Penemuan mikroba di Gurun Atacama mendukung kehidupan di Mars

Penemuan Mikroba di Gurun Atacama
Ilustrasi temuan mikroba di Gurun Atacama …. Foto kesopanan

Hasil mikroba di Gurun Atacama tersebut berdampak pada kehidupan di bawah permukaan planet Mars. Hasilnya datang dari para ilmuwan di Cornell University dan Spanish Centro de Astrobiologia.

Mereka mengumumkan penemuan mikroorganisme subur di lapisan dangkal permukaan tanah Chili. Lapisan tempat mereka mendapatkan mikroba penuh dengan tanah liat.

Dengan demikian, mereka memiliki indikasi adanya mikroba. Mulai dari mikroba hidup atau membatu.

Penemuan Mikroba di Gurun Atacama

Mulailah dari langit saat para peneliti mengungkap hasilnya. Lapisan kaya smektit yang terletak sekitar 30 cm di bawah permukaan inti gersang Atacama.

Mereka menemukan lapisan yang kaya akan tanah liat lembab. Fenomena ini tergolong langka dan Anda belum pernah melihatnya di kawasan gurun pasir ini.

Kelembaban tanah relatif stabil dan tinggi sekitar 78 persen, semuanya terisolasi dari perubahan kondisi subaerial dan kondisi yang sangat kering.

Para peneliti studi membahas temuan mikroba di Gurun Atacama. Jika Gurun Atacama memiliki lapisan smektit, terdapat 30 spesies halofilik. Spesies ini berasal dari bakteri Archaea, yang aktif secara metabolik.

Hal tersebut terungkap tentang habitat kehidupan mikroba yang belum pernah ada sebelumnya di lapisan bawah gurun planet Bumi.

“Hasil kelompok mikroba bervariasi di lapisan bawah tanah kaya smektit dari inti hyperarid Atacama. Kami telah mengidentifikasi kumpulan tanda biologis di tanah liat. Ini menunjukkan bahwa endapan tanah liat dangkal mirip dengan yang ada di Mars. Mungkin mengandung tanda biologis dan untuk penelitian ini sudah tersedia, “kata seorang peneliti.

Baca Juga: Temuan Aurora di Sekitar Komet 67P/Churyumov-Gerasimenko

Hasil dari kandungan tanah liat

Sementara itu, koresponden Alberto G. Fairen mengungkapkan bahwa tanah liat mengandung mikroorganisme. Hal tersebut terkait dengan temuan mikroba di Gurun Atacama.

READ  Desember 2020, Ada hujan meteor untuk kemunculan 4 planet

“Penemuan ini menunjukkan bahwa ada hal serupa yang mungkin terjadi miliaran tahun yang lalu. Faktanya, kemungkinan itu masih ada di planet Mars.” di sana “katanya.

Ilmuwan yang telah melakukan penelitian telah menemukan setidaknya 30 jenis mikroba. Apa yang tidak mereka ketahui tentang keberadaan bakteri aktif secara metabolik dan archaea (organisme individu).

Ini sangat penting mengingat kondisi permukaan yang sangat kering. Mereka juga mengatakan bahwa lapisan datar Mars juga mengandung mikroba di Gurun Atacama atau sisa makanan.

Ini memudahkan Anda menemukannya untuk penjelajah di masa mendatang. Kondisi tanah di planet merah memang sangat kering untuk saat ini. Namun, lapisan permukaannya mengandung banyak tanah liat di beberapa daerah.

Baca Juga: Temuan Planet Pi Mirip Dengan Bumi Masa Orbit Hanya 3,14 Hari

Mendeteksi kondisi tanah melalui rasa ingin tahu

Kemudian mikroba yang ditemukan di Gurun Atacama tidak hanya bisa dideteksi oleh pesawat luar angkasa. Pesawat telah mengorbit stasiun luar angkasa.

Namun hasil dari kondisi tanah saat ditemukan oleh Spirit and Opportunity (MER) dan Curiosity. Padahal mereka tidak melengkapi penemuan tersebut dengan jenis kehidupan di tanah atau mikroba yang menghuninya.

“Curiosity juga menemukan beberapa molekul organik dan bertahan di dalam batuan kuno berlumpur. Itu bisa memberikan petunjuk yang sangat penting tentang kemungkinan adanya kehidupan di masa lalu,” kata peneliti untuk laporan tersebut.

“Makalah ini membantu pencarian. Ini untuk memberi tahu Anda ke mana harus mencari. Lalu juga soal instrumen mana yang akan kita gunakan dalam mencari sisi kehidupannya, ”kata Fairen.

Oleh karena itu, para ilmuwan menilai temuan mikroba di Gurun Atacama sebagai informasi yang akan membantu mereka menentukan lokasi terbaik di Mars. Ini adalah pencarian bukti kehidupan mikroskopis di masa lalu. (R10 / HR Online)

READ  NASA berencana untuk pendaratan wanita pertama pada tahun 2024

Editor: Jujang

Written By
More from Said Rafiq

Pesawat OSIRIS-REx NASA berhasil mendarat di asteroid Bennu: Okezone Techno

PESAWAT ruang OSIRIS-REx NASA berhasil mendarat di asteroid Bennu sesuai rencana pada...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *