Penjualan di jalan-jalan utama runtuh karena kelangkaan bahan bakar meningkat

Kekurangan bahan bakar melanda toko-toko di Main Street, dengan penjualan melambat ke level yang terakhir terlihat selama penguncian, sebuah laporan penting ditemukan.

Pengecer melihat rebound pasca-pandemi mereka bulan lalu karena pertumbuhan penjualan merosot ke kinerja terburuk sejak Januari, menurut studi oleh Konsorsium Ritel Inggris (BRC).

Sementara itu, angka terpisah dari Barclaycard menunjukkan bahwa kepercayaan konsumen juga turun tajam di tengah kekhawatiran tentang bahan bakar dan persediaan.

Laporan bersama oleh BRC dan KPMG, salah satu firma akuntansi Empat Besar, menunjukkan bahwa total pendapatan pada bulan September naik 0,6 persen dari bulan yang sama tahun lalu, dibandingkan dengan pertumbuhan rata-rata 3,1 persen selama tiga bulan terakhir.

Penjualan like-for-like di bulan September turun 0,6 persen di bawah bulan yang sama tahun lalu.

Helen Dickinson, Manajer Umum BRC, mengatakan: “September melihat pertumbuhan penjualan ritel paling lambat sejak Januari ketika Inggris dikunci.

“Ada tanda-tanda bahwa kepercayaan konsumen sedang terluka karena kekurangan bahan bakar yang dikombinasikan dengan cuaca yang lebih basah melanda paruh kedua bulan ini.”

Ini berlaku khususnya untuk pembelian yang lebih besar seperti furnitur dan peralatan rumah tangga.

Paul Martin, manajer ritel Inggris di KPMG, mengatakan: “Kepanikan membeli bahan bakar dengan cepat membawa dampak rantai pasokan dan kekurangan tenaga kerja menjadi fokus konsumen.

“Krisis energi akan terus mempengaruhi tingkat inflasi dan menekan pengeluaran rumah tangga, dan pengecer berharap kabar baik dari Rektor dalam anggarannya untuk membantu mengatasi kenaikan biaya.”

READ  Konsumsi rumah tangga swasta akan berkontribusi 54% terhadap perekonomian pada tahun 2022

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *