Penjaga perbatasan “memukul dan mengusir seorang penerjemah UE setelah mengira dia sebagai seorang migran”

Para pejabat sedang menyelidiki klaim seorang penerjemah untuk badan perbatasan Eropa Frontex bahwa penjaga perbatasan Yunani menyerangnya dan secara ilegal mendeportasinya ke Turki.

Pejabat Uni Eropa sudah secara terpisah menyelidiki tuduhan penganiayaan terhadap pria itu, yang mengatakan penjaga mengira dia sebagai pencari suaka.

Badan Hak Warga Negara Yunani mengatakan telah menerima laporan dari Frontex tentang kasus “dugaan pemulangan ilegal ke Turki di wilayah Evros dari seorang penerjemah Frontex dengan orang asing lainnya” selama minggu pertama September.

Dalam sebuah artikel New York Times yang diterbitkan pada hari Rabu, penerjemah, yang berasal dari Afghanistan tetapi tinggal di Italia selama beberapa tahun, mengatakan penjaga perbatasan Yunani menangkapnya bersama dengan sekitar 100 migran.

Penerjemah mengatakan dia, bersama dengan banyak migran, kemudian dipukuli, ditelanjangi dan dipaksa menyerahkan uang, telepon, dan dokumen.

Dia mengatakan bahwa dalam mencoba menjelaskan posisinya, dia disambut dengan tawa dan dipukuli, menambahkan bahwa dia memberi tahu Frontex tentang apa yang telah terjadi.

Ylva Johansson, komisaris migrasi Uni Eropa, mengatakan kepada New York Times bahwa dia berbicara dengan pria itu pada 25 November dan kemudian mengangkat masalah tersebut dengan pemerintah Yunani empat hari kemudian.

“Setelah mendengar tentang kasus ini, saya menghubungi orang yang bersangkutan untuk kesaksian langsung,” kata Johansson.

EC menuntut jawaban

Dalam komentar yang dikonfirmasi Komisi Eropa kepada AFP, dia mengatakan dia telah menyerukan “penyelidikan yang independen, menyeluruh dan cepat” atas insiden tersebut.

“Setelah berdiskusi langsung dan mendalam dengan orang tersebut, saya sangat prihatin dengan kisah mereka,” kata Johansson.

“Selain kisah pribadinya, klaimnya bahwa ini bukan kasus yang terisolasi adalah masalah serius. Akunnya mengatakan setidaknya ada 100 orang lain yang dia saksikan mengalami situasi serupa.

READ  Spanyol: Banjir bandang merusak bangunan dan menyapu mobil di Alicante | Berita Dunia

“Setelah pertemuan ini, saya meminta banding mendesak dengan menteri Yunani yang relevan.”

Kementerian Migrasi Yunani tidak segera berkomentar.

Organisasi hak asasi manusia dan Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi telah mengecam pembuatan film ilegal selama berbulan-bulan kembali ke perbatasan migran oleh penjaga perbatasan Yunani – apa yang disangkal Athena.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *