ketidakstabilan genom? NS Komunitas sains telah membahas peremajaan sel potensial ini selama beberapa tahun. Namun, pendekatan terapeutik baru ini masih membutuhkan penyesuaian.


Penuaan, obesitas terkait diet, dan penyakit metabolik sedang dieksplorasi dalam penelitian baru


Informasi lebih lanjut:
Sabrina Ghadaouia et al., Kerusakan genom ireversibel yang dimediasi rekombinasi homolog didasarkan pada penuaan yang diinduksi telomer, Penelitian asam nukleat (2021). DOI: 10.1093 / nar / gkab965

Disediakan oleh Pusat Penelitian Rumah Sakit Universitas Montreal (CRCHUM)

Mengutip: Penuaan sel: Paradoks dasar yang dijelaskan (2021, 9 November), diakses pada 9 November 2021 dari https://phys.org/news/2021-11-cellular-aging-basic-paradox-elucidated.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Kecuali untuk perdagangan yang adil untuk studi pribadi atau tujuan penelitian, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  SpaceX menunda kembalinya para astronot karena cuaca - mempersingkat waktu tanpa toilet | SpaceX

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *