Peneliti mengungkap isi mumi Mesir kuno yang dilapisi semen

KOMPAS.com- Para peneliti berhasil melihat sekilas apa yang ada di balik ketiganya Mumi berkemas sperma yang berasal dari Mesir.

Mumi yang berasal dari akhir abad ketiga hingga pertengahan abad keempat Masehi, ini adalah penemuan mumi yang unik.

Pasalnya, tidak seperti kebanyakan yang lain, mumi tersebut adalah potret mumi terbungkus semen yang ditinggalkan oleh kuburan. Mesir kuno di Saqqara.

Mumi yang dilapisi semen memiliki keunikan dalam cara mereka dikubur. Prosesnya rumit, jenazah diletakkan terlebih dahulu di atas papan kayu sebelum dibungkus dengan tekstil, semen, emas dan dihias dengan potret diri seluruh tubuhnya.

Baca juga: Peneliti mengungkap misteri melolong mumi Mesir kuno, berikut penjelasannya

Tapi dengan melakukan analisisAkhirnya, para peneliti berhasil menemukan isi mumi yang ditemukan lebih dari 400 tahun lalu.

Dikutip dari Ilmu IFLPada Kamis (11/12/2020), peneliti memindai mumi tersebut menggunakan computed tomography (CT).

Pemindaian menunjukkan bahwa mumi itu adalah seorang pria dewasa berusia 25 hingga 30 tahun, seorang wanita berusia 30 hingga 40 tahun, dan seorang wanita muda berusia 17 hingga 19 tahun.

Baca juga: Para arkeolog menemukan mumi remaja di Luxor, terkubur dengan perhiasan mewah

Kedua wanita itu dimakamkan dengan kalung dan jepit rambut yang indah, dan berisi artefak yang dapat digunakan sebagai pembayaran untuk Charon, dewa Romawi dan Yunani yang akan mengangkut jiwa-jiwa melintasi Sungai Styx dalam perjalanan ke Dunia Bawah.

Menariknya, para peneliti mengatakan bahwa otak dan beberapa organ dalam wanita muda tidak diekskresikan sebagai suatu proses. menjadi mumi secara umum.

Selain itu, otak telah berkontraksi tetapi masih lengkap dengan batang otak di dasar tengkorak.

READ  Dunia perlu mengetahui asal-usul Covid-19

Sedangkan pada mumi jantan dewasa otak masih diangkat, namun tidak ada tanda otak tersangkut melalui hidung. Juga tidak ada tanda-tanda penggunaan cairan pembalseman.

Peneliti menduga mumi diawetkan dengan menggunakan campuran pengering yang disebut natron yang dikatakan dapat mengeringkan tubuh manusia.

Studi dipublikasikan di jurnal PLOS ONE Hal ini menunjukkan adanya perubahan teknik mumifikasi di Mesir.

“Selama periode Mesir kuno berikutnya, teknik perawatan tubuh terapan menunjukkan variasi yang lebih besar. Misalnya, dalam kasus wanita muda yang mendukung gagasan mengubah teknik mumifikasi dalam tradisi Mesir, ”kata Stephanie Zesch, ketua peneliti studi tersebut.

Meski begitu, penyebab kematian ketiga mumi tersebut belum bisa didiagnosis menggunakan scan.

Baca juga: Ada jutaan mumi burung ibis di makam Mesir kuno, dari mana asalnya?

Namun, peneliti bisa menemukan tanda-tanda kesehatan seperti gigi berlubang dan artritis.

Setelah penggalian mumi pada awal abad ke-17 dan ke-19, dua di antaranya adalah bagian dari koleksi Elector of Saxony dan Raja Polandia pada bulan Agustus.

Mumi Mesir kuno kemudian dipindahkan ke Dresden, Jerman, pada tahun 1728.

Sementara itu, mumi ketiga yang semula merupakan koleksi Museum Mesir akhirnya bergabung dengan dua lagi di Jerman.

Written By
More from Kaheela Miah

Trump membual tentang mengalahkan Covid-19, menyapa para pendukungnya

WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Presiden Amerika Serikat ( SEBAGAI) Donald truf muncul...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *